Di Filipina, kota-kota bergerak untuk menyelamatkan terumbu karang yang membusuk

Restorasi yang berhasil di mana terumbu karang dihancurkan oleh praktik penangkapan ikan dinamit yang kejam.  Setelah enam tahun, stek karang telah berkembang dengan baik dan polip karang alami juga telah menempel pada penyangga beton (2022).

Di sebelah timur laut Palawan, pulau besar sepanjang 425 kilometer yang memisahkan kepulauan Filipina dari Laut Cina Selatan, Teluk Sirip Hiu (“Sirip Hiu”), dibatasi oleh sebuah bukit berbentuk karang hiu, ‘ a deretan pulau, dan puncak karst raksasa. Di tepiannya tersebar desa-desa berpenduduk 200 hingga 1.000 jiwa tanpa air atau listrik yang tersebar di tengah-tengah beberapa ladang yang dibudidayakan, di mana orang mempraktekkan apa yang dapat dilakukan dari perikanan atau pertanian subsisten dan pendapatan (kenari dari kelapa, beras, teripang, rumput laut). , perangkap ikan …) dengan menggambar dari alam yang murah hati tetapi kelelahan. Api telah menipiskan hutan, dan di laut, penangkapan ikan yang berlebihan, yang sering dilakukan dengan dinamit, telah menghancurkan dasar laut dan menyebabkan hilangnya sejumlah besar spesies.

Palawan, seperti kepulauan Filipina lainnya, tetapi juga Indonesia dan Malaysia, terletak di Segitiga Terumbu Karang yang terkenal, yaitu daerah terpadat dalam hal keanekaragaman hayati laut di dunia dengan 30% dari seluruh terumbu karang dunia – dibandingkan dengan 1% dari luas permukaan. Sekitar 120 juta orang di sana bergantung pada laut untuk kelangsungan hidup mereka. Namun, bencana gabungan polusi, penangkapan ikan ilegal dan degradasi pesisir telah menyebabkan krisis ekologi besar di sana. The Coral Triangle Initiative, kemitraan enam negara Segitiga Terumbu Karang yang dibentuk pada tahun 2009, memperkirakan bahwa antara 30% karang dengan kedalaman antara 1 dan 10 meter di sana telah dihancurkan oleh praktik penangkapan ikan ilegal.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Karang menurun dengan cepat hampir di semua tempat di dunia

Pencarian kelahiran kembali yang layak

Untuk melawan eksploitasi yang berlebihan, teluk Sirip Hiu yang masih liar saat ini adalah tempat pengalaman partisipatif asli, yang disebut “Akademi Laut”, yang melihat tiga desa tepi sungai setuju untuk mendaftar dalam ‘ program jangka pendek oleh seorang Prancis, Frédéric Tardieu : berikan setiap desa ini kawasan perlindungan laut, ajari penduduk desa cara memulihkan karang agar kehidupan terumbu karang terlahir kembali dan berikan mereka ikan muda dari laboratorium sebagai kompensasi untuk pembiakan dan konsumsi mereka sendiri. Setelah pemungutan suara oleh penduduk desa pada 21 Desember 2021, sebuah pelampung ditempatkan di empat sudut dari setiap area seluas 50 hektar sambil menunggu proses hukum untuk mengesahkan kawasan lindung ini di tingkat kota dan provinsi. Para kepala desa akan melanjutkan pelantikan resmi mereka pada bulan September.

READ  "Saya lebih baik": Gabriel Medina kembali setelah menyelesaikan "masalah emosionalnya"

Proyek ini lahir dari pertemuan pada tahun 2016 antara Frédéric Tardieu dan seorang ahli biologi kelautan muda Prancis, Thomas Pavy, yang berlokasi di El Nido, sebuah lokasi wisata di utara Palawan. Bersama-sama, mereka akan memulai restorasi eksperimental dasar laut di sekitar Pangatalan, sebuah pulau yang diakuisisi oleh Frédéric Tardieu pada tahun 2011, yang saat itu dalam kondisi buruk. Marseillais, mantan perenang snorkel, akan berkumpul di sekelilingnya dan Yayasan Sulubaaï miliknya, yang terdaftar di Filipina dan Prancis, sejumlah niat baik – kantor desain, peneliti – dan dukungan publik dan swasta untuk mendukungnya dalam upayanya menuju layak dan berkelanjutan regenerasi laut di seberang teluk. Secara khusus, Pangatalan menyambut kedatangan kapal Tara Ocean Foundation pada Februari 2018 sebagai bagian dari ekspedisinya untuk mempelajari terumbu karang di Samudera Pasifik. “Idenya adalah menggunakan ilmu pengetahuan untuk mempercepat pemulihan apa yang telah dihancurkan oleh manusia,” jelas Frédéric Tardieu.

Anda memiliki 69,95% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.