Zhangpu amber: jendela ke hutan hujan Tiongkok kuno

Sejak 2010, lebih dari 25.000 keping amber dan 5.000 tumbuhan fosil telah dikumpulkan di wilayah Zhangpu, di provinsi Fujian, di Cina tenggara. Sebuah proyek besar yang dilakukan oleh Profesor Wang Bo dari Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing, dibantu oleh kelompok paleontologi internasional. Penggalian ini memberikan informasi tentang Zhangpu paleobiota – semua organisme hidup di habitat fosil ini – selama iklim optimal Miosen (antara -17 dan -14 juta tahun yang lalu), periode yang ditandai dengan pemanasan global. Zhangpu kemudian berubah menjadi hutan hujan tropis, latar belakang keanekaragaman hayati yang luar biasa didukung oleh musim dingin yang hangat, kondusif untuk reproduksi dan pertumbuhan. Saat ini, teater kehidupan yang padat ini telah pindah ke ekuator, dengan kondisi iklim yang setara – Indonesia, Malaysia, New Guinea. Jika pemanasan global terus berlanjut, hutan hujan bisa menjajah daratan Cina lagi. Setidaknya, jika ekosistem berhasil beradaptasi …

Newsletter Science & Vie

Terima semua berita ilmiah, tiga kali seminggu

© Bo WANG, Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing

Inklusi kuning Zhangpu.

Amber, pamerkan masa lalu

14,7 juta tahun yang lalu, resin yang lengket dan lengket menarik serangga dengan aromanya. Yang terkecil – rata-rata panjang 2-3 mm – menempel di kain dan tidak bisa ditarik keluar. ” Akhirnya, resin menutupinya, dan menghilangkannya seperti mumifikasi alami. », Ditandatangani Vincent Perrichot, ahli paleontologi di Universitas Rennes 1 dan spesialis dalam fosil serangga. Dalam kondisi lingkungan tertentu, resin mengeras dan akhirnya mengeras sebelum terkubur di dalam tanah. Seiring waktu, ia akan menjadi fosil, yang mengarah pada konservasi fauna dan flora yang luar biasa yang dikandungnya – warna, detail 3D kecil, interaksi biologis. Ahli paleontologi kemudian bisa ikut berperan. Pada tahun 2016, Vincent Perrichot diundang oleh Wang Bo untuk mempelajari banyak semut yang merupakan fosil amber di Zhangpu. Dengan Cédric Chény, yang tesisnya didanai bersama oleh China dan Prancis, mereka mulai bekerja …

READ  Hari Arthritis Sedunia 2020: apakah Anda berisiko terkena arthritis?

Pertama-tama mereka memanen potongan ambar yang terletak di Zhangpu di antara dua lapisan vulkanik yang kaya akan zirkon. Ahli geokronologi menentukan tanggal setiap lapisan secara tepat berdasarkan radioaktivitas mineral kecil ini, yang memungkinkan penanggalan tidak langsung dari lapisan kuning bersama. Setelah berada di laboratorium, jeruk dibersihkan dari kerak sedimennya dengan serangkaian proses pemolesan. Kemudian tinggal memeriksa setiap fragmen untuk mendeteksi inklusi fosil. Lebih rumit lagi karena oranye Cina berwarna merah tua. ” Untuk membedakan apa yang tersembunyi di dalam, kami menggunakan mikroskop dan pencahayaan yang intens. », Menjelaskan ahli paleontologi. Setelah inklusi diidentifikasi dan disiapkan untuk pengamatan yang optimal, peneliti melanjutkan ke studi morfologi. Vincent Perrichot senang dia bisa meminjam seribu sampel semut untuk dipelajari di laboratorium Geosciences Rennes sebelum pandemi. Dengan menggunakan mikroskop stereomik, dia mendaftar detail anatomisnya – duri di kaki, gigi tulang rahang … Metode lain yang semakin banyak digunakan oleh para ilmuwan: observasi dengan pemindai sinar-X. .

Menanam

Taksi tumbuhan pilihan dari biota Zhangpu.

Museum Zhangpu: Museum Konservasi Keanekaragaman Hayati

Inilah yang ditemukan Profesor Wang Bo dan rekan-rekannya. Memang, sebagian besar serangga yang diidentifikasi berasal dari generasi sekarang, yang bertahan di garis lintang yang lebih rendah. Dalam kasus semut, marga yang terlibat ditemukan di Kalimantan, Indonesia atau bahkan Kaledonia Baru. Vincent Perrichot sebagai: “ dengan menjelajahi hutan ekuator saat ini, kami menemukan fauna dan flora yang sangat mirip dengan apa yang dapat kami lihat di Zhangpu 15 juta tahun yang lalu. Oleh karena itu, kami melihat pergeseran ekosistem ini ke Selatan sejak Miosen, sehubungan dengan perubahan distribusi iklim khatulistiwa. Jenis lingkungan ini sangat penting untuk keanekaragaman hayati yang telah dilestarikan selama berabad-abad. Ini adalah kasus ekosistem Zhangpu. Meskipun telah berkembang secara geografis seiring waktu geologi, ia memiliki stabilitas keanekaragaman hayati tertentu selama hampir 15 juta tahun yang dipertahankan.

READ  NASA mempersiapkan astronot untuk berjalan di bulan berikutnya sebagai tugas bawah air untuk mensimulasikan kondisi bulan

Stabilitas ini tercermin pada lebih dari 250 famili tumbuhan dan hewan – 79 generasi pohon dan bahkan lebih banyak laba-laba, tungau, dan kaki seribu lainnya – dan hampir 200 famili serangga – lebih dari 80 morfotipe pada lebih dari 1200 sampel fosil hanya untuk semut! Sejak 2020 dan pandemi, ahli paleontologi Prancis tidak bisa lagi turun ke lapangan, tetapi di China pekerjaan terus berlanjut. Berbagai tambang diawasi secara ketat saat digunakan untuk menyimpan bahan konstruksi. Sekecil apa pun amber ditemukan, kelompok Profesor Wang Bo dikirim ke lokasi tersebut untuk melakukan penggalian preventif. Tapi Wang Bo sepertinya tidak puas. “ Dia melakukan segala daya untuk mengklasifikasikan deposit Zhangpu sebagai harta geologis nasional », Menentukan Vincent Perrichot. Yang memberi harapan untuk museum masa depan, yang menyatukan koleksi amber Zhangpu yang menakjubkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *