Teleskop James Webb membuka perisai dan memiliki bahan bakar selama lebih dari 10 tahun

Teleskop James Webb mengirimkan kabar baik: pelindung panasnya terbuka dan memiliki pasokan bahan bakar yang baik. Karena itu, dia dengan tenang mengikuti jalannya menuju lintasan terakhirnya.

Saat beroperasi penuh, Teleskop James Webb akan berukuran besar, dengan pelindung panas 12 x 22 meter. Tentu saja, itu tidak dapat dikerahkan sepenuhnya, yang menjelaskan mengapa minggu-minggu setelah peluncurannya akan terus mengganggu para operator di lapangan, saat berbagai bagian dipasang. Tapi untuk saat ini, mereka tidak punya apa-apa selain kabar baik untuk dibagikan.

Dalam perjalanan ke orbit terakhirnya 1,4 juta kilometer dari Bumi, teleskop mulai membuka pelindung panasnya tanpa hambatan sedikit pun. Penyebaran akan berlangsung dalam lima fase berbeda, dan kami mengetahui bahwa dua yang pertama berhasil. Dalam praktiknya, ini sesuai dengan bagian depan dan belakang kerai, yang berarti bahwa James-Webb sekarang terlipat terbuka sepenuhnya. Langkah selanjutnya adalah penerapan modul kiri dan kanan pelindung panas, sebelum memisahkan lapisan yang berbeda. Akhirnya, semua elemen ini akan diregangkan untuk memperkuat keseluruhan, memaksimalkan perlindungan dan memungkinkan teleskop mencapai ukuran maksimumnya. Semua ini akan memakan waktu empat hingga lima hari lagi.

Lebih dari 10 tahun cadangan bahan bakar

Kabar baik lainnya datang dari analisis level bahan bakar, yang memungkinkan mesin menyesuaikan lintasan untuk mencapai orbit akhir. Motor yang akan digunakan dalam jangka panjang untuk menjaga satelit di orbit ini dan mengarahkannya selama operasi pengamatannya. Karena James-Webb pergi dengan jumlah bahan bakar tertentu, tidak perlu dikatakan lagi bahwa semakin ekonomis operasi awal, semakin lama teleskop dapat bekerja. Setelah dua manuver untuk memperbaiki lintasannya, prediksinya lebih dari meyakinkan: “Teleskop akan memiliki bahan bakar yang cukup untuk bekerja di orbit selama lebih dari 10 tahunKeberhasilan sebagian besar dikaitkan dengan peluncuran yang dilakukan oleh roket Ariane 5, yang akurasinya melebihi harapan selama peluncuran James-Webb.

READ  Nyanyikan lubang hitam, dan kami dapat mendengarkannya berkat NASA

Mari kita akhirnya menyelipkan sepatah kata pun tentang perpanjangan alas tempat teleskop itu sendiri dipasang, yang juga harus lepas landas sekali ke luar angkasa untuk memberikan bidang pandang yang lebih luas. Operasi yang berjalan lagi tanpa masalah. Untuk mengikuti evolusi teleskop, yang sekarang berjarak sekitar 700.000 km dari Bumi, satu situs: Dimana Webb.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.