TOKYO 2020 – Axelsen en Or

Pemuda Denmark itu dinobatkan sebagai juara Olimpiade kemarin setelah pertandingan luar biasa melawan juara bertahan Chen Long.

Pada usia 23, raksasa Denmark akhirnya memenangkan Holy Grail, setelah perunggu di Rio, di mana ia dikalahkan di semifinal oleh … Chen Long, Viktor Axelsen melanjutkan karirnya yang luar biasa dengan gelar yang didambakan ini, Dia berhasil di Poul Erik Hoyer sebagai satu-satunya orang Eropa yang menang dalam kategori pria lajang, 25 tahun setelah Atlanta pada tahun 1996.

Dan Axlesen bermain sempurna dan menang dalam dua set 21-15, 21-12 dalam 51 menit. Terkonsentrasi sampai akhir, dia meledak dalam kegembiraan – dan air matanya menetes di mata Hoyer, tepatnya, dan Thomas Bach, presiden IOC, yang datang untuk menghadiri pertunjukan. Bulutangkis hebat untuk pemain hebat, yang dengan demikian memasuki legenda negaranya – dan olahraga. Chen Long tetap menjadi atlet yang luar biasa, dengan medali perak yang luar biasa, empat tahun setelah emas Brasil.

Sebelumnya pada hari itu, Greysia Polii dan Apriyanti Rahayu meraih emas di double queen, juga juara dua ronde dari China Jia Yifan dan Chen Qingcheng. Prestasi ini diraih oleh ganda putri pertama Indonesia.

Badzine merinci semua pertandingan menarik minggu ini.

Foto (langsung): Yves Lacroix dan Shi Tang / Badmintonphoto

READ  Laporan Pertandingan Terbaru - Galle Gladiators vs Jaffna Stallion 2nd Match 2020

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *