Paris Saint-Germain memiliki lebih dari 100 juta pelanggan di jejaring sosial

Melalui siaran persnya, Paris Saint-Germain dengan bangga mengumumkan bahwa klub tersebut telah melampaui tolok ukur 100 juta pelanggan di berbagai jejaring sosial.

Hanya empat bulan setelah level pelanggan 90 juta berlalu, European Under-Champion Club mencapai hasil yang luar biasa ini. Beberapa hari sebelum babak sistem gugur mereka di Liga Champions melawan FC Barcelona, ​​Paris Saint-Germain memecahkan rekor popularitas di internet.

Hingga saat ini, klub memiliki 17 klub penggemar resmi yang tersebar di seluruh dunia, sebagai bukti pengaruh klub di panggung dunia. Secara historis dekat dengan klub ibu kota, Brasil adalah salah satu tempat lahir pertama dari cinta yang dieksekusi untuk PSG ini. Memang di satu-satunya negeri Rai, Leonardo dan Neymar, klub Paris mencapai skor luar biasa: 6,2 juta pelanggan di Instagram; komunitas global pertamanya di jaringan sosial; dan di Facebook, Youtube dan Tik Tok, Brasil mewakili komunitas dunia kedua untuk setiap jaringan. Hasil klub di China, Meksiko, Mesir, Aljazair dan Amerika Serikat menunjukkan bahwa aura Paris Saint-Germain jauh melampaui batas dunia berbahasa Prancis. Selain itu, popularitas klub di India dan Indonesia membuktikan di Instagram, Facebook, dan Youtube bahwa klub tersebut sukses di wilayah di mana sepak bola bukanlah rajanya.

Bukti aura baru di jejaring sosial Tik Tok yang ditujukan untuk generasi Z (lebih muda dari 25 tahun) ini akan bertahan, PSG adalah klub sepak bola kedua di dunia dengan 5 juta pelanggan. Akun klub Paris juga menghasilkan lebih dari 40 juta preferensi sejak didirikan baru-baru ini pada 2019.

Sejak diakuisisi oleh QSI, kedatangan pemain baru, terkenal dan berbakat, rekor yang terus berkembang dan hasil reguler di panggung Eropa Paris Saint-Germain telah memberikan popularitas baru, dalam skala internasional yang semakin penting. Semoga berhasil!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *