UE memperbarui rekomendasinya untuk masuknya pelancong dari negara ketiga

Namun, aturan ini, yang tidak mengikat, telah diperbarui karena evolusi pandemi, peningkatan tingkat vaksinasi dan pemberian dosis booster, serta pengakuan semakin banyak sertifikat negara ketiga yang setara. untuk sertifikat Covid UE.

Mereka berusaha untuk lebih memperhatikan status kesehatan setiap pelancong daripada negara asal mereka.

14 negara sejauh ini

Rekomendasi tersebut, yang diadopsi oleh menteri urusan UE, menyatakan bahwa “Negara-negara Anggota harus mengizinkan perjalanan yang tidak penting bagi orang-orang yang divaksinasi dengan vaksin yang disetujui UE atau WHO, orang yang pulih dan semua orang yang meninggalkan suatu negara. Daftar UE akan datang.”

Namun, bagi orang yang divaksinasi dengan vaksin yang disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tetapi tidak oleh UE, negara-negara anggota mungkin juga memerlukan tes PCR negatif, seperti halnya orang yang telah pulih setelah mengonsumsi Covid-19 yang didapat. 19.

Orang yang divaksinasi seharusnya menerima dosis kedua, atau mendapat dosis booster, paling banyak sembilan bulan sebelum kedatangan mereka. Orang yang telah pulih harus telah tertular Covid dalam waktu 180 hari dari perjalanan mereka.

Daftar negara yang pelancongnya bisa datang ke UE, meski tidak divaksinasi, saat ini mencakup 14 negara (Bahrain, Chili, Kolombia, Indonesia, Kuwait, Selandia Baru, Qatar, Peru, Rwanda, Arab Saudi, Korea Selatan, Uni Emirat Arab, dan Uruguay Cina juga termasuk, tunduk pada tindakan timbal balik seperti itu, yang belum terjadi).

READ  Tokek menempel di dinding dengan bantuan lapisan minyak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.