Vote 7 Maret: “ya” untuk inisiatif anti-burka dan identitas digital yang diberikan oleh para pemenang, menurut jajak pendapat

Tujuh minggu sebelum pemungutan suara federal mengambil inisiatif untuk melarang jilbab, undang-undang e-ID dan perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia, menurut survei pertama gfs.bern dari lembaga tersebut. Dia melakukan survei dari 11-24 Januari di antara 9.067 orang dengan hak suara. Margin kesalahan adalah +/- 2,8 poin persentase.

Argumen persamaan hak meyakinkan pendukung “ya”

Inisiatif “Ya untuk larangan menyembunyikan wajah” mengumpulkan 56% opini yang mendukung, menurut hasil yang mencerminkan situasi pada 18 Januari. Lebih dari dua pertiga responden sudah yakin dengan pilihan mereka, sementara 4% mengatakan mereka belum mengambil keputusan, lapor jajak pendapat yang dilakukan atas nama RSK. Tren ini sama dengan polling Tamedia seminggu lalu.

Baca juga: Etienne Piguet: “Inisiatif melawan burka dapat menghasilkan konglomerat ketakutan yang menyebar”

Inisiatif Komite Egerkingen ini, terutama didukung oleh SVP, dicirikan oleh polarisasi kiri / kanan yang kuat: orang-orang yang dekat dengan PS dan Partai Hijau jelas-jelas menentang larangan menyembunyikan wajah mereka.

Jawabannya lebih jelas di Swiss yang berbahasa Prancis (63% pendapat menyukai) dan di Ticino (68%) daripada di Swiss yang berbahasa Jerman (54%). Ini juga lebih kuat di daerah pedesaan daripada di kota, serta di antara mereka yang berusia di atas 40 tahun.

Argumen yang paling meyakinkan pendukung adalah persamaan hak (76%). Kemudian muncul perang melawan terorisme dan penjahat (65%) dan simbol opresif dari cadar bagi perempuan (59%). Di kubu yang berlawanan, risiko untuk melihat perempuan (59%) dari kehidupan publik pada khususnya.

Hasil pertama ini mungkin menunjukkan bahwa inisiatif akan diterima pada 7 Maret. Namun, institut gfs.bern berhati-hati tentang hasil pemungutan suara. Dukungan untuk inisiatif di dalam PLR, Pusat (ex-PDC) dan PVL tidak sepenuhnya dijamin. “Atas dasar itulah keputusan akan jatuh”, tulis lembaga pemungutan suara.

READ  Amex, PayPal, Venmo untuk mengaktifkan berbagi akun

Identifikasi elektronik: dapat memperlebar jarak antar generasi

Undang-Undang Layanan Identifikasi Elektronik, yang diserang dalam referendum, juga membuat mayoritas mendukung ya, tetapi lemah: 52% responden mendukung Undang-Undang e-ID, sementara 37% memutuskan untuk menolak. Pendapat masih jauh dari terungkap, 11% responden menyatakan masih belum memutuskan. Di Swiss yang berbahasa Prancis, angkanya lebih rendah dari 21%.

Pendukung PLR, PVL, dan pusat akan memberikan suara mayoritas untuk proyek ini. Basis SVP mendukungnya sekarang, tidak seperti PS dan Partai Hijau yang sebagian besar menentangnya.

Tentang topik: Identitas digital, atau masalah kedaulatan negara secara online

Ada kemungkinan bahwa kesenjangan dalam beberapa minggu mendatang akan melebar di satu sisi antara muda dan non-muda, karena yang pertama menganggap layanan identifikasi elektronik lebih kritis daripada yang terakhir, dan di sisi lain antara laki-laki muda. dan wanita. Saat ini gfs.bern tidak membuat prediksi tentang hasil akhirnya.

Penghapusan tarif mahal sebagai argumen penting

Terakhir, Perjanjian Kemitraan Ekonomi dengan Indonesia saat ini hanya menerima 51% opini positif dibandingkan dengan 36%. Tiga belas persen dari mereka yang disurvei masih ragu-ragu, bukti dari opini yang masih buruk tentang hal ini.

Penolakan sebagian besar terjadi di jajaran Partai Hijau dan PS. Di sisi lain, jawaban ya berlaku terutama di kalangan simpatisan PLR. Ini kurang terjadi di antara mereka yang dekat dengan PVL, pusat atau SVP. Bagian dari orang-orang yang ragu-ragu masih besar di antara kaum muda, wanita, dan di kota-kota kecil dan menengah.

Baca juga: Kesepakatan dengan Indonesia, perdebatan berikutnya antara kepentingan publik dan ekonomi

Bagi dua pertiga pendukung perjanjian ini, terutama pencabutan tarif mahal dan hambatan perdagangan lainnya. Bagi lawan, ekologi dan hak asasi manusia diutamakan (83%). Mereka juga percaya 63% bahwa minyak sawit bersaing terlalu murah dengan minyak asli.

READ  Gua dan dekorasi Santa diperbolehkan dalam aturan Natal Inggris | Berita Dunia

Mengingat perbedaan kecil antara kedua posisi tersebut, lembaga pemungutan suara tidak membuat prakiraan untuk 7 Maret. Semuanya akan tergantung pada dinamika argumen ekonomi yang mendukung kesepakatan tersebut dan yang terkait dengan perlindungan lingkungan terkait dengan produksi minyak sawit, tulisnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *