Yuan Tiongkok, PBOC, minyak dan mata uang

SINGAPURA – Saham di Jepang akan diperdagangkan lebih rendah, sementara investor melihat pergerakan yuan China.

Futures menunjukkan pembukaan yang lebih rendah untuk ekuitas di Jepang. Kontrak berjangka Nikkei di Chicago berada di 23.600, sedangkan mitranya di Osaka berada di 23.560. Ini dibandingkan dengan Nikkei 225 penutupan terakhir di 23.619,69.

Sementara itu, ekuitas di Australia lebih rendah pada awal perdagangan, dengan adanya S & P / ASX 200 0,1% lebih rendah.

Jam tangan yuan Tiongkok

Pergerakan yuan Tiongkok akan dipantau oleh investor pada hari Senin setelah Bank Rakyat Tiongkok mengumumkan perubahan aturan yang membuatnya lebih murah untuk menjual yuan.

Bank sentral mengumumkan pada hari Sabtu bahwa lembaga keuangan tidak lagi harus menyisihkan uang tunai untuk perdagangan mata uang berjangka yang berlaku mulai hari Senin. Sebelumnya, lembaga keuangan harus menyisihkan 20% dari jumlah pembayaran di muka yuan bulan sebelumnya sebagai cadangan risiko mata uang, menurut Reuters.

Yuan asing terakhir diperdagangkan lebih dari 0,6% lebih lemah terhadap greenback, pada 6,7323 per dolar, setelah menguat dalam beberapa bulan terakhir.

Tapas Strickland dari National Australia Bank mengatakan pergerakan yuan kemungkinan didorong oleh perubahan aturan “yang membuatnya lebih murah untuk mempersingkat (yuan China) dan mengurangi sinyal (kekhawatiran) tentang pelemahan mata uang.”

Mata Uang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.