Undang-undang tersebut membuka jalan bagi pengucilan lawan pro-Angkatan Laut dari pemilihan

Alexey Navalny selama persidangannya di Moskow pada 20 Februari 2021. – Alexander Zemlianichenko / AP / SIPA

Beberapa bulan sebelum pemilihan legislatif, undang-undang yang melarang karyawan organisasi “ekstremis” untuk mencalonkan diri dalam pemilihan diterima oleh para senator pada hari Rabu
Rusia, sebuah tindakan yang dikritik oleh oposisi.

Dewan Federasi (majelis tinggi) mengesahkan RUU ini dengan 146 suara yang telah diratifikasi oleh para deputi. Sekarang harus ditandatangani oleh Presiden Vladimir Putin untuk berlaku.

Kantor wilayah lawan diklasifikasikan sebagai ‘ekstremis’

Teks ini secara luas dianggap oleh para kritikus Kremlin sebagai pendukung lawan yang ditangkap Alexei Navalny, menuntut kejaksaan
untuk mengklasifikasikan organisasinya sebagai “ekstremis”, Serta formasi ultra-nasionalis dan keagamaan.

Jaksa menyatakan bahwa gerakan Navalny ingin mengacaukan ‘situasi sosial’ di Rusia ‘dengan kedok slogan-slogan liberal’. Hasil dari prosedur ini meninggalkan sedikit keraguan: jaringan kantor regional lawan telah diklasifikasikan sebagai ‘ekstremis’ oleh badan pengawas keuangan.

Cari dan tangkap lawan

Menurut oposisi, pemerintah ingin berbenah sebelum pemilihan legislatif pada bulan September, sementara partai Kremlin, Rusia Bersatu, memburuk dalam jajak pendapat dalam konteks stagnasi ekonomi dan berbagai skandal korupsi.

Beberapa kritikus terhadap kekuatan Rusia telah menjadi sasaran pencarian dalam beberapa hari terakhir, dan dua orang, Andrei Pivovarov dan Dmitry Gudkov, telah ditangkap sehubungan dengan berbagai penyelidikan.

READ  Aktris dan ikon Afrika-Amerika Cicely Tyson telah meninggal pada usia 96 tahun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *