Wallabies mempertimbangkan untuk mengambil lutut untuk mendukung Black Lives Matter

“BS Amerika!” Hentikan amarah saat Wallabies mempertimbangkan untuk berlutut mendukung Black Lives Matter selama lagu kebangsaan

  • Wallabies saat ini sedang membahas pernyataan protes diam
  • Pemain dapat mengambil lutut sebelum Tes Piala Bledisloe pada 31 Oktober di Sydney
  • Dalam Tes melawan Semua Kulit Hitam, Australia juga akan mengenakan seragam asli baru

The Wallabies dikecam di media sosial setelah diumumkan bahwa mereka bisa menjadi tim olahraga nasional Australia pertama yang secara resmi mendukung gerakan global Black Lives Matter.

Kelompok Dave Rennie sedang mempertimbangkan pernyataan protes bisu selama lagu kebangsaan beberapa saat sebelum Tes Piala Bledisloe ketiga melawan All Blacks pada 31 Oktober di Sydney.

The Wallabies juga dipasangi seragam asli mereka yang baru pada pertandingan Trans-Tasman melawan Selandia Baru.

Kemungkinan protes diam itu membagi Twitter Kamis pagi, dengan sejumlah pendengar program Ben Fordham men-tweet ketidaksenangan mereka di halamannya.

The Wallabies (gambar di atas) bisa menjadi tim olahraga nasional Australia pertama yang secara resmi mendukung gerakan Black Lives Matter.

Kemungkinan perpindahan dari Wallabies (foto di atas) memicu kritik di Twitter

Kemungkinan perpindahan dari Wallabies (foto di atas) memicu kritik di Twitter

Salah satu pengguna Twitter Andrew berkata, “berlutut dan aku pergi,” dan lainnya yang men-tweet adalah contoh “BS Amerika menginfeksi seluruh dunia.”

Pemain rugby Wallabies Dane Haylett-Petty yakin langkah berani itu akan menjadi bukti bagus untuk mendukung perjuangan global.

‘Senang sekali olahraga memiliki kesempatan besar untuk mengatakan dan berpartisipasi dalam percakapan. Banyak olahraga telah melakukan itu dan itu akan menjadi hal yang hebat bagi kami untuk melakukannya, katanya. Orang Australia.

READ  Rafael Nadal memenangkan gelar Roland Garros ke-13: gambaran statistik dari dominasinya di Prancis Terbuka

“Tentu saja saya tidak dapat berbicara untuk semua orang, tetapi saya pikir kami sebagai kelompok pasti akan mempertimbangkannya.”

Dalam beberapa bulan terakhir, para atlet di NBA, sepak bola Eropa, dan Liga Super Inggris telah melakukan prapertandingan di bidang olahraga masing-masing dengan nada bersatu.

Di Ben Fordham Live, Warren Mundine, mantan kepala Dewan Penasihat Pribumi, mengatakan bahwa politik dan olahraga tidak boleh saling terkait.

“Saya pikir itu (BLM) ide yang bodoh,” katanya.

“Orang-orang menjadi sedikit sakit dan lelah dengan atlet yang memberi tahu kami bagaimana bertindak.”

Mantan kapten Wallabies Nick Farr-Jones sepakat pernyataan itu akan menjadi tindakan yang memecah belah.

“Mengambil risiko untuk memisahkan dukungan … jangan lakukan itu, itu terlalu berisiko.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *