Ulasan Corsair Qatar Pro Wireless: mouse gaming nirkabel bertenaga baterai anggaran rendah

Mouse nirkabel level awal diperlukan, Qatar Pro Wireless tidak menyertakan sensor optik paling canggih dari pabrikan PixArt dan puas dengan PMW3325. Namun, sensor yang cukup bertenaga bisa menahan kecepatan 2,54 m / s dan akselerasi 20g. Dalam praktiknya, hanya pemain tercepat yang bermain dengan sensitivitas rendah, dan batasan mereka bisa menggoda. Selama pengujian kami, kami tidak melihat adanya kegagalan sensor, tetapi kami mengamati sedikit koreksi sudut dan deteksi piksel demi piksel yang tidak sempurna.

Namun, penundaan transmisi nirkabel sangat rendah jika Anda menggunakan dongle USB disediakan. Tautan “Slipstream Wireless” Corsair bekerja sempurna dengan frekuensi switching 1000 Hz dengan komputer dan tidak menunjukkan perbedaan dibandingkan dengan tautan kabel. Hasilnya memang sedikit kurang meyakinkan dengan menggunakan Bluetooth, tapi cukup untuk penggunaan kantoran, misalnya di laptop.

Sensitivitas maksimum sensor mencapai 5000 dpi. Corsair menggandakannya dalam perangkat lunak, yang menambahkan hanya sepuluh angka agar tidak muncul secara konyol di halaman teknis. Dalam praktiknya, ini masih tidak membantu, karena pada 5000 dpi, gerakan sederhana hanya 2 cm sudah cukup untuk menutupi seluruh lebar layar Ultra HD.

Dalam hal otonomi, Corsair mengumumkan penggunaan hingga 135 jam dengan baterai AA. Cukup panjang untuk seekor tikus bermain. Namun, kami menganjurkan agar Anda menggunakan baterai isi ulang untuk menggunakan terlalu banyak baterai alkaline. Dalam hal penyesalan, sebutkan ketidakmampuan untuk menggunakan mouse dalam kabel USB. Lebih baik selalu membawa baterai ekstra.

READ  Pok√©mon Sword and Shield beta memiliki kebocoran yang belum pernah terjadi sebelumnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *