Topan Emnati menjauh, peringatan merah dicabut

Hembusan angin yang mencapai 163 km/jam masih terekam di bagian barat pulau.

Artikel ditulis oleh

Diterbitkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Itu berlalu tanpa banyak kerusakan. Peringatan badai merah dicabut pada hari Senin 21 Februari di Reunion, diserempet oleh Badai Emnati tetapi dengan kondisi cuaca “kurang terdegradasi dari yang diharapkan”, menurut prefektur. Namun angin kencang dan gelombang besar terus berlanjut di pulau itu. Hembusan angin mencapai 163 km/jam tercatat di bagian barat dan terkadang tinggi memecah gelombang sepuluh meter di bagian utara dan timur. Pada Senin sore, 3.400 rumah terkena pemadaman air dan 2.000 rumah tanpa listrik. Sekolah diliburkan pada hari Senin.

Jika sistem sekarang menjauh dari Reunion, ia meninggalkan awan dengan bentuk yang tidak biasa, kata Pertemuan pertama. Hujan intermiten masih diperkirakan terjadi pada siang hari dan “Reuni sekarang dalam fase perlindungan badai dan dalam kewaspadaan”kata prefektur, menekankan bahwa populasinya “diizinkan keluar”. Menurut Météo France, kondisi cuaca akan mulai membaik di penghujung hari pada hari Senin.

Météo France memperkirakan bahwa penurunan kondisi cuaca kurang signifikan dibandingkan dengan yang diamati di Batsirai. Pada awal Februari, lewatnya topan yang intens di dekat pulau itu menyebabkan kerusakan besar, diperkirakan mencapai 47 juta euro untuk pertanian saja. Sekitar dua puluh kota diklasifikasikan dalam situasi bencana alam dan kapal Mauritius kandas, menyebabkan timbulnya pencemaran laut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.