Semua mata tertuju pada China pada pembukaan Konferensi Keanekaragaman Hayati

Pembukaan resmi tanggal 15e Konferensi Keanekaragaman Hayati Dunia (COP15), pada hari Senin 11 Oktober di Kunming, Cina, kurang menarik minat dibandingkan iklim COP26 yang akan dimulai pada akhir bulan di Glasgow, Skotlandia. Pentingnya tetap tidak kalah penting: negara-negara penandatangan Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati harus mencapai kesepakatan global baru untuk menghentikan perusakan makhluk hidup dalam dekade mendatang, menyusul kegagalan komitmen sebelumnya.

Namun pengaturan antara dua pertemuan penting ini sebenarnya berbeda: karena krisis kesehatan yang disebabkan oleh Covid-19, yang telah menyebabkan beberapa penundaan COP15, akhirnya akan terjadi dua kali lipat. Urutan pertama, dari Senin hingga Jumat, sebagian besar akan formal dan virtual, tetapi Beijing akan tetap menjadi ketua konferensi. Diperkirakan sekitar 1.500 orang akan hadir di Kunming, termasuk sangat sedikit orang asing – terutama diplomat atau perwakilan organisasi di China. Negosiasi aktual, yang dapat mengarah pada adopsi kerangka global baru, akan berlangsung tatap muka selama fase kedua yang dijadwalkan untuk musim semi 2022.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Memulihkan 20% ekosistem, mengurangi dampak pestisida secara besar-besaran … 21 target untuk melestarikan keanekaragaman hayati

“Sementara bagian pertama ini sebagian besar formal, itu seharusnya menjadi momen ketika para pemimpin dunia akan mulai menunjukkan ambisi mereka untuk tujuan, pendanaan, dan tindakan untuk dekade berikutnya.”, harap Morgan Gillepsy, direktur program pangan dan tata guna lahan di World Resources Institute, sebuah wadah pemikir Amerika yang berspesialisasi dalam masalah lingkungan. ‘Acara minggu ini adalah titik awal untuk rumah, tambah Georgina Chandler, kepala kebijakan internasional di Royal Society for the Protection of Birds, Inggris. Kami masih memiliki banyak kendala untuk diatasi, yang sangat perlu kami atasi jika kami ingin mencapai kerangka kerja yang ambisius dalam waktu enam bulan. “

“Cina memakai sangat sedikit barang”

Setelah pembukaan pada hari Senin, pertemuan puncak virtual dengan kepala negara dan pemerintahan serta menteri dari seratus negara direncanakan pada hari Selasa dan Rabu. Presiden China Xi Jinping mungkin akan turun tangan pada kesempatan ini. “Perlu untuk memantau apakah mengumumkan hal-hal baru tentang perlindungan keanekaragaman hayati di tingkat nasional, pada isu-isu penting COP15 atau di front iklim sebelum COP26”, kata Li Shuo, spesialis kebijakan lingkungan di Greenpeace China. “Beijing akan meletakkan beberapa kartu di atas meja, berharap untuk mendapatkan momentum secara global tetapi juga secara nasional”, juga memperkirakan Dimitri de Boer, perwakilan China dari Client Earth, sebuah organisasi yang mengkhususkan diri dalam hukum lingkungan yang memberi nasihat kepada pihak berwenang.

READ  Model kecerdasan buatan mendeteksi infeksi tanpa gejala pada Covid-19 dengan batuk yang direkam oleh ponsel «Waktu untuk pembelajaran mesin

Anda memiliki 57,32% dari artikel ini untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *