Wartawan lingkungan yang inovatif mengomentari ‘giliran hijau’ media

Mengurangi jejak karbon, melatih tim tentang masalah lingkungan, dll. Dunia Media Prancis dan radio Prancis mengumumkan bahwa mereka mengambil langkah hijau dan secara terbuka berkomitmen untuk menangani masalah ini dengan lebih baik melalui serangkaian tindakan. piagam “untuk jurnalisme pada puncak darurat ekologis” diadopsi oleh sekitar tiga puluh ruang berita Prancis (Reporterre, Mediapart, 20minutes, France Media World), serta 500 jurnalis dan beberapa sekolah yang diakui profesinya. Penyelenggara bersama, jurnalis independen Anne-Sophie Novel dan Loup Espargilière, pendiri media Hijaubilang mereka mau “mendamaikan warga dan jurnalis di sekitar teks », untuk berbuat lebih baik. Dalam sepuluh poin, dia mendesak para profesional untuk “menghadapi iklim, kehidupan, dan keadilan sosial secara transversal » ketimbang headline, “untuk melakukan pekerjaan pedagogis » menjelaskan data ilmiah yang kompleks“memantapkan independensi redaksional » sehubungan dengan pemilik media mereka, atau “berlatih jurnalisme rendah karbon », dengan menggunakan alat yang lebih sedikit polusi atau dengan mendukung penggunaan jurnalis lokal. Bintang-bintang menyelaraskan untuk tema yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk mendapatkan surat-surat bangsawannya.

Sementara jurnalis sejarah lingkungan menyambut baik pendekatan tersebut, mereka tidak melihatnya sebagai sebuah revolusi. “Saya menandatangani tetapi tidak ada yang sangat normal bagi saya, begitulah cara saya melakukan pekerjaan selama hampir tiga puluh tahun. »setuju Denis Delbecq, yang berada di asal halaman “Bumi” Melepaskan, pada tahun 2003, yang pertama dikhususkan untuk subjek di harian utama Prancis. Dia tidak dikonsultasikan untuk menyusun piagam, begitu pula liane Patriarca, yang bekerja dengannya pada saat itu. “Meskipun saya berbagi apa yang dikatakan, ada sikap yang agak moralistik dan naif yang mencegah kita mempertanyakan apa yang memperlambat perkembangan kita saat itu. », dia mencatat. Menurut wartawan independen, pada bagian dari penjaga baru jurnalisme lingkungan ini, ada ketidaktahuan tentang pertempuran rekan-rekan yang mengklarifikasi spesialisasi yang tidak menikmati kegemaran saat ini. Sebuah pengakuan terkait dengan memburuknya perubahan iklim dalam beberapa tahun terakhir, yang konsekuensinya menjadi berita (gelombang panas, kekeringan, banjir, dll.) dan sangat penting dalam perdebatan politik.

READ  TripAdvisor: Peringkat Destinasi Teratas 2022

“Bagian yang menjengkelkan dan diabaikan”

Di dalam ruang berita Melepaskan liane Patriarca mengatakan pada saat itu bahwa departemen “Bumi” dikritik karena subjeknya ” menakutkan ». “Subjeknya tidak tertarik, itu bukan subjek yang mulia ». Bagi Denis Cheissoux, pelopor jurnalisme lingkungan yang membawa program “CO2 mon amour” (sebelumnya “Chasez le naturel”) selama dua puluh tahun di France Inter, dan penandatangan piagam tersebut, adalah “lebih dari dikorbankan: itu adalah tajuk utama yang menjengkelkan dan diabaikan: kami tidak tahu sisi mana yang harus diambil, karena itu mencakup banyak larangan untuk era yang tidak melihat alam sebagai apa pun selain kerangka dekoratif untuk dianggap relaksasi. ». Dia ingat pers di mana dia harus menceritakan sebuah cerita tanpa membuat pembaca kewalahan. Doktor fisika, Denis Delbecq, adalah seorang jurnalis ilmiah di Gratis, sebelum bergabung dengan halaman “Bumi”. Hal inilah yang membuatnya sadar akan mata pelajaran tersebut, terutama melalui berurusan dengan lingkungan, keanekaragaman hayati dan iklim. “Saya merasa bahwa masalah yang berkaitan dengan mata pelajaran ini menjadi lebih penting dan saya tahu bahwa suatu hari lingkungan akan menjadi lebih kuat, jadi saya mungkin juga menjadi yang pertama. ». Dia mempresentasikan idenya kepada Serge July, yang menjalankan makalah, pada tahun 2001 dan bersikeras pada pendekatan transversal.

Waktu yang tepat karena, menurut peneliti Jean-Baptiste Comby, tahun 2000-an menandai tumbuhnya minat terhadap lingkungan. Ini dimulai dengan Gema yang mempekerjakan seorang jurnalis khusus pada tahun 1998. Kemudian Titik tiga tahun kemudian meluncurkan bagian mingguan khusus dan akhirnya halaman “Bumi” Gratis, hari pertama. Tetapi bahkan mapan, bagian itu adalah yang pertama diancam, baik oleh rekan-rekan internal, oleh masalah keuangan yang mempengaruhi surat kabar, atau hanya dengan prioritas yang diberikan pada tema-tema lain. Denis Cheissoux daftar, dalam urutan kepentingan, prioritas: politik, ekonomi, negara asing, urusan sosial, olahraga, budaya dan akhirnya lingkungan. liane Patriarca menghormati kepercayaan yang diberikan oleh manajemen editorial (Serge July dan Antoine de Gaudemar) di bagian “Bumi” ketika dibuat pada tahun 2003, memberikannya tempat yang menonjol di awal makalah, di seberang bagian “Dunia”. . Tetapi “arbitrase diperlukan untuk mempertahankan kehadirannya di koran setiap hari: kepala departemen tidak selalu mendukungnya, karena mata pelajaran ini tampak sekunder bagi mereka », kenangnya. Melalui sifat transversalnya, tema dapat menciptakan “ketegangan dengan ekonomi atau layanan asing, tergantung pada apa yang cocok untuk mereka », ingat Denis Delbecq, senang, bagaimanapun, ia berhasil memindahkan tsunami di Indonesia dari status berita ke halaman depan surat kabar. Melepaskan akan menjadi salah satu dari sedikit gelar di Eropa yang melakukannya. Tetapi “Bumi” akan digabungkan dengan departemen “Ilmu Pengetahuan”, yang jurnalisnya tidak berada pada gelombang yang sama, sebelum digabungkan pada tahun 2008 ke dalam Departemen Ekonomi, yang akan menguburnya dengan menghilangkan transversalitasnya. “Sabotase “, dua wartawan itu melimpah.

READ  Kehadiran virtual pakar asing di pameran Alquran internasional di Teheran

Wartawan atau Khmer Hijau?

Ketika seorang jurnalis mengkhususkan diri dalam sebuah tema, diasumsikan bahwa ia memiliki ketertarikan pribadi dengan subjeknya. Tidak ketika dia seorang jurnalis lingkungan: bagian “Bumi” dari Melepaskan telah dipanggil « halaman LSM » dalam. “Kami dituduh sebagai aktivis sebelum kami menjadi jurnalis, meskipun artikel kami terbukti secara ilmiah »keluh Eliane Patriarca. “Kami diperlakukan, saya dan Laure Noualhat, sebagai Khmer Verte, aktivis yang terlalu dekat dengan LSM – karena ketidaktahuan tentang mereka karena sebagian besar dilengkapi dengan saran ilmiah dan melakukan penelitian nyata dan pekerjaan dokumentasi. » Dalam artikel jurnal Jaringan, sosiolog Jean-Baptiste Comby mengingat asal mula prasangka yang mengikat jurnalis lingkungan pada aktivisme yang mendiskreditkan pekerjaan mereka. Tema ini muncul di media arus utama pada akhir 1960-an. Pada saat inilah Asosiasi Jurnalis-Penulis untuk Alam dan Lingkungan terbentuk, “terkait dengan Federasi Masyarakat Perlindungan Alam Prancis [devenue France Nature Environnement depuis 1989, ndlr](…) tempat pertukaran dan penjabaran klaim naturalistik dan ekologis “. JNE berpartisipasi “aktif » dalam kampanye presiden René Dumont pada tahun 1974, kandidat pertama yang mewakili kepentingan lingkungan. Kedekatan jurnalisme lingkungan dengan gerakan lingkungan “mirip dengan beban yang membuat pengakuan mereka sulit”, sosiolog menggarisbawahi. Sementara itu, Denis Delbecq mengambil jarak tertentu dengan LSM, yang ia lihat sebagai lobi dengan strategi dan omset, bahkan jika mereka membela tujuan yang baik. “Saya tidak dituduh aktivis, tetapi saya dapat dinyatakan bersalah karena melanggar batas antara jurnalisme dan aktivisme. »catatan Denis Delbecq. “Yang menyelamatkan saya adalah sisi ilmiah saya, yang sangat Cartesian. Ini membuat sulit untuk menebak posisi saya pada topik tertentu “. Bisakah kita lepas dari anggapan militansi yang melekat pada jurnalis bahkan ketika mereka melakukan investigasi mendalam? Untuk Hervé Kempf, pemimpin redaksi Reporter melewati halaman Planet » dari Dunia dan anggota kolektif pada asal piagam, “Itu perlu menjadi lebih ketat, tidak terbantahkan. dariSeorang jurnalis arus utama tidak akan terlalu terlibat”.

READ  Kasus "kuburan massal" di Pusat Donasi Tubuh: Universitas Paris didakwa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.