Washington memberi waktu 180 hari untuk mencapai kesepakatan

Negosiasi daripada saling berhadapan: Pemerintah Biden mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka siap untuk mencapai kesepakatan tentang pajak layanan digital dengan menangguhkan sementara tarif di enam negara, termasuk Inggris, Spanyol dan Inggris, untuk diumumkan. ‘Italia.

Setelah satu tahun penyelidikan, layanan Perwakilan Dagang AS (USTR) menyimpulkan bahwa pajak digital mendiskriminasi juara utama AS seperti Amazon, Google atau Netflix dan karenanya merekomendasikan “tarif tambahan untuk barang-barang tertentu dari negara-negara ini”.

Namun, Duta Besar Katherine Tai memutuskan untuk menangguhkan mereka ‘segera’ untuk jangka waktu ‘hingga 180 hari’ untuk memberikan lebih banyak waktu. [aux pays] untuk menyimpulkan negosiasi multilateral yang sedang berlangsung tentang perpajakan internasional di OECD dan dalam proses G20”.

Washington jelas, bagaimanapun: penangguhan, yang juga berlaku untuk Austria, India dan Turki, tidak berarti pencabutan hukuman ini.

“Keputusan yang diumumkan hari ini memberi waktu bagi negosiasi ini untuk melanjutkan, sambil mempertahankan kemungkinan memperkenalkan tarif bea cukai di bawah pasal 301 jika ini dibenarkan di masa depan,” perwakilan itu memperingatkan. Amerika oleh Katherine Tai.

Di bawah naungan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), G20 sedang menegosiasikan reformasi pajak yang luas, di satu sisi modulasi pajak perusahaan sesuai dengan keuntungan yang dibuat di setiap negara, terlepas dari pembentukan pajak mereka, dan penetapan tarif pajak perusahaan yang diselaraskan secara global.

Bagian pertama terutama difokuskan pada raksasa digital, yang membayar pajak yang seringkali tidak terkait dengan pendapatan dan keuntungan yang mereka hasilkan secara lokal.

OECD mengharapkan untuk mencapai kesepakatan global tentang pendanaan G20 pada 9 dan 10 Juli sebelum pertemuan terakhir pada Oktober.

Negosiasi, yang dimulai lebih dari empat tahun lalu, mendapat tentangan dari pemerintahan Trump, yang sangat ingin melindungi “Gafa”, singkatan dari raksasa teknologi Amerika seperti Google, Amazon, Facebook, atau Apple.

READ  Ilmuwan mengukur satuan terpendek yang pernah ada

– Perubahan nada –

Tetapi kedatangan Presiden Demokrat Joe Biden pada bulan Januari adalah pengubah permainan.

Menteri Keuangan Janet Yellen meresmikan perubahan tarif pemerintah AS tak lama setelah pengangkatannya.

Investigasi layanan pajak pada layanan digital dilakukan berdasarkan Bagian 301 dari Undang-Undang Perdagangan 1974, yang berulang kali digunakan USTR selama era Trump untuk menegakkan tarif penalti.

Diluncurkan pada 2 Juni 2020 dan telah menargetkan banyak negara di seluruh dunia, termasuk Uni Eropa, Brasil, Indonesia atau Turki, India, dan Inggris.

Pada awal Januari, pemerintah Republik sebelumnya menangguhkan penerapan pajak ini, yang awalnya akan berlangsung pada 6 Januari.

Seperti pendahulunya Robert Lighthizer, Katherine Tai percaya bahwa tarif tetap menjadi pengungkit dalam negosiasi perdagangan dan terkadang tidak dapat dihindari jika tidak ada konsensus.

Tetapi dalam kasus ini, “Amerika Serikat berkomitmen untuk menemukan solusi multilateral untuk berbagai masalah pajak internasional utama, termasuk kekhawatiran kami tentang pajak layanan digital,” katanya.

Dia menekankan bahwa Washington bertekad untuk mencapai konsensus tentang masalah pajak internasional dalam kerangka proses OECD dan G20.

Maret lalu, USTR juga ‘menutup’ empat investigasi yang menargetkan Brasil, Republik Ceko, Uni Eropa, dan Indonesia karena yurisdiksi ini tidak melaksanakan rencana mereka untuk mengenakan pajak kepada raksasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *