Ulasan ‘Boys in the Band’: Broadway Play Mendapat Kebangkitan Netflix yang Luar Biasa

Pertunjukan pembangkit tenaga listrik semua-gay mengangkat adaptasi layar kedua yang canggih dan berlidah asam dari drama 1968 ini.

Drama yang mengejutkan dan kamp gelap dari lakon Mart Crowley “Anak Laki-Laki dalam Band, ”Yang pertama kali diturunkan di Broadway pada tahun 1968, sulit untuk dilampaui. Pembuat film William Friedkin pertama kali membawa drama dua babak ini tentang sekelompok teman laki-laki gay (atau, lebih tepatnya di beberapa kantong kelompok, frenemies) ke layar lebar pada tahun 1970, memberikan penonton sekilas di balik tirai beludru kehidupan sosial homoseksual. “Mengerikan” adalah kata yang sering dianggap berasal dari drama ini, ditulis sebelum Stonewall dan sebelum AIDS, karena mengungkapkan kerusakan dan perasaan pria gay yang membenci diri sendiri di sudut kecil dunia mereka saat itu. Dan, di tahun 1960-an, drama itu harus berbicara tentang semua masalah tersembunyi di sekitar kehidupan LGBTQ.

Syukurlah, “The Boys in the Band,” tidak perlu melakukan itu lagi. Dan tidak harus terasa menakutkan. Ini tahun 1968, dan sementara laki-laki gay sebagian besar dianggap sebagai penyimpangan oleh masyarakat yang sopan, populasi LGBTQ tetap tidak menyadari kengerian yang akan datang, memungkinkan “Boys in the Band” untuk beroperasi pada semacam lintasan kuno hedonistik yang merayakan, daripada mengutuk, pria gay. Direktur Joe Mantello, yang pertama kali mengubah drama di Broadway tiga tahun lalu dengan pemain all-star aktor pria gay, membawa rombongan dan sensibilitas yang sama, ke layar yang tidak terlalu besar dengan adaptasi film barunya yang diproduksi oleh Ryan Murphy untuk Netflix. Hasilnya adalah kebangkitan yang canggih dan berlidah asam, dan “Who’s Afraid of Virginia Woolf?” yang mengatasi tantangan yang dihadapi oleh adaptasi tahap ke layar, khususnya pengurungan total pada satu ruang.

Mantello adalah sutradara panggung yang dihormati di balik “Wicked,” “Glengarry Glen Ross,” “Blackbird,” dan banyak favorit Broadway lainnya. Tapi dia alami di belakang kamera, memindahkan kita masuk dan keluar dari apartemen Michael (Jim Parsons yang sangat rusak), saat dia bersiap untuk, dan kemudian menjadi tuan rumah, pesta ulang tahun dari neraka untuk sahabatnya Harold (Zachary Quinto in a wig jewfro yang mengerikan). Seorang pemabuk yang sedang memulihkan diri, seorang Katolik Roma, dan seorang penulis yang terus-menerus – tiga tagihan rasa malu jika pernah ada, selain menjadi gay – Michael tinggal di apartemen Manhattan yang duniawi dan berantakan yang mempesona yang memunculkan romantisme gambar seorang sastrawan lebih cenderung berakhir dengan wajah menghadap ke bawah dalam martini daripada mesin tiknya. (Angkat topi untuk “Carol” dan desainer produksi “American Hustle” Judy Becker.) Orang kepercayaan terdekat Michael dan mantan nyala api Donald (Matt Bomer) memungkinkan gaya hidup dekaden Michael, dan pada gilirannya Michael suka memanjakan temannya yang cantik, kota yang lebih licin sekarang the Hamptons, dalam pelarian dari Gaya Hidup Homoseksual. Donald juga sedikit flaneur, menjalani perawatan psikoanalisis yang modis untuk membantu memahami rasa malunya.

THE BOYS IN THE BAND (2020) Jim Parsons sebagai Michael, Robin De Jesus sebagai Emory, Michael Benjamin Washington sebagai Bernard dan Andrew Rannells sebagai Larry.Cr. Scott Everett White / NETFLIX © 2020

“The Boys in the Band”

Scott Everett White / NETFLIX © 2020

READ  Dengarkan single Lo-fi baru Beabadoobee 'How was your day'

Donald adalah orang pertama yang muncul di pesta Michael, dan chemistry antara Parson dan Bomer adalah yang paling elektrik dari film tersebut, dua ratu quippy yang membuktikan pasangan tanding verbal yang ideal karena sejarah mereka yang sama, dan pengetahuan tak berdasar tentang neurosis satu sama lain. . Sangat cepat, barisan congo queers muncul: Ada Emory (Robin de Jesús, Tony dinominasikan untuk peran yang sama), dekorator interior “nelly” bergaya banci yang memberikan kelegaan komik dengan pergelangan tangan lemas yang bangga dari proses tersebut ; Bernard yang anggun (Michael Benjamin Washington), satu-satunya anggota band berkulit hitam, dan dengan tenang melepaskan diri dari kejahatan mereka; Larry, hewan pesta promiscuous seksual (Andrew Rannells); rekannya, yang baru saja keluar dari lemari dan pembantaian geng, Hank (Tuc Watkins); dan akhirnya, seorang anak sewaan yang dikenal sebagai “Cowboy” (Charlie Carver), seorang twink berotot berkepala udara yang berfungsi ganda sebagai hadiah ulang tahun untuk Harold.

Tetapi ada penyelundup yang lebih besar yang menghantui pesta, dan itu adalah teman sekamar kuliah Michael yang seharusnya lurus, Alan (Brian Hutchison), yang mampir untuk kunjungan mendadak setelah tampaknya meninggalkan istrinya. Kedatangannya yang tak terduga mengirim pesta ke jalur tabrakan menuju kemarahan lama yang meluap, dan homofobia baik internal maupun eksternal, ketika Michael, jatuh dari kereta dengan cara yang spektakuler, mendesak Alan untuk keluar. Dia mungkin gay, tapi mungkin juga tidak. Tidak pernah ada pisau yang tidak suka dipelintir Michael.

Setelah agen-of-chaos Harold akhirnya tiba dicegat, mengumumkan dirinya sebagai “homo Yahudi bertanda bopeng,” maka kebutuhan untuk mengenakan topeng dan bersiap-siap, kesenangan dan permainan dimulai, dan topeng semua orang mulai jatuh . Bertekad untuk membuat semua orang membenci diri mereka sendiri seperti halnya dia, Michael yang pemabuk merancang permainan telepon yang memuakkan di mana setiap orang di ruangan itu harus menelepon satu orang yang mereka percaya pernah mereka cintai. Jika ada yang menjawab, itu satu poin. Jika orang yang Anda telepon menjawab, Anda mendapat dua poin lagi. Bonus lima poin jika Anda mengatakan Anda mencintai mereka, dan seterusnya. Ini adalah trik pesta yang memuakkan yang membuat semua orang menatap ke tong masa lalu, dan masa kini, dengan cara yang menggembirakan untuk ditonton berkat dialog petasan Crowley.

THE BOYS IN THE BAND (2020) Jim Parsons sebagai Michael, Brian Hutchison sebagai Alan dan Tuc Watkins sebagai Hank.Cr. Scott Everett White / NETFLIX © 2020

“The Boys in the Band”

Scott Everett White / NETFLIX © 2020

READ  Ulasan Spitting Image - selamat datang kembali untuk komedi yang menyinggung televisi dan radio

Sutradara Mantello, bekerja dari skenario asli oleh Crowley dari film Friedkin, mempertahankan tanggapan spesifik periode naratif, dan “The Boys in the Band” berderak dengan kutipan ikonik, seperti “Beri aku librium, atau beri aku sabu!” atau “Tunjukkan saya seorang homoseksual yang bahagia, dan saya akan menunjukkan kepada Anda mayat gay.” Salah satu kualitas yang menentukan dari pria gay yang banyak membaca adalah badinage yang mencela diri sendiri, dan Crowley serta Mantello melayani banyak hal.

Tapi Mantello juga menghidupkan naskah dengan cara yang luhur, terutama dalam sekuens kilas balik dan montase saat anak laki-laki itu membuat panggilan telepon yang memalukan: balet cahaya bulan dengan tubuh pria telanjang di kolam renang, berkeringat, hubungan seksi di pemandian antara telanjang Matt Bomer dan Andrew Rannells. Ternyata sinematografer “Baby Driver” dan “The Matrix”, Bill Pope juga dapat membingkai drama kamar gay, dan lamunan visual yang terjadi di luar apartemen Michael membantu mengimbangi klaustrofobia, dan terkadang ketidakpercayaan bahwa segelintir pria ini, oleh akhir dari permainan Michael, akan tetap duduk di apartemen itu.

Fakta bahwa para pemeran hanya terdiri dari pria gay yang tidak biasa menciptakan alkimia khusus di sini, karena para aktor ini, yang pertama kali didirikan pada musim panas 2018 pertunjukan Broadway mereka, memiliki keakraban dan kenyamanan satu sama lain yang mungkin tidak Anda sukai. lihat di pemeran campuran lurus dan gay. Pertunjukannya semuanya luar biasa, tetapi ini adalah pertunjukan Parsons. Aktor TV yang terkenal dengan “The Big Bang Theory” mendekonstruksi persona Hollywood-nya untuk karakter yang merupakan ratu yang menyebalkan, tetapi sebagian besar adalah hewan yang terluka. Saat pesta memudar, dan dia menangis tersedu-sedu di pelukan Donald, “Jika kita bisa belajar untuk tidak terlalu membenci diri kita sendiri,” efeknya menghancurkan. (Suara sedih Trumpeter Chet Baker “Alone Together” di soundtrack pasti membantu luka itu juga.)

READ  Roy Jones Jr. yakin dia tahu alasan sebenarnya mengapa pertarungan Mike Tyson ditunda, menjelaskan bahwa pameran sekarang akan memiliki putaran dua menit.

Sementara permainan Crowley tidak harus berbicara tentang setiap masalah pria gay lagi, Michael berbicara untuk semua pria gay dalam kehancuran terakhir ini, yang pada satu titik atau lainnya, memiliki kuas dengan kebencian diri. Tetapi status sebagai seseorang yang selalu berada di tepi kehidupan “normal”, rentan terhadap laserasi diri dan rasa malu, yang membuat kita menjadi diri kita sendiri, dan itu bisa menjadi cantik meski ada rasa sakit. Crowley, yang meninggal pada bulan Maret, tidak menonton film ini secara langsung, tetapi Anda dapat merasakan berkahnya melayang di atas semuanya.

Kelas: A-

“The Boys in the Band” tayang perdana di Netflix pada Rabu, 30 September.

Daftar: Terus ikuti berita TV dan film terbaru! Daftar untuk Nawala Email kami di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *