Di Israel, Parlemen memilih pembubarannya dalam pembacaan pertama

Pejabat terpilih Israel memberikan suara pada Selasa, 28 Juni, pada RUU yang bertujuan untuk membubarkan Knesset (Parlemen Israel), sebuah langkah penting sebelum mengadakan pemilihan legislatif awal yang baru, yang kelima dalam waktu kurang dari empat tahun di Israel. Dua tanggal dipanggil untuk pemungutan suara: 25 atau 1 Oktoberadalah November.

Tak lama setelah tengah malam, komite Knesset mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan pekerjaannya dan menerima “kebulatan suara” RUU ini, yang disahkan dengan dukungan lima puluh tiga pejabat terpilih, tanpa oposisi atau abstain. 120 deputi harus mengesahkan RUU ini dalam tiga kuliah. Namun, komite parlemen, yang menyatukan anggota oposisi dan koalisi yang masih berkuasa, mengumumkan kesepakatan pada Selasa malam untuk menyelesaikan tiga suara ini pada pukul 23:59 pada hari Rabu.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Israel bersiap untuk pemilihan kelima dalam waktu kurang dari empat tahun

Berdasarkan perjanjian pembagian kekuasaan antara Tn. Bennett dan kepala diplomasi saat ini, Yair Lapid, akan menjadi perdana menteri terakhir setelah pembubaran parlemen dan sampai pemerintahan berikutnya terbentuk.

Koalisi

MM. Pada Juni 2021, Bennett dan Lapid membentuk koalisi yang unik dalam sejarah Israel, termasuk partai-partai dari kanan, tengah, kiri, dan, untuk pertama kalinya, formasi Arab, untuk mengakhiri dua belas tahun tanpa mengganggu pemerintahan. Binyamin Netanyahu sebagai kepala pemerintahan.

Baca juga: Mengumumkan pembubaran Knesset: kompromi hidup di Israel

Tetapi koalisi telah mengalami beberapa kemunduran dalam beberapa pekan terakhir dan, untuk lebih melemahkannya, oposisi menghentikannya pada 6 Juni dengan mengumpulkan mayoritas suara menentang RUU yang bertujuan menegakkan hukum untuk diperluas ke 475.000 pemukim Israel yang tinggal di Tepi Barat. Undang-undang ini harus diperbarui pada 30 Juni, jika tidak, para pemukim di Tepi Barat (wilayah Palestina yang diduduki sejak 1967) akan berisiko kehilangan perlindungan hukum mereka di bawah hukum Israel. Dalam hal terjadi pembubaran DPR, undang-undang ini akan diperbarui secara otomatis.

READ  "Biarkan mayatnya menumpuk": komentar yang dikaitkan dengan Boris Johnson menimbulkan kontroversi di Inggris

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.