Amanda Gorman, seorang penyair muda dalam pelayanan keadilan sosial

Dalam beberapa kalimat yang dinyanyikan di bawah tatapan setuju dari presiden Amerika yang baru, Amanda Gorman mengungkapkan kata-kata pilihannya dan sikap ramahnya pada upacara pelantikan Joe Biden pada tanggal 20 Januari. Sepuluh hari setelah penampilannya di depan 40 juta penonton, pemuda California dengan senyum nakal itu masih membangkitkan kekaguman dan pujian dari Amerika Demokrat. Pertunjukan yang mengundangnya untuk membawakan puisi selama Super Bowl, final Liga Sepak Bola Amerika Profesional, pada 7 Februari.

Penyangkalan dengan keyakinan Bukit yang kita daki (“Bukit yang kita daki”), sebuah teks komposisinya, diresapi dengan kerapuhan, harapan, dan seruan untuk persatuan, penyair berusia 22 tahun itu memenangkan penonton dan dalam prosesnya genre yang tidak dikenal oleh yang hebat, dipromosikan. penonton: kekuatan kata-kata dan kefasihan. Sebelum Amanda Gorman, hanya lima penyair yang diundang untuk membacakan salah satu karyanya saat pelantikan presiden, di antaranya penulis kulit hitam, Maya Angelou, yang diundang oleh Bill Clinton pada tahun 1993.

Tetapi siswa Afrika-Amerika, diundang ke upacara oleh Jill Biden, istri presiden, adalah yang termuda dari semuanya. Karirnya yang luar biasa membedakannya di atas segalanya dari gaya klasik, yang telah menjadi ‘pejabat puitis’ di Amerika Serikat sejak 1937, dengan fungsi sastra yang ketat dan agak rahasia. Dalam sejarah baru-baru ini, hanya satu dari mereka yang diminta oleh kekuatan politik: setahun setelah serangan September 2001, Billy Collins menulis teks yang dibacanya di hadapan Kongres. Persaingan untuk ‘penyair muda nasional’, yang mendorong Amanda muda ke tangga Capitol, belakangan ini semakin mencuat dan memiliki lebih banyak aksen politik.

Mengatasi gangguan bicara

Gadis muda itu adalah seorang pelopor dan pada 2017 memenangkan gelar pertama sebagai ‘penyair muda’ di negara itu. Setelah itu, seorang mahasiswa sosiologi di Harvard, remaja, yang dibesarkan oleh ibunya, seorang guru, mendapat dukungan dari juri yang terdiri dari para penulis yang dikumpulkan di bawah koleksi emas Perpustakaan Kongres yang megah di Washington. Teksnya adalah syair untuk menulis. Pemberian penghargaan tersebut karena bentuk ekspresi yang menurutnya dapat mengatasi kesulitan berbicara pada saat itu. Sampai saat ini, dia percaya bahwa dia merasa sangat sulit untuk mengucapkan “r”. ‘Seperti dalam puisi [poésie] dari Gorman », kata wanita muda itu, bukannya tanpa ironi.

READ  Indonesia menyiapkan roadmap tender Olimpiade 2032 - Nasional

Anda memiliki 59,36% dari artikel ini untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *