Ulasan Shirley – Elisabeth Moss Mendapat Skin Penulis Horor Film Minggu Ini Peter Bradshaw | Film

sayaFu dapat Anda bayangkan pasangan muda cantik Mia Farrow dan John Cassavetes dari Rosemary’s Baby muncul di rumah Elizabeth Taylor dan Richard Burton dari Who’s Afraid of Virginia Woolf? dan tinggal sebagai tamu rumah sampai bayi mereka lahir … yah, Anda tidak akan tahu seperti apa film yang menarik dan membuat frustrasi ini. Ini dilakukan dengan keberanian dan jenis histrionik badai dan tempat nongkrong wiski yang dinikmati oleh pasangan kampus Amerika dari tahun 60-an di pesta makan malam mabuk dan perselingkuhan nakal. Dan itu bertujuan untuk menciptakan suasana pelecehan emosional yang intens dan lembab, sementara para wanita yang terlibat secara obsesif menyelami berbagai lubang kelinci untuk menemukan diri dan melukai diri sendiri dengan iringan orkestra pizzicato atonal dan akord piano yang mengejutkan.

Ini adalah proses yang mirip dengan sutradara Josephine Decker yang diselidiki di film sebelumnya, Madeline se Madeline. Namun film ini akhirnya goyah dari implikasi ancamannya sendiri dan ketegangan gelap dengan akhir yang agak lemah dari pemberdayaan dan solidaritas. Hilangnya saraf di abad ke-21.

Penulis skenario Sarah Gubbins telah mengadaptasi novel Susan Scarf Merrell dengan judul yang sama, dan “Shirley” adalah versi fiksi dari penulis horor yang sebenarnya. Shirley Jackson, yang reputasinya dibuat pada tahun 1948 oleh ceritanya yang sensasional di New Yorker The Lottery, mimpi buruk satir Amerika di kota kecil. Shirley baru ini dimainkan oleh Elisabeth Moss, semua dari gaun mata-mata dan kacamata Gary Larson, perbatasan agorafobia, diblokir secara kreatif dan tidak mau membahas pekerjaannya dengan penggemar dan siswa yang melelahkan dan bermata bintang yang muncul di rumah tempat dia tinggal bersama suaminya yang mencolok dan bersemangat, kritikus akademis . Stanley Hyman (diperankan oleh Michael Stuhlbarg) yang memiliki masa jabatan di Bennington College di Vermont, pada saat itu merupakan institusi yang hanya wanita.

READ  'Cobra Kai' adalah Top Peringkat Kekuatan AS, dengan 'The Boys' Amazon dan 'Mulan' Disney Menghancurkan Pesta Netflix - Batas Waktu

Dalam genangan kebosanan dan sifat mudah tersinggung mereka sendiri, pasangan itu diremajakan ketika pasangan muda datang untuk tinggal: Fred (Logan Lerman) adalah seorang profesor junior luar biasa yang mengharapkan bantuan karir Hyman dan istrinya yang cantik dan muda, Rose (Odessa Muda) yang sangat bersemangat dan kesal tentang pekerjaan Shirley dan melalui kenalan pribadi baru ini dengan watak buruk itu sendiri.

Tapi Stanley dan Shirley, cumi-cumi vampir yang sedikit emosional itu, berusaha menghisap nyawa anak muda. Stanley jelas ingin menghancurkan karier Fred muda untuk menegaskan dominasi alfa-nya sendiri, dan Shirley ingin membuat Rose ramah secara parasit dan menggunakannya sebagai tes benturan psikologis untuk novel baru yang dia tulis, berspekulasi tentang kehidupan batin seorang siswa muda Bennington baru-baru ini menghilang.



Ikan vampir emosional … Michael Stuhlbarg dan Elisabeth Moss sebagai Stanley dan Shirley

Film ini mengkritik fakta bahwa dia tidak memiliki anak Shirley – dalam kehidupan nyata dan dalam novel aslinya dia memiliki empat anak. Ini mungkin membebaskan Shirley untuk takdir fiksinya sebagai penyihir, yang dirampas sebagai anak-anak. Dan ada sesuatu yang naif tentang tidak menunjukkan bagaimana penulis hebat ini benar-benar harus melakukan pekerjaannya dengan pengasuhan anak – pengasuhan anak tidak diharapkan dari laki-laki. Tapi masalah yang lebih mendesak adalah cara film itu secara menggoda menunjuk pada sesuatu yang sangat gelap dan merusak baik Stanley maupun Shirley. Ini menunjukkan cara penulis menggunakan orang sungguhan sebagai bahan mentah. Kebetulan, ini juga menyimpan kemungkinan bahwa kita dapat mengetahui apa yang terjadi pada wanita yang hilang itu. Tapi kami sedang dalam perjalanan menuju sesuatu yang lebih tangguh dan lebih lembut.

Film ini mengkritik fakta bahwa dia adalah Shirley yang tidak memiliki anak – dalam kehidupan nyata dia memiliki empat anak. Tapi bagi saya, masalahnya adalah caranya menunjuk ke sesuatu yang gelap dan merusak, sementara dalam perjalanan ke sesuatu yang lebih lembut. Namun, ada banyak penampilan memuaskan dari Moss dan Stuhlbarg. Shirley dari Moss blak-blakan dan menghina, terutama ketika dia memutuskan untuk merusak agoraphobe purdahnya dan muncul di pesta tahunan dekan di mana dia pasti kasar dan mengerikan. Stuhlbarg sangat lucu sebagai Hyman yang tak tertahankan, seorang pria yang dengan jelas berpikir dia adalah bohemian yang bersemangat, seorang Fezziwig dengan penampilan tengah. Kami pertama kali melihatnya di pesta di mana dia terlihat seperti Bacchus. Tapi dia penembak jitu yang baik hati, sangat cemburu karena keintiman baru Shirley dengan Rose. Dia kebalikan dari Profesor Stuhlbarg yang heroik dan jujur Panggil aku dengan namamu, orang yang memberikan pidato yang luar biasa itu kepada putranya, Timothée Chalamet, dan berkata bahwa dia seharusnya tidak melupakan atau menyangkal kesedihannya sendiri.

Bersama-sama, Moss dan Stuhlbarg mewujudkan mistik pria dan wanita yang sangat mengerikan. Lagipula itu telah menjadi lambang kejahatan yang saling bergantung untuk sementara waktu.

Shirley ada di bioskop dan seterusnya Bioskop Rumah Curzon dari 30 Oktober.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *