Indonesia mendukung komitmen untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030

Indonesia pada hari Kamis mempertanyakan komitmennya terhadap kesepakatan untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030, yang ditandatangani pada COP26 oleh ratusan negara termasuk kepulauan di Asia Tenggara yang merupakan rumah bagi hutan hujan terbesar ketiga di dunia.

Negara-negara ini, yang mewakili 85% hutan dunia, menyepakati konferensi iklim COP26 di Glasgow, Skotlandia, minggu ini tentang rencana multi-miliar dolar untuk mengakhiri penebangan skala dalam waktu kurang dari sepuluh tahun, menurut London.

Tetapi dua pejabat senior Indonesia telah membantah bahwa negara mereka telah secara resmi berjanji untuk menghentikan deforestasi sepenuhnya pada tahun 2030.

Kehutanan di Indonesia (AFP – John SAEKI)

Oleh karena itu Wakil Menteri Luar Negeri Mahendra Siregar menganggap komitmen untuk mengakhiri deforestasi sebagai “salah dan menyesatkan”, menekankan bahwa siaran pers tentang perjanjian ini telah dirilis sebelum akhir diskusi.

Pertemuan para pemimpin tentang hutan pada 2 November di Glasgow dan pernyataan terakhir “tidak mengacu pada akhir deforestasi pada tahun 2030”, katanya.

Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya Bakar, yang ikut serta dalam pembicaraan di Inggris, pada gilirannya mencatat bahwa tujuan lingkungan tidak dapat menghambat pembangunan ekonomi negaranya. “Memaksa Indonesia untuk tidak melakukan deforestasi pada tahun 2030 jelas tidak memadai dan tidak adil.”

“Perkembangan masif era Presiden Jokowi tidak bisa berhenti atas nama emisi karbon dan deforestasi,” tulisnya di Twitter, merujuk pada nama panggilan Presiden Joko Widodo.

“Sumber daya alam Indonesia, termasuk hutan, harus dikelola secara berkelanjutan tetapi juga berkeadilan,” tambahnya.

Ditanya tentang hal ini oleh wartawan, juru bicara Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dia tidak melihat kontradiksi dalam pernyataan pejabat Indonesia.

“Seperti yang saya pahami apa yang dikatakan pemerintah Indonesia, harus bisa melanjutkan legal logging dan farming untuk mendukung pembangunan ekonomi,” katanya.

READ  Penyu-penyu kecil terbang menuju kebebasan di pantai Indonesia

“Ini akan sejalan dengan komitmen – apa yang negara telah berkomitmen untuk itu adalah untuk mengakhiri deforestasi bersih, untuk memastikan bahwa setiap hutan yang hilang diganti dengan cara yang berkelanjutan.”

Perahu penuh balok kayu di sungai dekat kota Samarinda, Indonesia, 4 November 2021 (AFP - ADITYA AJI)

Perahu penuh balok kayu di sungai dekat kota Samarinda, Indonesia, 4 November 2021 (AFP – ADITYA AJI)

Sementara itu, aktivis Greenpeace Kiki Taufik menyayangkan menteri lingkungan hidup Indonesia “mendukung pembangunan skala besar yang jelas berpotensi merusak lingkungan”.

“Jika kita tidak mengambil langkah segera dan substansial untuk mengakhiri deforestasi (…), kita tidak akan dapat memenuhi target pengurangan emisi gas rumah kaca yang sederhana”.

Laju deforestasi telah melambat dari puncaknya pada tahun 2015 di Indonesia, namun tutupan hutannya masih menyusut.

Menurut Global Forest Watch, kepulauan ini memiliki 93,8 juta hektar hutan primer pada tahun 2001.

Tetapi pada tahun 2020, yang terakhir telah kehilangan 10% dari luas permukaannya, area yang setara dengan Portugal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *