Yogayakarta Biennale menawarkan rute seni kontemporer yang kaya

Yoga Biennial XVI 2021, yang berlangsung di Yogyakarta dari 6 Oktober hingga 14 November, menawarkan perjalanan yang kaya ke seni kontemporer melalui karya seniman dari negara-negara Oseania, termasuk dua seniman Prancis dari Kaledonia Baru: Antoine Pecquet dan Nicolas Molé .

Edisi ke-16 yang didedikasikan untuk seniman dari negara-negara Ekuador

Edisi ke-16 ini adalah yang terakhir dari seri yang didedikasikan untuk seniman dari negara-negara Ekuador (Equator Series). Pada tahun 2011, berdirinya Yogyakarta Biennale (YBY), penyelenggara acara tersebut, memilih untuk menceritakan identitas Indonesia melalui karya seniman nasional dan internasional dalam perjalanan estetika keliling dunia, sesuai dengan garis imajiner dari khatulistiwa. Indonesia kemudian dihadirkan sebagai melting pot, titik temu berbagai suku, ras, dan budaya. Dengan setiap dua tahunan baru, negara-negara baru dihormati: India, Nigeria, Brasil melalui Semenanjung Arab dan akhirnya Oseania, tujuan akhir.

Pameran utama Seri Khatulistiwa edisi keenam ini, di mana dua kurator Indonesia adalah Alia Nurvista dan Ayos Purwoaji, diadakan di Museum Nasional Yoga dan berisi karya sekitar tiga puluh seniman atau kolektif Indonesia dan internasional (Prancis, Kaledonia Baru). , Jepang), termasuk Selandia Baru, Samoa, Fiji, Timor Leste, Australia).

Dua seniman Prancis telah diundang

Pencetakan digital Antoine Pecquet
Antoine Pecquet, cetak digital

Di antara dua seniman Prancis yang diundang, Antoine Pecquet menawarkan serangkaian cetakan digital di atas kanvas kayu yang terbuat dari potongan-potongan gambar digital. Tekniknya adalah padanan grafis dari “sampling” dalam musik. Dia memperhatikan elemen yang berbeda, memotong dan mengumpulkannya untuk memberikan koherensi figuratif dan naratif baru. Lukisan-lukisannya adalah begitu banyak fiksi kecil seperti mimpi, yang harus ditafsirkan, di mana ironi dan keseriusan, fantasi dan pengalaman, mimpi dan kenyataan terhubung. Dipasang di Kaledonia Baru selama hampir sepuluh tahun, ia mencoba berbagi melalui lukisannya pengalaman unik, kisah akar budaya Eropa yang akan mencoba tumbuh di dunia samudera.

READ  Kapitalisme baru dengan alam? Kasus Danone. - Bisnis, alam, dan kami

Nicolas Molé, seniman Prancis kedua, adalah perwakilan penting dari kancah seni Kaledonia. Seniman visual yang berasal dari keluarga Kanak ini menciptakan karya imersif yang menghubungkan gambar atau patung dengan alat bantu digital modern. Dia sering merujuk dalam karya-karyanya pada gagasan tentang yang tak terlihat, sebuah konsep utama dalam pemikiran dan mitologi Kanak.

Kami ingat karya sekelompok pengembang video game muda Indonesia

Di antara instalasi lain yang ditawarkan, kita juga dapat mengingat sebuah kolektif pengembang video game muda Indonesia yang menciptakan museum virtual bergaya Minecraft dengan melihat kembali karya-karya dari lima edisi terakhir dua tahunan tersebut.

Dua Tahunan Yogyakarta 21 ekuador

Biennale XVI diresmikan pada Rabu, 6 Oktober, dengan konser terbuka di halaman museum dan pidato Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia Sandiaga Salahuddin Uno dan Sultan Yugyakarta Hamengkubuwono X. Keduanya mengatakan Jogja Biennale mengukuhkan gelar Yogyakarta sebagai kota budaya, pendidikan dan pariwisata.

Pameran dua tahunan ini dibagi menjadi 4 pameran, yang terpenting adalah Jogja National Museum (JNM), Taman Budaya Jogjakarta, Museum Tanah Liat dan Rumah Seni Indie. Dilaksanakan hingga 14 November 2021.

Informasi lebih lanjut tentang akuA Dua tahunan di sini

Kredit foto: Institut Prancis Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *