Asia Tenggara: Kotak pasir untuk turis yang divaksinasi – Kebijakan Ekonomi

Dengan adanya pandemi Covid, peta wisata Asia Tenggara tahun 2022 akan sangat berbeda

Sebelum pandemi, rencana perjalanan yang diusulkan oleh pemandu wisata Lonely Planet untuk pelancong yang ingin menemukan “yang terbaik di Asia Tenggara” termasuk delapan minggu petualangan di kota-kota besar, kota kuil, hutan, dan pulau-pulau di kawasan itu. Proposal untuk 2022, yang terutama ditujukan untuk mereka yang tidak cukup beruntung untuk tinggal di “negara berisiko rendah”, dapat dibatasi pada beberapa pulau dan beberapa kota besar karena tampaknya para pelancong tidak memiliki banyak akses lain yang tidak memiliki.

Pada tahun 2019, tahun normal terbaru untuk sektor ini, pariwisata mempekerjakan 42 juta orang di Asia Tenggara, atau 13% dari total lapangan kerja, dan berkontribusi 12% terhadap PDB regional. PBB memperkirakan bahwa PDB ini bisa turun sebesar 8,4% pada tahun 2020 setelah penurunan pariwisata. Beberapa negara telah sangat terpengaruh. Oleh karena itu, pariwisata mewakili 20% dari PDB Thailand, terutama karena wisatawan asing. Dari 2019 hingga 2020, negara menerima 83% lebih sedikit.

Pada tahun 2021, karena takut banyak bisnis yang rusak di tahun pertama pandemi akan runtuh di tahun kedua, Thailand mulai bereksperimen dengan konsep ‘kotak pasir’. Idenya sederhana: untuk memungkinkan turis yang divaksinasi lengkap untuk bermain-main tanpa karantina di pulau surga di mana sebagian besar penduduknya juga divaksinasi ganda. Setelah 14 hari di pulau tanpa sakit, pengunjung kemudian diizinkan untuk melakukan perjalanan ke bagian lain negara itu, jika mereka mau.

Pada 1 Juli, Phuket menyambut turis asing pertamanya di bawah program ini. Seminggu kemudian, orang asing pertama dinyatakan positif Covid-19. Namun, pemerintah Thailand tetap bertahan, meskipun negara lain menghadapi gelombang besar akibat varian Delta. Pada akhir 2021, tempat-tempat lain dibuka untuk pelancong, seperti Bangkok, sehingga mereka dapat mengunjungi negara itu tanpa mengikuti karantina.

READ  Efek positif Covid-19 tidak bertahan lama, "Hari Melampaui" jatuh Kamis 29 Juli ini

Negara-negara Asia Tenggara lainnya akan mengikuti contoh Thailand pada 2022 … sampai titik tertentu: mereka hanya akan membuka tempat-tempat wisata populer untuk pengunjung, dan hanya kebangsaan tertentu. Indonesia akan mengizinkan wisatawan internasional untuk mengunjungi pulau-pulau seperti Bali, tetapi akan ada pembatasan yang lebih ketat di tempat lain. Vietnam akan menyambut para pelancong ke Pulau Phu Quoc, yang terkenal dengan pantai berpasirnya yang panjang di kaki pegunungan dan hutan. Malaysia akan memperluas pengalamannya bagi wisatawan domestik ke Langkawi, pulau tropis lainnya, ke tujuan wisata lainnya dan juga mulai memberikan akses kepada wisatawan internasional. Operator tur Kamboja ingin memasang kotak pasir di Siem Reap, jauh di pedalaman, sehingga pengunjung dapat mengunjungi kuil Angkor Wat.

Kecuali varian baru, berharap kawasan ini dan penjuru dunia lainnya akan mulai menyambut pengunjung lagi pada tahun 2022. Ini belum tentu yang terbaik di Asia Tenggara, tetapi setelah beberapa tahun terakhir berlalu, ini adalah awal yang baik.

Leo Mirani, Sang Ekonom

Sebelum pandemi, rencana perjalanan yang diusulkan oleh pemandu wisata Lonely Planet untuk pelancong yang ingin menemukan “yang terbaik di Asia Tenggara” termasuk delapan minggu petualangan di kota-kota besar, kota kuil, hutan, dan pulau-pulau di kawasan itu. Proposal untuk 2022, yang terutama ditujukan untuk mereka yang tidak cukup beruntung untuk tinggal di “negara berisiko rendah”, dapat dibatasi pada beberapa pulau dan beberapa kota besar karena tampaknya para pelancong tidak memiliki banyak akses lain yang tidak memiliki. Pada tahun 2019, tahun normal terbaru untuk sektor ini, pariwisata mempekerjakan 42 juta orang di Asia Tenggara, atau 13% dari total lapangan kerja, dan berkontribusi 12% terhadap PDB regional. PBB memperkirakan bahwa PDB ini bisa turun sebesar 8,4% pada tahun 2020 setelah penurunan pariwisata. Beberapa negara telah sangat terpengaruh. Oleh karena itu, pariwisata mewakili 20% dari PDB Thailand, terutama karena wisatawan asing. Dari 2019 hingga 2020, negara menerima 83% lebih sedikit. Pada tahun 2021, karena takut banyak bisnis yang rusak di tahun pertama pandemi akan runtuh di tahun kedua, Thailand mulai bereksperimen dengan konsep ‘kotak pasir’. Idenya sederhana: untuk memungkinkan turis yang divaksinasi lengkap untuk bermain-main tanpa karantina di pulau surga di mana sebagian besar penduduknya juga divaksinasi ganda. Setelah 14 hari di pulau tanpa sakit, pengunjung kemudian diizinkan untuk melakukan perjalanan ke bagian lain negara itu, jika mereka mau. Pada 1 Juli, Phuket menyambut turis asing pertamanya di bawah program ini. Seminggu kemudian, orang asing pertama dinyatakan positif Covid-19. Namun, pemerintah Thailand tetap bertahan, meskipun negara lain menghadapi gelombang besar akibat varian Delta. Pada akhir 2021, tempat-tempat lain dibuka untuk pelancong, seperti Bangkok, sehingga mereka dapat mengunjungi negara itu tanpa mengikuti karantina. Negara-negara Asia Tenggara lainnya akan mengikuti contoh Thailand pada 2022 … sampai pada satu titik: mereka hanya akan membuka tempat-tempat wisata populer untuk pengunjung, dan hanya kebangsaan tertentu. Indonesia akan mengizinkan pelancong internasional untuk mengunjungi pulau-pulau seperti Bali, tetapi akan ada pembatasan yang lebih ketat di tempat lain. Vietnam akan menyambut para pelancong ke Pulau Phu Quoc, yang terkenal dengan pantai berpasirnya yang panjang di kaki pegunungan dan hutan. Malaysia akan memperluas pengalamannya bagi wisatawan domestik ke Langkawi, pulau tropis lainnya, ke tujuan wisata lainnya dan juga mulai memberikan akses kepada wisatawan internasional. Operator tur Kamboja ingin memasang kotak pasir di Siem Reap, jauh di pedalaman, untuk memungkinkan pengunjung mengunjungi kuil Angkor Wat. Kecuali varian baru, berharap kawasan ini dan penjuru dunia lainnya akan mulai menyambut pengunjung lagi pada tahun 2022. Ini belum tentu yang terbaik di Asia Tenggara, tetapi setelah beberapa tahun terakhir berlalu, ini adalah awal yang baik. Leo Mirani, Sang Ekonom

READ  Oppo: semua berita ColorOS 12, antarmuka Android 12 baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *