Di Nantes, KTT iklim baru

Itu bukan ruang lingkup Glasgow Rally, tetapi ambisinya tetap ada. Empat bulan setelah COP26, diadakan di kota Skotlandia, pertemuan puncak iklim baru dibuka pada Senin, 7 Maret, di Nantes, selama dua hari. Diselenggarakan atas inisiatif asosiasi Climate Chance, itu akan mencakup pandangan yang diambil oleh anggota pemerintah, Komisi dan Parlemen Eropa.

KTT panjang yang tidak pasti, akhirnya dipertahankan

Climate Chance lahir setelah KTT Iklim dan Wilayah di Lyon, yang diadakan sebelum COP21, pada tahun 2015. Asosiasi ini bangga menjadi satu-satunya yang memiliki keragaman pemain peran non-negara (otoritas lokal, perusahaan, LSM , serikat pekerja, komunitas ilmiah …) saat diakui oleh Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim. Proyek ini adalah munculnya prioritas dan proposal bersama.

→ ANALISIS. IPCC prihatin dengan dampak perubahan iklim yang sudah “tidak dapat diubah”

Penyelenggaraan KTT adalah subjek diskusi yang selesai hanya beberapa hari yang lalu, dan krisis kesehatan meninggalkan ketidakpastian mengambang sampai akhir. Sementara itu, pecahnya konflik di Ukraina dan intensitasnya memaksa pihak penyelenggara untuk menyesuaikan programnya. Walikota Warsawa dan seorang senator Rumania diharapkan untuk berbicara. Peserta akan hadir pada pukul 11:30, a “pernyataan bersama”di mana pejabat terpilih dari kotamadya dan departemen Loire-Atlantique diundang.

Pejabat terpilih lokal disorot

Acara ini menghormati pejabat terpilih dari kota-kota, di mana sebagian besar emisi gas rumah kaca terkonsentrasi. Itulah sebabnya kami di Climate Chance, kebutuhan untuk menempatkan anggota dewan mereka dalam jaringan untuk berbagi solusi, menganjurkan pencapaian tujuan ambisius yang ditetapkan oleh “Cocok untuk 55”, yaitu pengurangan, dibandingkan dengan tahun 1990 dan pada tahun 2030, 55 % dari emisi gas rumah kaca bersih. Sebuah langkah penting di depan netralitas karbon, yang diproyeksikan untuk tahun 2050.

READ  untuk kamp ya, perusahaan ...

Sementara penyelenggara mengharapkan seribu peserta, sekitar 200 hingga 300 pembicara diharapkan sekitar tiga puluh meja bundar, termasuk para ahli dari “level tinggi” : sebuah terminologi dalam mode di bagian Amerika dan yang mengingatkan kita bahwa acara itu dibangun “bersinergi” dengan Kepresidenan Prancis di Uni Eropa. Di samping Jean Jouzel, mantan presiden Giec (kelompok antar pemerintah tentang pakar perubahan iklim), atau Alok Sharma, presiden COP26, kita akan menemukan menteri lingkungan Mesir dan Indonesia … Belum tentu Prancis: Barbara Pompili, diumumkan untuk Senin, hanya bisa di meja bundar berbicara melalui video, dari Paris.

Strategi yang sama untuk perdamaian dan iklim

KTT tidak mengecualikan salah satu isu kunci dari transisi energi: transportasi, perencanaan kota, makanan, ekonomi sirkular, jejak digital … Senator yang sadar iklim dan presiden Climate Chance, Ronan Dantec, mengharapkan KTT menjadi energi -efisien. transisi akan mempercepat dan otonomi Eropa dengan pengembangan energi terbarukan, dengan mempertimbangkan, dengan rekan-rekan kami dari Prancis Baratsebagai “strateginya sama untuk menghadapi tantangan perdamaian dan iklim”dan tidak lupa sejauh mana konflik di Eropa Timur menanamkan suasana khusus di KTT ini.

Tanpa mengabaikan kebutuhan untuk menjaga hubungan terus menerus antara masyarakat sipil dan pemerintah, ke COP26 yang kecewa dengan hasilnya dan delapan bulan dari COP27, yang dijadwalkan untuk Mesir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.