Dikecualikan dari jadwal alternatif: Tamazight, apa hari berikutnya?

Setelah perjuangan yang panjang dan berdarah, sebagai bahasa nasional pada tahun 2002, kemudian secara resmi pada tahun 2016, tampak bahwa Tamazight kembali kuat ke posisi pertama di Aljazair, terbukti dari korespondensi terakhir Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan Nasional. . kemarin dikutuk oleh koordinasi inspektur bahasa Amazigh.

Koordinasi inspektur bahasa Amazigh, dalam siaran pers yang diterbitkan kemarin, memang dikecam keras “Korespondensi Sekretariat Jenderal Kementerian Pendidikan Nasional, diterbitkan dengan nomor 194 tanggal 14 Agustus 2021” tentang “Pengecualian pengajaran Tamazight dari jadwal alternatif murid untuk tahun ajaran 2021-2022”.

Koordinasi mengatakan dalam pernyataan yang sama bahwa ” NS SayaPenonton bahasa Amazigh, semua level bersama, bertemu hari ini, 28 Agustus 2021, di Bgayet ” keputusan “Untuk mengirim surat kepada Menteri sektor untuk menarik perhatiannya pada motif dan konsekuensi tersembunyi dari keputusan seperti itu, untuk sedikitnya tidak terduga”.

Apakah negara akan kembali?

Keputusan itu mengejutkan lebih dari satu. Koordinasi inspektur bahasa Amazigh menegaskan bahwa itu mengingatkan keadaan tugasnya terhadap bahasa Amazigh, dan bahwa itu “Proposal dikeluarkan untuk dukungan yang lebih baik untuk pendidikan ini, menanggapi secara efektif ambisi Aljazair”.

Dalam sebuah pernyataan kepada BRTV, Yahia Bellil, seorang guru bahasa Amazigh di wilaya Béjaia, mengatakan bahwa keputusan Kementerian Pendidikan Nasional menyiratkan bahwa pengajaran bahasa Amazigh akan mengalami perubahan tertentu. Memang, “Dua jam yang akan dihabiskan untuk tujuan ini sekarang akan dikeluarkan dari jadwal resmi”, dia protes.

Itu artinya, Mr Bellil menambahkan, itu ‘Jika pagi hari semua mata pelajaran ditawarkan untuk belajar Tamazight, siswa harus kembali di malam hari, dan jika pelajaran akan berlangsung di malam hari, Tamazigh hanya bisa diajarkan di pagi hari, seperti olahraga dan hal-hal tertentu lainnya. Ini tidak adil. ”

READ  Enam tokoh dicalonkan Presiden Widodo sebagai pahlawan nasional

Keputusan yang tidak adil?

Keputusan itu mendesak pembicara, ‘Ini bertentangan dengan semua surat edaran Kementerian Pendidikan Nasional lainnya, serta menentang Konstitusi« . Dan untuk menambahkannya “Mengeluarkan topik penting dari jadwal berarti melanggarnya, membunuhnya, dan meminggirkan para guru”. Sedangkan untuk siswa, “Memberitahu mereka bahwa itu adalah topik tambahan, dan meminta mereka untuk kembali menghadiri kelas ketika mereka perlu istirahat, adalah membuat mereka membencinya.”

Menurut pembicara yang sama, “Tamazight dianggap sebagai mata pelajaran sekunder, sementara itu harus diapresiasi karena merupakan bahasa nasional dan resmi”. Yahia Bellil lebih lanjut menunjukkan bahwa keputusan seperti itulah yang menyebabkan bahasa Amazigh “Penundaan ini menunjukkan dibandingkan dengan bahasa lain”.

Guru juga mengingat perjuangan panjang yang dilakukan untuk memenangkan pengajaran Tamazight di sekolah. Memang berkat musim semi Berber tahun 1980, selama pemogokan tas sekolah pada tahun 1995 dan musim semi hitam tahun 20021, Tamazight diajarkan di sekolah. Di luar apa yang sekarang berisiko hilang bagi siswa, perkirakan koordinasi dari inspektur dari Bahasa yang indah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *