Marine Le Pen jauh di depan di Hindia Barat, Reunion, Guyana dan Mayotte

Sebuah pindah ke luar negeri. Kandidat Reli Nasional untuk pemilihan presiden, Marine Le Pen, menempati urutan pertama di Hindia Barat, Reunion, Guyana dan Mayotte dalam pemungutan suara putaran kedua pada hari Minggu 24 April, sambil menerima 41, 45% suara yang dikumpulkan secara nasional, menurut hasil akhir yang dikomunikasikan oleh Kementerian Dalam Negeri. Lima tahun lalu, Emmanuel Macron keluar di atas di komunitas luar negeri, yang memenangkan 77,5% suara di Martinik, 75,1% di Guadeloupe, dan 64,9% di Guyana.

>> Hasil presiden 2022: ikuti malam putaran kedua di live kami

Di tiga departemen ini, keunggulan Marine Le Pen jelas. Di Guadeloupe, di mana tingkat abstain mencapai 52,82%, kandidat sayap kanan mengumpulkan 69,60% suara pada hari Minggu, dibandingkan dengan 30,40% untuk Emmanuel Macron. Presiden yang akan keluar hanya memenangkan 39,13% suara di Martinique, dibandingkan dengan 60,87% untuk saingannya, dengan tingkat abstain 54,55%. Untuk Guyana, Marine Le Pen keluar sebagai yang teratas dengan 60,70% suara, sementara 39,30% suara jatuh ke tangan Emmanuel Macron. Pantang, di 61,10%, sangat tinggi di sana.

Dalam Reunion, Marine Le Pen menerima 59,57% suara, dibandingkan dengan 40,43% untuk Kepala Negara, dengan 40,61% suara abstain. Kandidat sayap kanan menerima 59,1% suara di Mayotte, sementara Emmanuel Macron menerima 40,9% suara, dengan abstain 54,51%.

“Terima kasih saya terutama ditujukan kepada rekan-rekan kami di provinsi dan pedesaan, tetapi juga di luar negeri, yang sebagian besar telah menempatkan saya di depan putaran kedua dengan kekuatan luar biasa yang menyentuh kehormatan dan ketulusan saya.”

Marine Le Pen

dalam pidatonya setelah putaran kedua pemilihan presiden

>> Temukan hasil putaran kedua pemilihan presiden, kota demi kota, di mesin pencari kami

READ  sekitar 40 negara berjanji untuk menghapus batubara lebih cepat, tetapi konsumen besar hilang

Kandidat sayap kanan juga menempati urutan pertama di Saint-Barthélemy dan Saint-Martin, meskipun keunggulannya di sana kurang terlihat: Marine Le Pen menerima 55,42% suara di sana, dibandingkan dengan 44,58% untuk presiden yang akan keluar. . Di Saint-Pierre-et-Miquelon, Marine Le Pen menerima 50,69% suara. Namun, kepala negara datang pertama di Wales dan Futuna (67,44%), di Kaledonia Baru (61,04%) dan di Polinesia Prancis (51,8%).

Martial Foucault, direktur Cevipof dan pemegang Overseas Chair of Science Po, menelepon dulu “kejutan” setelah pengumuman hasil ini. “Kedatangan besar-besaran Jean-Luc Mélenchon (di area ini, di babak pertama) tidak berubah menjadi kemajuan bagi Emmanuel Macron “menunjukkan profesor universitas dengan siapa franceinfo diwawancarai.

“Ini menunjukkan bahwa instruksi suara Jean-Luc Mélenchon, yang mungkin tampak ambigu, tidak diterima.”

Martial Foucault, Direktur Cevipof

oleh franceinfo

Di babak pertama, pada 10 April, kandidat dari La France insoumise datang jauh-jauh enam wilayah seberang lautdengan 56,16% suara di Guadeloupe, 53,1% di Martinik, 50,59% suara di Guyana dan 40,26% di Reunion. “Kita tidak boleh memberikan satu suara pun kepada Madame Le Pen”, pemimpin Insoumis dipalu pada pengumuman hasil.

Direktur Cevipof juga mencatat bahwa seruan lain untuk memilih Emmanuel Macron, yang dilakukan oleh pejabat terpilih lokal tertentu di wilayah luar negeri, tidak diikuti.

Menurut Martial Foucault, “Kedatangan Marine Le Pen di puncak tidak boleh diartikan sebagai suara untuk mendukung programnya”. “Itu adalah suara penolakan terhadap Emmanuel Macron”, menekankan direktur Cevipof. Di Hindia Barat, peneliti mengamati bahwa calon Rally Nasional “menyedot suara dengan kemarahan sanitasi, yang berhasil dikumpulkan Jean-Luc Mélenchon di babak pertama”. Hasil ini memang sejalan dengan gerakan besar protes terhadap kewajiban vaksinasi untuk penjaga dan sistem perawatan kesehatan, di Guadeloupe serta di Martinik.

“Manajemen krisis dianggap sebagai bencana besar oleh orang-orang Indian Barat pada musim dingin ini.”

Martial Foucault, Direktur Cevipof

oleh franceinfo

Ditanyakan oleh franceinfo, sMenteri Luar Negeri untuk Urusan Eropa Clément Beaune mengakui “Masalah kesehatan tidak diragukan lagi memainkan peran yang sangat kuat” dalam hasil ini. “Tidak diragukan lagi ada kesalahpahaman antara Paris dan wilayah seberang laut”, dia melanjutkan.

“Respons represif, dengan mengirimkan polisi, dan skandal kesehatan telah menyebabkan banyak penolakan terhadap kebijakan vaksinasi wajib”, menekankan Martial Foucault. Sehubungan dengan kemarahan kesehatan, Marine Le Pen berhasil menangkap “kemarahan sosial” di wilayah seberang laut, lanjut direktur Cevipof. “Pertanyaan ini bukan hal baru di Hindia Barat. Jean-Luc Mélenchon membawa suara itu” sampai babak pertama, “dengan negara yang sangat intervensionis”. “Di sana, para pemilih menemukan kombinasi kemarahan sosial dan kemarahan kesehatan di sekitar Marine Le Pen.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.