Total kasus virus korona di Jepang lebih dari 100.000

Menurut jumlah kumulatif kasus baru virus korona yang dikonfirmasi di Jepang, ada 100.000, berdasarkan data resmi, pada Kamis di tengah peningkatan jumlah infeksi baru baru-baru ini yang bertepatan dengan dimulainya kembali aktivitas ekonomi.

Totalnya berisi sekitar 700 peti di atas Diamond Princess, sebuah kapal pesiar yang dikarantina di Yokohama pada bulan Februari. Ada lebih dari 1.700 kematian di negara itu yang disebabkan oleh virus tersebut.

Kasus yang dikonfirmasi di Jepang meningkat pada bulan April, mendorong pemerintah untuk mengumumkan keadaan darurat dan meminta orang-orang untuk tinggal di rumah dan bisnis ditutup sementara. Angka harian mencapai puncaknya sekitar 1.600 pada bulan Agustus dan telah melambat sejak saat itu.

Tetapi para ahli yang menasihati Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan kembali memperingatkan tren peningkatan infeksi baru, dengan Tokyo masih stabil, sementara bagian lain negara itu, seperti pulau utama paling utara Hokkaido, mengalami peningkatan.

Dalam 100.000 kasus yang dikonfirmasi, Jepang bernasib jauh lebih baik daripada yang terparah di dunia, seperti Amerika Serikat yang mengalami lebih dari 8,8 juta, serta Prancis dan Jerman, keduanya mengumumkan bahwa mereka berada di tengah waktu. pengawasan. peningkatan infeksi.

Tapi lebih tinggi dari negara tetangga seperti Korea Selatan dan Taiwan, yang bertindak cepat untuk membatasi perjalanan dan memberantas cluster.

Tonggak sejarah tersebut datang sebagai akibat dari musim flu Jepang, yang bisa dibarengi dengan wabah COVID-19, yang dapat membahayakan sistem medis. Perdana Menteri Yoshihide Suga telah berjanji untuk mendukung rumah sakit karena ia bertujuan untuk mendapatkan vaksin virus korona yang cukup untuk seluruh penduduk negara itu pada paruh pertama tahun 2021.

READ  'Universequake': 39 peristiwa gelombang gravitasi ditemukan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *