Rusia berencana mengirim wahana nuklir ke Bulan dan Jupiter

Eropa, salah satu bulan Jupiter, difoto oleh NASA. – NASA / SIPA

Badan antariksa Rusia Roscosmos meluncurkan proyek misi antarplanet pada 22 Mei dengan a
penyelidikan didukung oleh energi nuklir. Modul yang disebut Zeus ini harus dimulai pada tahun 2030 untuk perjalanan ke
Bulan, dari Venus lalu
Jupiter dengan total durasi 50 bulan, dilaporkan Ilmu Futura.

Menurut informasi dari Sputnik Agency, satelit seberat 22 ton itu akan ditenagai oleh ‘reaktor nuklir mini’ berkekuatan 500 kilowatt. Modul Zeus ini akan diluncurkan menggunakan peluncur Angara A5V dari pangkalan Vostochny, di tenggara Siberia.

Tugas jenis ini telah dilakukan sebelumnya

Ini adalah proyek pertama dari modul inti yang disebut TEM di mana kontrak senilai 4,17 miliar rubel (46,5 juta euro) ditandatangani pada Desember 2020 oleh badan antariksa Rusia Roscosmos. Berkat energi nuklir, Rusia ingin mendapatkan keuntungan dari sumber energi jangka panjang yang juga akan memungkinkan mereka pergi ke wilayah tersembunyi Matahari selama misi panjang.

Jenis misi yang menggunakan energi nuklir untuk melaksanakan proyek nuklir telah dicoba di masa lalu. Antara 1970 dan 1988, Uni Soviet menembakkan 32 satelit bertenaga nuklir. Tetapi masalah penting diperhatikan pada saat itu, terutama pada tahun 1977 ketika puing-puing radioaktif dari satelit Cosmos 954 jatuh di Kanada.

READ  Penipuan baru yang ditargetkan pada pengguna PayPal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *