Trump ‘mungkin memiliki dokumen rahasia yang disembunyikan di rumahnya,’ kata Departemen Kehakiman

Dokumen rahasia yang disita dari kediaman mantan presiden AS di Florida Donald Trump “mungkin disembunyikan” untuk menghalangi penyelidikan polisi federal yang menargetkannya, kata dokumen Kementerian Kehakiman yang diterbitkan semalam dari Selasa hingga Rabu. Dokumen prosedural ini menjelaskan dengan cara yang paling rinci hingga saat ini alasan yang menyebabkan Polisi Federal AS (FBI) menggeledah kediaman mantan presiden Partai Republik secara spektakuler pada 8 Agustus untuk mengambil dokumen yang sangat rahasia yang tidak dia kembalikan. meninggalkan Gedung Putih, meskipun ada beberapa permintaan.

Berbagai sumber bukti

Secara khusus, penyelidikan berusaha untuk menentukan apakah Donald Trump atau anggota keluarganya terlibat dalam tindakan kriminal tercela dengan mencoba mencegah FBI mengambil dokumen-dokumen ini, Departemen Kehakiman merinci. Sebelum operasi, FBI menemukan “berbagai sumber bukti.” menunjukkan bahwa “dokumen rahasia” masih berada di kediaman luas Donald Trump di Mar-a-Lago di Florida, katanya. Polisi “juga memiliki bukti bahwa dokumen pemerintah kemungkinan disembunyikan dan diambil … dan tindakan itu kemungkinan dilakukan untuk menghalangi penyelidikan mereka,” dokumen pengadilan melanjutkan.

Secara khusus, Departemen Kehakiman menjelaskan bagaimana ketika agen FBI pertama kali pergi ke Mar-a-Lago pada bulan Juni untuk mengambil beberapa file, seorang anggota tim Trump memberi mereka “pernyataan tertulis” bahwa dia memiliki yang terakhir adalah yang ada di kediaman. Tetapi selama pencarian Agustuspolisi federal menemukan sekitar 30 kotak dokumen yang sangat sensitif, mulai dari “rahasia hingga sangat rahasia”, sehingga FBI dan pengacara Departemen Kehakiman harus meminta “otorisasi tambahan” sebelum mereka dapat berkonsultasi dengan mereka.

Tindakan yang dijelaskan oleh Departemen Kehakiman menunjukkan “penipuan yang disengaja” dan perilaku “sangat tidak bertanggung jawab” dari lingkaran dalam Donald Trump, mengecam Demokrat terpilih Adam Schiff, ketua komite intelijen kongres.

READ  Foto yang menceritakan enam bulan sejak dikurung di Herefordshire

Trump mengutuk “perburuan penyihir”

Pada halaman terakhir laporan tersebut, sebuah foto mencolok menunjukkan dokumen yang disita oleh polisi federal, dicap “Top Secret”, berserakan di karpet bermotif bunga. “Mengerikan bagaimana FBI, selama penggerebekan di Mar-a-Lago, secara acak melemparkan dokumen ke tanah (mungkin agar terlihat seperti saya yang melakukannya!),” jawab Donald Trump pada hari Rabu. platform Sosial Kebenarannyauntuk memastikan mereka dideklasifikasi sebelumnya.

Partai Republik, yang menggoda dengan gagasan pencalonan untuk pemilihan presiden 2024, telah berbulan-bulan mengutuk “perburuan penyihir” yang dilakukan terhadapnya oleh administrasi penggantinya, percaya bahwa keadilan “tidak akan pernah” untuk mengizinkan ini. pembobolan” di rumahnya. Departemen Kehakiman, pada bagiannya, menunjukkan bahwa itu menjelaskan proses yang mengarah pada pencarian “akun yang tidak lengkap dan tidak akurat yang disajikan dalam pernyataan” Donald Trump yang benar.

Pernyataan kementerian tersebut menanggapi permintaan yang dibuat pekan lalu oleh mantan presiden untuk meminta ahli independen menyelidiki dokumen yang disita FBI dari rumahnya. Tetapi penunjukan pihak ketiga ini dapat memblokir akses penyidik ​​ke dokumen, dan keadilan tidak boleh melakukan ini “karena dokumen-dokumen ini (yang disita) bukan milik Donald Trump”, tegas Kementerian Kehakiman. Tindakan semacam itu “tidak perlu dan akan sangat merugikan kepentingan negara, termasuk dalam hal keamanan nasional”, demikian tertulis.

Penyelidikan dan penggeledahan di Mar-a-Lago dimulai dengan penyerahan pada Januari lalu ke Badan Arsip Nasional, yang bertanggung jawab untuk mencatat kegiatan kepresidenan untuk sejarah, dari 15 kotak dokumen yang diambil oleh Donald Trump setelah kepergiannya dari Oval Office. Beberapa dokumen ini termasuk simbol “HCS”, yang dalam bahasa dinas intelijen AS menunjukkan informasi yang diberikan oleh “sumber manusia”, informan dan agen rahasia lainnya. Pemeriksaan kotak-kotak ini meyakinkan FBI bahwa yang lain masih harus dipegang oleh mantan presiden.

READ  kondisi kesehatan François, di kursi roda, khawatir

Oleh karena itu, para penyelidik mencurigai Donald Trump telah melanggar undang-undang spionase AS yang sangat ketat mengatur kepemilikan dokumen rahasia. Miliarder itu juga menjadi target penyelidikan atas upayanya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden 2020 dan perannya dalam serangan pendukungnya di Capitol 6 Januari 2021. Bagaimanapun, dia saat ini tidak diadili.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.