Hanya 44% orang Nigeria yang memiliki akses ke ponsel cerdas – Laporkan

Hanya sekitar 44% orang Nigeria yang memiliki akses ke ponsel cerdas, menurut laporan baru dari Aliansi untuk Internet Terjangkau.

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa 58,2% orang Nigeria yang tinggal di daerah perkotaan memiliki smartphone dibandingkan dengan hanya 29,5% dari mereka yang tinggal di daerah pedesaan.

Organisasi tersebut mengungkapkan hal ini dalam laporannya yang berjudul “Konektivitas yang Bermakna untuk Komunitas Pedesaan: Hambatan Geografis dan Strategi Kebijakan Inklusi Digital”.

Iklan

Organisasi tersebut mengklaim bahwa koneksi yang bermakna adalah ketika seseorang memiliki kecepatan seperti 4G di smartphone dengan penggunaan hotspot tak terbatas setiap hari di tempat seperti rumah, kantor, atau tempat belajar mereka. Menurut badan tersebut, 81% orang Nigeria tidak memiliki konektivitas yang berarti.

Dia berkata: “Untuk menentukan dan mengukur koneksi yang bermakna, A4AI menggunakan empat indikator berbeda yang terkait dengan kualitas dan fungsionalitas koneksi internet: koneksi 4G; kepemilikan ponsel pintar; koneksi broadband tak terbatas di rumah, di tempat kerja atau di tempat belajar; dan penggunaan sehari-hari.

Organisasi tersebut mengungkapkan bahwa hanya 10% dari total populasi negara yang diteliti yang benar-benar terhubung ke internet. Dia mengatakan jumlahnya meningkat menjadi 14% di daerah perkotaan dan menjadi 5% di daerah pedesaan.

Negara-negara yang diteliti antara lain Kolombia, Ghana, India, Indonesia, Kenya, Mozambik, Nigeria, Rwanda, dan Afrika Selatan.

Dia mengatakan di antara sembilan negara yang diteliti, hanya sekitar 34% dari populasi mengatakan mereka memiliki broadband tak terbatas, yang turun menjadi 27% di daerah pedesaan.

Ia menambahkan, koneksi tanpa batas di rumah, di tempat kerja atau di tempat belajar diperlukan di daerah-daerah tersebut, karena mayoritas masyarakat yang tinggal di sana memiliki data yang cukup untuk belajar, bekerja, atau mengakses layanan kesehatan secara online.

READ  China luncurkan 'paspor kesehatan' digital

A4AI mengatakan: “Di sembilan negara yang disurvei, daerah pedesaan berada di belakang rekan-rekan perkotaan mereka dalam hal koneksi internet.

“Rata-rata, orang-orang di perkotaan dua kali lebih mungkin untuk terhubung ke internet daripada orang-orang di pedesaan, dan kesenjangan antara penggunaan internet perkotaan dan pedesaan adalah 70%. Namun, dari segi konektivitas yang bermakna, daerah perkotaan memiliki tingkat konektivitas yang berarti lebih dari tiga kali lipat dari daerah pedesaan dan kesenjangan geografis yang signifikan dalam konektivitas mencapai 110%.

“Kesenjangan konektivitas internet meremehkan sejauh mana daerah pedesaan tertinggal dari daerah perkotaan dalam hal kualitas akses. Kecenderungan yang jelas dari kesenjangan koneksi yang lebih dalam dan signifikan antara daerah perkotaan dan pedesaan di semua negara menggambarkan urgensi tindakan tidak hanya untuk menghubungkan penduduk pedesaan dan terpencil ke internet, tetapi untuk memastikan bahwa konektivitas ini memiliki kemampuan teknis yang diperlukan untuk menjadi bermakna bagi orang yang hidup. di daerah-daerah ini. daerah”.

Dia menambahkan bahwa akses internet memiliki efek transformatif pada kemanusiaan, dengan jutaan orang online untuk pertama kalinya dalam dua tahun terakhir.

Dia mengatakan penggunaan internet sekarang berada pada titik tertinggi dalam sejarah dan pengalaman ini menyoroti ketidaksetaraan digital yang bertahan dalam akses di seluruh dunia.

Menurut laporan tersebut, hanya satu dari 10 orang yang memiliki konektivitas signifikan di sembilan negara yang disurvei. Dia mengatakan di daerah perkotaan meningkat menjadi satu dari tujuh dan satu dari 20 di daerah pedesaan.

Dia mengatakan tingkat dan kualitas akses internet di seluruh dunia adalah hasil dari kebijakan broadband yang ada dan dengan populasi besar yang kurang terlayani atau kekurangan staf, banyak negara berkinerja mengecewakan dalam menentukan tujuan pedesaan dalam rencana broadband nasional mereka dan broadband pedesaan inklusif. kebijakan. . .

READ  Stres dan kelelahan staf perawat di Antilles-Guyana: Apa yang harus dilakukan?

Dia menambahkan bahwa konektivitas yang lebih besar dapat membantu pemerintah di seluruh dunia mempercepat pencapaian tujuan pendidikan, kesehatan, manajemen, dan pembangunan ekonomi mereka.

PUNCH Hak Cipta.

Seluruh hak cipta. Materi ini dan konten digital lainnya di situs ini tidak boleh direproduksi, diterbitkan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan kembali secara keseluruhan atau sebagian tanpa izin tertulis sebelumnya dari PUNCH.

Kontak: [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.