Pemenang Nobel atau mantan pejuang: Timor Leste memilih presiden

Francisco Guterres, Presiden Timor Leste menyampaikan pidato selama kampanye pemilihannya kembali, 2 April 2022 di ErmeraVALENTINO DARIEL SOUSA

Hadiah Nobel Perdamaian atau kepala negara yang akan keluar, mantan gerilyawan: pemilih di Timor Timur, sebuah negara kecil di Asia yang merdeka dari Indonesia dua puluh tahun lalu, memilih pada hari Selasa untuk menunjuk presiden mereka.

Mantan pahlawan revolusioner dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian, Jose Ramos-Horta, keluar pada putaran pertama pada 19 Maret, dengan 46% suara melawan 22% untuk presiden saat ini Francisco “Lu Olo” Guterres, yang merupakan perbatasan. dari rindu mutlak. mayoritas.

Duel di putaran kedua ini identik dengan tahun 2007 silam, saat ia menang telak (dengan 69% suara) oleh Jose Ramos-Horta yang menjabat sebagai presiden Timor Leste hingga 2012.

“Jika saya menang (…) saya akan membuka dialog dengan partai politik, termasuk Fretilin (Presiden saat ini Guterres) untuk bekerja sama menjaga stabilitas dan perdamaian di Timor Timur,” kata presiden kepada wartawan. Hadiah Nobel, mengacungkan jari telunjuknya. diwarnai dengan tinta ungu setelah mengeluarkan suaranya.

Francisco Guterres, yang datang dari tempat pemungutan suara di ibu kota Dili, pada gilirannya berjanji untuk “menjamin stabilitas nasional dan menghormati misi Presiden Republik yang tidak dapat dipisahkan dari Konstitusi”.

Kedua kandidat telah berjanji untuk menghormati hasil pemilu apa pun itu.

Tempat pemungutan suara, yang dibuka pada pukul 07:00 waktu setempat (2200 GMT pada hari Senin), ditutup pada pukul 15:00 (0600 GMT) dan staf pemilihan yang mengenakan kemeja polo hijau segera mulai menghitung suara. Proses ini biasanya memakan waktu beberapa hari.

Hampir 860.000 pemilih terdaftar untuk pemilihan ini di negara berpenduduk 1,3 juta jiwa dengan populasi yang sangat muda ini, terletak di pulau Timor yang dibagi dengan Indonesia.

READ  Di dalam rumah baru LeBron James senilai $ 36,8 juta di Beverly Hills

Lizia Bahkita de Araujo, seorang mahasiswa berusia 27 tahun di Universidad de la Paz, mengatakan kepada AFP bahwa dia berharap kandidat yang terpilih akan fokus pada pendidikan.

“Selama pandemi Covid-19, siswa menghadapi situasi yang sulit karena kelas mereka online dan tidak berjalan dengan baik karena koneksi internet yang buruk,” kata gadis itu, juga mencatat masalah pengangguran kaum muda yang menakutkan.

– “Kelumpuhan politik” –

Pemenangnya akan memulai masa jabatan lima tahunnya pada 20 Mei, peringatan 20 tahun kemerdekaan Timor Timur setelah 24 tahun pendudukan Indonesia.

Pemilihan tersebut dipandang sebagai kesempatan untuk memecah kebuntuan politik antara dua partai utama, Kongres Nasional untuk Rekonstruksi Timor-Leste (CNRT) dan Front Revolusioner untuk Timor Timur Merdeka (Fretilin).

Tn. Guterres, 67, mantan gerilyawan dan pemimpin partai Fretilin, terpilih sebagai presiden pada 2017 dengan dukungan mantan pemberontak Xanana Gusmao, presiden pertama negara itu dan pemimpin CNRT saat ini.

Tapi tahun ini, Pak. Gusmao dan partainya memilih Mr. Ramos-Horta, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 1996, untuk berinvestasi dalam usahanya mencari solusi damai untuk konflik di Timor Timur dan yang merupakan suara utama dari gerakan kemerdekaan.

Mantan Perdana Menteri menjelang masa jabatan presiden 2007-2012, pria 72 tahun ini keluar dari masa pensiunnya untuk menggantikan Mr. Guterres, yang dia tuduh melanggar Konstitusi.

Presiden saat ini telah menolak untuk menunjuk menteri dari partai CNRT, yang telah menjerumuskan negara itu ke dalam kelumpuhan politik selama beberapa tahun.

Jose Ramos-Horta telah mengindikasikan dia bisa membubarkan parlemen jika terpilih untuk memecahkan kebuntuan.

Timor Leste terus menderita akibat pandemi Covid-19 terhadap perekonomiannya. Menurut Bank Dunia, 42% penduduk hidup dalam kemiskinan.

READ  Gempa di Indonesia menewaskan sedikitnya 34 orang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.