vaksin apa yang sedang dikembangkan?

Mambisa, Soberana, QazVac …Ini adalah nama dari beberapa vaksin Covid-19 yang dikembangkan di seluruh dunia. Karena bukan hanya kelompok besar Amerika dan Eropa yang memulai vaksin. Kazakhstan, misalnya, baru saja meluncurkan QazVac-nya.

Dua dosis dengan jarak tiga minggu, disimpan antara 3 dan 8 derajat. Dosis pertama diberikan ke Cossack Senin lalu. Otoritas kesehatan mempromosikan efisiensi 96%. Vaksin ini memiliki mungkin tidak akan tiba di Prancis karena secara resmi masih dalam uji klinis. Hanya setengah dari hasil yang diketahui sejauh ini dan ini belum menghasilkan publikasi ilmiah apa pun.

Tetapi mengingat hasil yang baik dari tes pertama, otoritas Kazakhstan memutuskan untuk melakukannya lewati langkah-langkah tertentu dan mulai vaksinasi massal. Salah satu yang pertama menerima dosis adalah Menteri Kesehatan Kazakhstan. Dia melakukannya secara langsung di televisi, ketika keluar, dia berkata, “Saya merasa baik”.

Kuba, India dan Iran melanjutkan perlombaan vaksin

Kazakhstan bukan satu-satunya negara yang mengembangkan vaksinnya sendiri. Padahal, calon vaksinnya banyak. Menurut WHO, 92 vaksin sedang dalam tahap pengembangan di sekitar enam puluh negara. Ini baru.

Di Cuba misalnya, ada empat program penelitian yang sedang berjalan dan dua sedang dalam tahap III, yaitu uji klinis akan dimulai. Pulau Karibia bisa vaksinasi mulai Juni dengan vaksin Anda sendiri. Ini kemudian akan menjadi vaksin pertama yang diproduksi dan diproduksi di Amerika Latin. Dan Kuba melihatnya besar: negara itu berharap untuk berproduksi 100 juta dosis tahun ini.

Negara lain juga sedang berlangsung: India, Indonesia, El Salvador dan Iran. Yang terakhir juga mengembangkan tiga vaksin berbeda. Semua dalam fase III, yaitu uji coba pada manusia.

READ  Wanita sangat penting untuk mencapai 'inklusi keuangan' global

Kesempatan untuk direbut untuk negara-negara ini

Persaingan seperti itu di bidang vaksinasi tentu saja dapat dijelaskan oleh keinginan untuk menjadi yang pertama, untuk menjual sebagian besar vaksinnya. Tapi itu juga cara untuk menempatkan diri Anda pada tingkat kekuatan-kekuatan besar : Kazakhstan, misalnya, menjadi negara ke-5 yang mengembangkan vaksinnya setelah China, Rusia, Amerika Serikat, dan Inggris.

Untuk negara-negara yang lebih sederhana, yang terpenting adalah keberadaan otonom dan dari dosis vaksin yang aman. Di Iran, vaksinasi dengan dosis Covax, sistem distribusi dosis besar di seluruh dunia, tergelincir karena sanksi AS terhadap negara tersebut. Oleh karena itu, dengan vaksinnya sendiri, Teheran membebaskan dirinya dari kekuatan-kekuatan besar. Sama untuk Nigeria, yang menginvestasikan $ 25 juta untuk meluncurkan vaksinnya.

Editor merekomendasikan Anda


Baca lebih banyak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *