Undang-undang aborsi era Nazi dihapus

Akhir dari teks “absurd” dan “dari waktu lain”, yang “semua troll dan komplotan Berbicara tentang abortus. Beginilah cara Menteri Kehakiman Marco Buschmann menjelaskan undang-undang – yang berasal dari era Nazi – yang dicabut oleh parlemen Jumat ini Jerman. Bagian kontroversial 219a dari KUHP, yang disahkan pada tahun 1933 tak lama setelah Adolf Hitler mengambil alih kekuasaan penuh, melarang “mengiklankan” penghentian kehamilan (aborsi) secara sukarela. Dan dokter menguraikan metode aborsi apa yang mereka gunakan berisiko “hingga dua tahun penjara atau denda”.

Partai koalisi yang berkuasa, Sosial Demokrat (SPD), Hijau dan Liberal (FDP), memilih untuk membatalkan larangan tersebut, sementara Demokrat Kristen (CDU) dan sayap kanan (AfD) memilih menentangnya. Pencabutan ayat 219a merupakan komitmen kontrak koalisi yang diparaf partai penguasa pada November.

Kristina Hänel, “wajah” pertempuran

Undang-undang yang disahkan juga akan memungkinkan untuk membatalkan denda yang dikenakan dalam beberapa tahun terakhir pada dokter yang memberikan informasi di situs web mereka tentang aborsi. Di antara praktisi yang diadili adalah Kristina Hänel, seorang dokter umum di Giessen (barat), yang menjadi “wajah” perjuangan pencabutan ketentuan ini setelah dia dijatuhi hukuman denda 6.000 euro. Pada bulan Juni 2019, dua ginekolog Warga Berlin, Bettina Gaber dan Verena Weyer, masing-masing didenda 2.000 euro untuk alasan yang sama.

Dalam konteks ini, dokter memilih untuk menghapus semua informasi tentang topik tersebut dari situs web mereka dan menolak untuk muncul dalam daftar yang disediakan oleh keluarga berencana.

Jalan yang selalu dipenuhi lubang

Menghadapi protes yang disebabkan oleh reaksi hukum dari dokter, pemerintah mantan kanselir Angela Merkelmemutuskan pada awal 2019 untuk sedikit melonggarkan undang-undang ini sekarang memungkinkan ginekolog dan rumah sakit untuk memperingatkan di situs web mereka bahwa mereka melakukan aborsi. Di sisi lain, mereka masih dilarang menjelaskan metode apa yang mereka gunakan.

READ  Kagame menyerukan 'dukungan global dan mendesak'

Aborsi tetap menjadi jalan yang penuh dengan lubang di Jerman, namun tetap menjadi yang terdepan dalam perjuangan hak-hak perempuan di tahun 1970-an. Seorang wanita yang menginginkan aborsi dalam 12 minggu pertama kehamilan harus berpartisipasi dalam konsultasi wajib di pusat yang disetujui. Tujuan dari wawancara ini adalah “untuk mendorong wanita untuk melanjutkan kehamilannya”, menurut legislatif. Selain pengecualian (yang membahayakan nyawa ibu, pemerkosaan, dll.), aborsi, yang biayanya bisa mencapai beberapa ratus euro, tidak diganti dengan dana sakit. Sekitar 100.000 aborsi dilakukan di Jerman setiap tahun, tetapi trennya telah melambat selama beberapa tahun terakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.