Neanderthal mendengar sebaik yang kami lakukan – indikasi Prancis Barat

Oleh Pierre CELERIER (Agence France Presse)

Pria Neanderthal bukanlah seruan tebal dan brutal yang dibayangkan oleh imajinasi populer. Dia memiliki sistem pendengaran setipis kita, menurut sebuah studi ilmiah baru. Dan karena itu mungkin bahasa dan kemampuan komunikasi sama luasnya denganhomo sapiens, spesies kita.

Kemampuan kognitif Neanderthal telah lama membagi ahli paleoantropologi, dan beberapa mengklaim hanya itu homo sapiens, spesies kita, akan mengembangkan kemampuan untuk memahami simbol dan mengkomunikasikannya dengan menggabungkan padanan kata.

Sebuah studi ilmiah baru, diterbitkan pada 1aku s Maret 2021 dalam ulasan Ekologi dan evolusi alam , tunjukkan Homo neanderthalensis dan homo sapiens memiliki kemampuan pendengaran dan vokal yang serupa.

Perilaku kompleks dan bahasa yang diartikulasikan

Tim antropolog yang dipimpin oleh Profesor Mercedes Conde-Valverde, spesialis bio-akustik di Universitas Spanyol Alcalà, mengenang bahwa arkeologi semakin banyak didokumentasikan. “Perilaku Kompleks pada Orang Neanderthal”.

Kita tahu hari ini bahwa garis manusia ini, yang perwakilan terakhirnya menghilang sekitar 40.000 tahun yang lalu, tahu cara menguburkan yang mati, tetapi juga membuat ornamen atau membuat perkakas canggih, seperti homo sapiens.

Ahli paleoantropologi Prancis Bruno Maureille menjelaskan bahwa nenek moyang kita memiliki kesamaan “Dengan garis manusia lain, berbeda dengan morfologi kita [comme les Néandertaliens, NdlR], kemampuan yang sama untuk memproduksi dan berbagi aktivitas simbolik “.

Fakta sederhana pembuatan instrumen melibatkan kemampuan kognitif, “Yang menerjemahkan bahasa yang diartikulasikan yang setidaknya mirip dengan kami”, dia percaya.

Tengkorak Neanderthal, dipamerkan di Musée de l’Homme di Paris pada Maret 2018. (Foto: Stéphane de Sakutin / AFP)

Keterampilan pendengaran tingkat lanjut

Untuk menentukan apakah Neanderthal dapat menggunakan bahasa, perlu ditentukan apakah itu dapat melambangkan konsep, dan apakah mereka memiliki kemampuan anatomis untuk menghasilkan dan mengamati suatu bahasa, menurut penulis studi tersebut.

READ  Linux "dapat digunakan sepenuhnya" di M1 Mac

Mereka melakukan ini dengan merekonstruksi saluran pendengaran eksternal dan tengah dari lima spesimen Neanderthal yang hidup dari 130.000 hingga sekitar 45.000 tahun yang lalu. Setelah itu, mereka memperoleh nilai yang mengukur kemampuan mereka untuk menangkap suara dan terutama rentang frekuensinya, yaitu rentangnya. Emas, “Semakin besar, semakin memungkinkan penggunaan suara yang berbeda, dan semakin efektif komunikasinya”, jelas Profesor Conde-Valverde.

Ilmuwan membandingkan nilai-nilai ini dengan dua kelompok individu. Manusia modern dan nenek moyang pertama Neanderthal, banyak di antaranya ditemukan di Sima de los Huesos, ‘gua tulang’, sebuah situs arkeologi di Spanyol utara, bertanggal -430.000 tahun yang lalu.

Kesimpulan mereka adalah bahwa Neanderthal memiliki kemampuan pendengaran yang samahomo sapiens, dan terutama persepsi suara dengan frekuensi yang lebih tinggi daripada suara leluhurnya.

Representasi Neanderthal, dipamerkan pada Juli 2008 di Museum Nasional Prasejarah di Eyzies-de-Tayac (Dordogne). (Foto: Pierre Andrieu / arsip AFP)

Pentingnya konsonan dalam bahasa manusia

Frekuensi tinggi ini terkait dengan produksi konsonan, ciri penting bahasa manusia, yang membedakannya dari cara komunikasi simpanse dan hampir semua mamalia, yang sebagian besar didasarkan pada vokal. Studi tersebut menunjukkan bahwa konsonan “Sangat penting untuk menentukan arti kata-kata”.

Dia menyimpulkan bahwa jika telinga Neanderthal berevolusi untuk menangkap mereka, itu karena dia tahu cara memproduksinya. Dan mengecualikan keberadaan a “Sistem komunikasi suara serumit dan seefisien bahasa manusia”.

Menurut Profesor Conde-Valverde, Neanderthaler “Dapat dengan cepat mengirimkan informasi lisan dan dengan tingkat kesalahan yang sangat rendah”. Dia bahkan berpikir begitu “Jika kita mendengarkan dua Neanderthal berbicara di balik tirai tanpa melihatnya, kita akan mengira kita berurusan dengan orang-orang dari negara lain yang berbicara bahasa asing.”.

Antoine Balzeau, ahli paleoantropologi di Museum Nasional Sejarah Alam, mengkualifikasikan artikel ilmiah sebagai“Menarik, dengan pendekatan yang cermat” penulis. Secara khusus, dia menerima saran mereka “Bandingkan hasil ini denganhomo sapiens ou “.

READ  Galaxy S20 mendapat pembaruan lagi, mari lihat apa yang baru

Dia menyarankan bahwa pada akhirnya, lebih dari sekadar biologi atau genetika, kunci untuk memahami alam semesta Neanderthal dalam ” aspek budaya, yang sangat penting “. Sederhananya karena kita berada di level konsep yang menyiratkan transfernya, dan karenanya “Bahwa kita dapat mengeluarkan beberapa suara untuk membuat kelompok kata”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *