Vietnam bertindak sebagai ‘benteng melawan China’, hanya angan-angan SU

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo (tengah) bersiap meninggalkan hotel untuk bertemu dengan Menteri Luar Negeri Pham Binh Minh di Vietnam pada 30 Oktober 2020. Foto: AFP

The Voice of America menerbitkan sebuah artikel pada hari Sabtu berjudul ‘Vietnam mendapat dorongan dari sekutu Barat dalam pertahanannya melawan China’, di mana dia mengatakan bahwa kepemimpinan Vietnam tahun ini di ASEAN membuka pintu di sekitar negara itu. memperkuat pertahanan melawan ‘saingan lama China’ melalui hubungan yang kuat dengan Barat.

Itu juga mengutip para ahli yang mengatakan bahwa Vietnam adalah salah satu ‘benteng melawan China’.

Pandangan dalam artikel ini mewakili angan-angan sebagian besar elit politik Amerika bahwa Vietnam dan anggota ASEAN lainnya akan meninggalkan kerja sama timbal balik mereka dengan China dan mengabdikan diri mereka pada kubu anti-China Amerika. Washington meremehkan kebijaksanaan politik negara-negara ini.

Wakil Menteri Luar Negeri AS Stephen Biegun mengatakan pada bulan Agustus bahwa Amerika Serikat ingin melihat Vietnam, Korea Selatan dan Selandia Baru akhirnya bergabung dengan Quad yang diperluas, menurut Asia Times. Ini menunjukkan ambisi Amerika untuk membentuk ‘NATO Asia’. Dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo baru-baru ini mengakhiri turnya di Asia setelah menyelesaikan perjalanan kejutannya ke Vietnam. Pompeo mengatakan kepada Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc: “Kami sangat menghormati rakyat Vietnam dan kedaulatan negara Anda.”

Namun, rentetan langkah Amerika ditakdirkan akan sia-sia. Pada tahun 2018, Vietnam mengungguli Malaysia sebagai mitra dagang terbesar Tiongkok di ASEAN, dan Tiongkok telah menjadi mitra dagang terbesar Vietnam selama 15 tahun berturut-turut. Vietnam adalah negara kunci bagi China untuk mempromosikan Belt and Road Initiative (BRI), terutama Jalur Sutra Maritim Abad 21, dan ekonomi Vietnam juga diuntungkan dari BRI.

READ  Boeing 737-800 dan 900 memiliki 85% dari semua kursi NG - kami menjelajahi rute

Dalam keadaan seperti itu, semua negara akan mempertimbangkan kepentingan mereka sendiri alih-alih meninggalkan kerja sama yang saling menguntungkan dan bertindak sebagai ‘benteng’ melawan China.

China dan Vietnam adalah negara sosialis. AS menekan kebangkitan China, kekuatan sosialis utama, dan Pompeo bahkan menyebut Partai Komunis China sebagai ‘tirani baru’. Hal ini sedikit banyak akan menyebabkan kewaspadaan Vietnam. Lagi pula, bagi beberapa elit politik Amerika, perselisihan ideologis sudah tertanam dalam di benak mereka, dan prasangka mereka terhadap negara-negara sosialis sulit untuk diubah.

Untuk menindas China, Washington lebih memilih untuk sementara waktu mengurangi prasangka tersebut dan memenangkan Hanoi. Namun dalam jangka panjang, orang juga menyadari bahwa begitu Vietnam sepenuhnya beralih ke AS, faktor ideologis akan menjadi duri dalam hubungan mereka.

Artikel tersebut juga menyebutkan bahwa Vietnam menginginkan ‘teman yang kuat sebagai pendukung’ untuk menangkal ‘ekspansi’ China ke Laut China Selatan. China dan Vietnam memiliki sengketa wilayah maritim, tetapi itu bukan gambaran keseluruhan dari hubungan bilateral mereka. Kedua negara memiliki kemampuan untuk menangani perselisihan ini dan mencegahnya menjadi aspek dominan dalam hubungan mereka.

Tetapi beberapa politisi Amerika terus menghasut Vietnam dalam upaya untuk menanamkan nasionalisme ekstrim di negara tersebut. Vietnam akan menyadari bahwa instrumen geopolitik tidak akan membantu mengurangi sengketa maritim. Pilihan terbaik adalah melakukan pengendalian diri atas Laut Cina Selatan dan negosiasi damai.

Di bawah paksaan Amerika, Vietnam dan beberapa negara Asia lainnya menghadapi tekanan yang meningkat untuk memihak. Namun, tidak peduli bagaimana AS mencoba melobi, menjaga hubungan kerja sama dengan China dan AS akan tetap menjadi pilihan pertama kedua negara. AS terus-menerus mencoba memperluas lingkup pengaruhnya dan menciptakan masalah di Asia, dan mereka pada akhirnya hanya akan terjebak.

READ  Pompeo menambahkan Vietnam ke tur Asia saat ini karena hubungan memburuk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *