Varian Delta: apa yang kita ketahui tentang penularan strain virus ini?

Varian Delta terus mengkhawatirkan para ilmuwan dan otoritas kesehatan. Itu telah bertanggung jawab atas dimulainya kembali epidemi di Inggris selama beberapa minggu. Itu sudah bisa menyebabkan rebound skala besar di musim panas jika tidak ada yang dilakukan untuk melawannya lebih awal, memperingatkan para spesialis.

Beberapa negara seperti Indonesia, Portugal, Rusia atau Israel mengalami lonjakan kasus Covid-19 yang setidaknya sebagian terkait dengan varian Delta, dan banyak lainnya takut untuk mengikutinya. Subline Sars-CoV-2 ini pertama kali diidentifikasi di India, di mana telah didistribusikan sejak April, dan kini hadir di setidaknya 96 negara. menurut PBB.

Di Eropa, pertama kali menyebar ke Inggris dan dalam beberapa minggu menggantikan varian Alpha, yang muncul di tenggara Inggris pada akhir 2020. 95% dari tes yang mengikuti di sana sekarang sesuai dengan varian Delta data dirilis pada 25 Juni oleh Kesehatan Masyarakat Inggris. Skenario yang sama diperkirakan akan terjadi di seluruh benua: Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) memperkirakan bahwa pada awal Agustus varian tersebut akan menyebabkan 70% infeksi baru di UE dan pada akhir 90% Agustus.

Pasokan terbatas. 2 bulan untuk 1 € tanpa kewajiban

Setidaknya 40% lebih dapat ditransfer

Kemajuan pesat ini dijelaskan oleh “keunggulan kompetitif” atas suku-suku lain. Pada bulan Juni, mantan menteri kesehatan Inggris Matt Hancock mengklaim bahwa Delta sekitar 40% lebih mudah menular daripada varian Alpha, yang lebih menular daripada jenis aslinya. Para peneliti di seluruh dunia masih mencoba mengklarifikasi bagaimana Delta terinfeksi: memperkirakan “berkisar dari 30% hingga 100%” lebih mudah menular daripada varian Alpha, menurut Gavi, aliansi vaksin internasional. Sebuah tim peneliti Prancis memperkirakan manfaat transfer ini antara 50% dan 80%, dalam sebuah penelitian yang belum dipublikasikan, berdasarkan data dari wilayah Paris, lapor AFP.

READ  Perubahan iklim memiliki 'konsekuensi serius' bagi Great Barrier Reef

Di Australia, otoritas kesehatan melakukan penelitian menggunakan kamera pengintai. Mereka menduga virus itu menyebar setidaknya dua kali dalam waktu sepuluh detik di antara orang-orang yang berjalan berdampingan di sebuah pusat perbelanjaan di Sydney. Tapi, seperti yang diingatkan harian Inggris Penjaga, masker tidak wajib di Sydney pada saat itu, dan mereka yang terlibat mungkin tidak divaksinasi: kurang dari 5% orang Australia menerima dua dosis vaksin Covid-19.

Namun, apa yang mendorong pejabat Australia untuk menggunakan bahasa yang mengkhawatirkan untuk berbicara tentang portabilitas varian Delta. Direktur Kesehatan Queensland Dr Jeannette Young mengatakan: “Kami melihat kontak yang sangat mudah berubah yang mengarah pada infeksi.” Di artikel lain oleh Wali, beberapa ilmuwan mengingat bahwa penularan Covid-19 melalui udara sudah ada dengan jenis virus yang asli. “Kami khawatir selama sekitar 15 menit dalam radius 1,5 meter,” kenang Hassan Vally, profesor di Universitas La Trobe di Melbourne. “Itu hanya karena peluang – semakin lama Anda berhubungan dekat, semakin besar kemungkinan Anda menularkan virus. Prinsip umumnya adalah peluang meningkat ketika virus lebih menular.”

Kemampuan yang lebih baik untuk menempel pada sel kita?

Para peneliti juga mencoba memahami mengapa varian Delta ini lebih mudah menular. Berdasarkan Ikhtisar teknologi, jurnal yang diedit oleh universitas bergengsi Amerika MIT, sudah ada tanda-tanda bahwa varian Delta memiliki kemampuan yang lebih besar untuk memenuhi Reseptor sel ACE2, protein yang dibutuhkan SARS-CoV-2 untuk masuk ke sel inang.

Meskipun virus dapat lebih mudah tertular, virus juga dapat menginfeksi lebih banyak sel di dalam tubuh. “Orang yang terinfeksi akan mengandung lebih banyak virus karena virus lebih mudah berkembang biak,” kata Nathaniel Landau, ahli mikrobiologi di NYU Grossman School of Medicine yang bekerja dengan timnya di Delta Variation. Studi mereka telah diterbitkan sebelumnya, tetapi belum dinilai oleh rekan-rekan.

READ  PENGURANGAN. Penemuan-penemuan ilmu pengetahuan yang paling penting

Studi lain dikutip oleh Ikhtisar teknologi, tetapi yang juga belum dinilai oleh rekan-rekan, percaya bahwa mutasi pada varian Delta dapat lebih mudah menyatu dengan sel manusia begitu ada. Namun, peneliti Jepang menyimpulkan bahwa mutasi Delta ini tidak lagi menular di laboratorium. perhatikan majalah Amerika Ilmu akhir Juni. Selain itu, varian lain yang terjadi di India dan memiliki mutasi yang sama belum menyebar seluas Delta, demikian dicatat dalam jurnal virologist Andrew Rambaut dari University of Edinburgh di Skotlandia.

“Kita tidak bisa lagi terlalu mengandalkan kekebalan alami”

Para peneliti di seluruh dunia sedang menjajaki cara lain untuk menjelaskan hal ini, tetapi “ada begitu banyak yang tidak kita ketahui pada begitu banyak tingkat varian ini,” keluh ahli biologi molekuler Universitas Molekuler Nevan Krogan di San Francisco.

Bagaimanapun, situasinya diperumit oleh fakta bahwa varian ini sebagian lolos dari kekebalan yang diberikan oleh infeksi di masa lalu, dan oleh karena itu “bahwa kita tidak dapat lagi terlalu mengandalkan kekebalan alami” untuk ‘ menganggap suatu populasi sebagai dilindungi, menekankan AFP Samuel Alizon, seorang ahli biologi yang mengkhususkan diri dalam pemodelan penyakit menular.

Semakin menular suatu virus, semakin tinggi tingkat vaksinasi yang diperlukan untuk mencapai kekebalan kelompok (ambang batas di mana virus tidak dapat lagi bersirkulasi). Dengan varian Delta, para ilmuwan memperkirakan bahwa lebih dari 80% populasi perlu divaksinasi, tingkat yang ambisius bahkan untuk negara-negara dengan kampanye vaksinasi yang paling sukses.

Dua dosis vaksin mempertahankan kemanjuran yang tinggi

Pihak berwenang mendesak penduduk untuk divaksinasi, seperti pemerintah Prancis pada hari Rabu. Karena jika vaksin, menurut berbagai penelitian, sedikit kurang efektif terhadap varian Delta daripada varian Alpha dan strain historis, mereka mempertahankan tingkat efektivitas yang tinggi, asalkan mereka telah menerima kedua dosis.

READ  Perilaku aneh inti bumi yang tidak bisa dijelaskan oleh para ilmuwan

Tergantung pada vaksinnya, perlindungan adalah 91% hingga 98% terhadap risiko rawat inap dan 78% hingga 80% terhadap bentuk gejala Covid yang disebabkan oleh varian Delta, otoritas Inggris menunjukkan pada akhir Juni. Namun, dengan dosis tunggal, perlindungan terhadap penyakit ini jauh lebih sedikit (32% hingga 38%). Pada hari Senin, Kementerian Kesehatan Israel memperkirakan bahwa kemanjuran vaksin Pfizer / BioNTech terhadap risiko kontaminasi dengan varian Delta hanya 64%, yang tidak memberikan data tambahan apa pun.

Aplikasi L’Express

Untuk mengikuti analisis dan dekripsi, di mana pun Anda berada

Unduh aplikasinya

Unduh aplikasinya

“Mengingat peningkatan portabilitas, Delta diharapkan dapat dengan cepat menggantikan varian lain dan menjadi varian dominan dalam beberapa bulan mendatang,” prediksi para ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.


opini

kroni

Oleh Sylvain Fort

kroni

Antartika mencatat rekor suhu lebih dari 20,75 derajat pada bulan Februari.oleh Bruno Terrais *

Kunci kekuatan

François Bazin.Francois Bazin

Ultimatum

KREDIT: LAURA ACQUAVIVAOleh Christophe Donner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *