Tinjau speaker nirkabel Marshall Acton III mengikuti jejak model sebelumnya

Pembuatan

Secara visual, Acton III sedikit berbeda dari model sebelumnya: kisi-kisi kain jala sedikit lebih gelap dan pita kuningan di bagian depan lebih tipis. Ini juga 1 cm lebih dalam (26 x 17 x 15 cm) dan dengan berat yang sama (2,85 kg). Terlepas dari perbedaan kecil ini, Acton III dalam segala hal identik dengan pendahulunya.

Bagian luar casing masih terbuat dari plastik kulit imitasi yang menjadi simbol dengan gaya “tolex”. Kontrol ditempatkan di atas kasing, pada pelat aluminium yang disikat dengan sentuhan silikon di sekitar tiga potensiometer. Acton III juga selalu bertumpu pada empat kaki karet kecil untuk pegangan yang sempurna pada penyangga.

Marshall mengumumkan bahwa 70% plastik yang digunakan untuk memproduksi speakernya berasal dari daur ulang.

Marshall mengumumkan bahwa 70% plastik yang digunakan untuk memproduksi speakernya berasal dari daur ulang.

Jika penampilan pembicara dapat diperdebatkan, kualitas pembuatan dan penyelesaiannya akan membuat semua orang setuju. Satu-satunya jejak perakitan yang terlihat adalah sekrup yang menahan pelat belakang dan persimpangan perimeter di bawah kasing, tetapi ini tetap sangat rahasia.

Peringkat Editor: 4 dari 5

audio

Acton III menggunakan arsitektur akustik yang mendekati arsitekturPemungutan Suara Aksi IIterdiri dari pengeras suara pita lebar pusat yang didukung oleh dua tweeter. Oleh karena itu, performa suara set stereo ini sangat mirip, dengan versi bertenaga yang diuntungkan dari ekstensi yang baik pada treble dan bass.

Pengukuran respon frekuensi (kalibrasi pada 85 dB pada 1 kHz pada 1 m).  Potensiometer di tengah (kurva hitam), bass di 10/treble di 1 (kurva ungu), bass di 1/treble di 10 (kurva oranye).

Pengukuran respon frekuensi (kalibrasi pada 85 dB pada 1 kHz pada 1 m). Potensiometer di tengah (kurva hitam), bass di 10/treble di 1 (kurva ungu), bass di 1/treble di 10 (kurva oranye).

Secara default, penekanan berlebihan pada bass, aspeknya boomy dan “masuk” merusak keseimbangan suara. Untungnya, adalah mungkin untuk memerangi kelebihan daya di ujung bawah spektrum dengan bekerja pada potensiometer yang disediakan untuk tujuan ini untuk menemukan suara yang jauh lebih seimbang, tanpa kehilangan kedalaman dan ketenangan. Perhatikan bahwa bass menunjukkan presisi yang sangat baik: hit bass drum atau garis bass ditranskripsikan dengan tepat.

Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk reproduksi nada rendah dan menengah, yang akurasinya tidak terlalu bagus, terutama ketika pembicara benar-benar diuji. Jika Acton III bekerja dengan baik pada lagu dengan campuran yang sangat dipahat (Frankenstein oleh Marcus Miller), reproduksi potongan-potongan tertentu yang lebih “tebal”, lebih kaya akan harmonik (Tanah kelelawar dari Avenged Sevenfold atau Mengembangkan oleh Julian Calor), kemudian lebih membingungkan: instrumen yang berbeda bercampur satu sama lain dan sangat sulit untuk membedakannya dengan jelas. Suara-suaranya sangat jelas – meskipun terkadang memakan terlalu banyak ruang – dan timbre mereka dihormati dengan benar.

Pengukuran tingkat distorsi harmonik (kalibrasi pada 85 dB pada 1 kHz pada 1 m).

Pengukuran tingkat distorsi harmonik (kalibrasi pada 85 dB pada 1 kHz pada 1 m).

Acton III mendapat manfaat dari ekstensi yang sangat baik dalam treble, tetapi di sini juga presisinya tidak ideal. Beberapa simbal dapat menyarankan versi getas dan snare drum terdengar agak terlalu punchy. Kami merasakan kurangnya kealamian tertentu dalam reproduksi treble dan dimungkinkan untuk mendeteksi efek sibilance tertentu (reproduksi suara yang agresif) [s], [f] dan [ʃ]) ketika casing didorong ke batasnya (di atas tanda 90%). Acton III juga memiliki beberapa kekuatan yang cukup fenomenal untuk ukurannya yang kecil. Jadi Anda tidak akan kesulitan menikmati konten Anda di ruangan berukuran besar, seperti ruang tamu, ruang makan, atau kamar tidur besar.

Pengukuran respon frekuensi (kalibrasi pada 85 dB pada 1 kHz pada 1 m).  Mikrofon pengukuran mengarah ke enclosure (kurva hitam), ditempatkan pada sudut +45° (kurva ungu), dan sudut -45° (kurva oranye).

Pengukuran respon frekuensi (kalibrasi pada 85 dB pada 1 kHz pada 1 m). Mikrofon pengukuran mengarah ke enclosure (kurva hitam), ditempatkan pada sudut +45° (kurva ungu), dan sudut -45° (kurva oranye).

Salah satu hal baru dari iterasi ketiga ini terletak pada tren keduanya tweeter, seharusnya memperluas adegan stereoponis. Jelas bahwa pengaturan ini tidak memiliki efek nyata pada directivity yang diucapkan dari casing. Efek ruangan dan fenomena gema lainnya terdengar dengan baik, tetapi panggung suara masih terbatas pada batas fisik enklosur.

Pengukuran respon frekuensi (kalibrasi pada 85 dB pada 1 kHz pada 1 m).  Tanpa kompensasi penempatan (kurva hitam), kompensasi meja/dinding (kurva oranye), kompensasi sudut (kurva biru).

Pengukuran respon frekuensi (kalibrasi pada 85 dB pada 1 kHz pada 1 m). Tanpa kompensasi penempatan (kurva hitam), kompensasi meja/dinding (kurva oranye), kompensasi sudut (kurva biru).

Versi ketiga ini juga berbeda dari yang kedua dengan penambahan pengaturan yang dimaksudkan untuk melawan resonansi yang tidak diinginkan (gelombang berdiri) pada frekuensi rendah ketika speaker ditempatkan di dekat dinding atau sudut; yang lebih relevan karena port refleks bass ditempatkan di belakang. “Penempatan offset” ini – sebagaimana Marshall menyebutnya – menerapkan pemerataan yang kurang lebih diucapkan dalam bass untuk menghentikan fenomena ini yang ternyata relevan dalam praktiknya.

Kekuatan

  • Tanda tangan suara yang kuat dan seimbang (setelah intervensi pengguna).

  • Bass yang dalam dan presisi.

  • Kemudahan penggunaan dan kontrol yang komprehensif.

  • Tingkat manufaktur yang sempurna.

Titik lemah

  • Presisi sempurna dari midrange dan treble.

  • Arah yang tetap diucapkan, terlepas dari kecenderungan para tweeter.

  • Kemungkinan koneksi terbatas.

  • Latensi tinggi dalam komunikasi Bluetooth.

Penutupan

kami menguji apa yang kami suka
Merek global

Peringkat Editor: 4 dari 5

Bagaimana cara kerja penilaian?

Acton III tidak menemukan kembali kemudi dan puas mengikuti jejak versi kedua. Fitur-fitur baru akhirnya tidak membawa banyak, dengan pengecualian opsi kompensasi pos, yang diterima di sini. Tanpa fungsionalitas apa pun, terutama yang terhubung, dan menawarkan sedikit kemungkinan koneksi, Acton III tetap menjadi speaker duduk yang benar-benar direkomendasikan bagi mereka yang ingin menikmati musik mereka dengan mudah. Desainnya yang rapi, penanganannya yang kekanak-kanakan, dan reproduksi suaranya yang kuat pasti akan membuat orang senang.

READ  peneliti menemukan spesies baru dinosaurus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.