Tidak lagi sempit: kesengsaraan defensif yang menghancurkan udara yang tak terkalahkan

Penampilan buruk The Reds di Villa Park hanyalah yang terbaru dari serangkaian penampilan juara bertahan Liga Premier.

Liverpool kalah 7-2 hari Minggu dari Aston Villa tidak dapat dianggap sebagai anomali sederhana.

Ini bukan masa di mana kita hidup, dan karena hasil Liga Premier menjadi semakin aneh, ada kemungkinan sesuatu telah rusak tanpa disadari.

Stadion kosong awal tidak diragukan lagi mengubah olahraga, dan tiba-tiba kekuatan yang menghalangi kami dari jumlah gol normal dalam permainan menghilang.

Ketika Villa unggul 3-1 dalam waktu 35 menit, masih ada perasaan bahwa akan ada empat atau lima gol lagi yang akan datang. Segel normalitas telah rusak, dan tanpa pramusim yang bugar dan tidak ada penggemar yang menontonnya, sepertinya gol Liga Premier akan terus turun hujan.

Ini mungkin memiliki konsekuensi yang serius Liverpool, yang pertahanannya selama dua tahun terakhir didasarkan pada ketakutan akan lawan.

Diperkirakan begitu Leeds United mungkin secara permanen menghancurkan persepsi kita tentang Liverpool asuhan Jurgen Klopp dengan aksi pembukaan mereka. Marcelo Bielsa mengirim Joe Gomez ke posisi terdepan dengan melemparkan tubuh tak kenal takut ke depan dan bahkan membuat Virgil van Dijk terlihat bingung, bahkan mungkin sedikit takut.

Villa baru saja mengkonfirmasi idenya.

Liverpool kebobolan 11 gol liga musim ini. Tiga dapat dikaitkan dengan kesalahan sendiri secara langsung, tetapi semua 11 dapat dihindari dan akibat dari pertahanan individu yang buruk.

Apa yang terjadi dengan tim Klopp adalah mematahkan ilusi bahwa mereka tidak terkalahkan – dan itu dapat mengubah segalanya.

Bagaimanapun, persepsi adalah kekuatan yang diremehkan dalam sepak bola, dan dalam kasus juara itu mengarah pada ketakutan, keraguan dan pertandingan sebagai hal yang biasa.

READ  Man United vs Tottenham, Mourinho tidak memiliki dendam pribadi: Okezone bola

Sir Alex Ferguson Manchester United berkembang pesat di Old Trafford karena ini. Pep Guardiola Manchester City menikmatinya selama dua tahun sampai Kota Norwich menang 3-2 pada 2019 dan tembok kastil runtuh.

Liverpool rupanya hanya punya momen.

Tapi kesuksesan Leeds dan Aston Villa bukan hanya kasus serangan balik yang berani. Mereka membawa kelemahan dan kekurangan spesifik yang muncul dalam pengaturan Klopp.

Kesalahan paling menonjol saat ini adalah hilangnya tekanan tinggi Liverpool. Beberapa kritikus percaya bahwa garis pertahanan sangat tinggi Klopp yang harus disalahkan, tetapi ini adalah situasi yang salah.

Untuk dapat memainkan gaya sepak bola menyerang ini, Liverpool harus dikompres di antara garis setiap saat, sehingga garis pertahanan harus mendorong lini tengah dan mendorong garis depan dengan keras, mendorong ruang dan mengekspresikan serangan balik ke sumbernya. .

Saat ini hal itu tidak terjadi, jadi pertahanan ditangkap dengan bola di belakang; tekanan lemah pada gelandang lawan berarti mereka punya waktu untuk menunggu pelari, dan waktu untuk mengoper.

Hal ini terjadi terus-menerus di permainan Leeds saat Kalvin Phillips menemukan ruang untuk menyuntikkan bola panjang ke saluran, yang mengarah langsung ke gawang Jack Harrison.

Untuk tempat kedua dan ketiga Leeds, Stuart Dallas dan Helder Costa juga mendapat cukup ruang untuk mengoper bola.

Villa juga mendapat keuntungan dari tekanan buruk Liverpool, meskipun itu cara yang sedikit berbeda untuk finis di tempat ketiga.

Dean Smith dengan jelas menargetkan sayap kanan Liverpool, mengetahui bahwa akan ada ruang di belakang Trent Alexander-Arnold yang sedih dan bahwa Gomez lebih rentan daripada Van Dijk, dengan Ross Barkley, Jack Grealish dan Olli Watkins diinstruksikan untuk didominasi oleh Villa untuk menanggapi tangan kirinya.

READ  Kesepakatan Tinta Spotify untuk Mengubah Podcast Populer Menjadi Acara TV, Film

Tidak seperti Leeds, bagaimanapun, Villa tidak ingin memainkan bola langsung di atas lini belakang Liverpool, melainkan kurangnya tekanan dari tim tamu untuk menyapu umpan diagonal ke sayap yang berlawanan.

Jarak dekat Klopp 4-3-3 berarti ada banyak rumput terbuka di sayap yang saat ini tidak dimiliki oleh tim, dan Villa memastikan untuk menyerang sayap kiri dengan umpan silang dari John McGinn dan Matty Cash – keduanya dari yang tidak ditutup cukup cepat.

Dari McGinn melewati bola untuk gol kedua Grealish hingga penyerang Cash yang menempatkan Barkley tepat sebelum sepertiga malam, pola ini dimainkan dengan konsistensi yang mengkhawatirkan.

Kekhawatiran terbesar Liverpool adalah bahwa Villa dan Leeds telah menyusun pola yang akan diikuti setiap klub: tidak takut dalam menghindari pers, melemparkan tubuh ke depan dan menyerang kanan Liverpool, dan tim ini bisa dikalahkan.

Namun, semuanya tidak seburuk kelihatannya.

Gol yang diharapkan Liverpool (xG) untuk musim ini adalah 5,45 – angka yang lebih rendah 5,55 dari skor aktual mereka – sementara Klopp dapat secara wajar menunjukkan tiga penyimpangan kejam melawan Villa dan fakta bahwa Leeds keluar dari tiga penyimpangan tersebut. mencetak enam pukulan.

Klopp Liverpool 2020

Jadi, mungkin hanya perlu sedikit penyesuaian untuk mengembalikan semuanya ke jalurnya.

Meningkatkan kebugaran para pemain harus meningkatkan tekanan kolektif mereka ke level 2019-20 (dan jika itu masalah mentalitas, kekalahan 7-2 akan membalikkan peralihannya kembali), tetapi Klopp sementara dapat memiliki sedikit. pertimbangkan pertahanan yang lebih dalam. baris sampai anggota timnya yang lain membuktikan bahwa mereka kembali bugar.

Apa yang membuat kesalahan individu, Gomez dan Adrian terlihat seperti pemain Championship musim ini, dan orang berasumsi bahwa kepercayaan diri dan bentuk akan kembali begitu ketertiban di pers pulih.

READ  Prediksi Brighton vs Manchester United - Waktu Tayang & Streaming Langsung LINK Mola TV Saturday Night

Rasa tenang harus kembali saat Jordan Henderson juga kembali dari cedera. Namun orang merasa bahwa segala sesuatunya tidak akan datang dengan mudah musim ini.

Tidak ada tentang 2020-21 mengikuti narasi yang bermakna atau logis. Kemajuan ke rata-rata tidak terbukti dengan sendirinya, tidak dalam tahun seperti ini dan tidak setelah ekspektasi, ilusi dan rintangan tak terlihat telah terhapus.

Jika Anda kalah 7-2, itu mengubah Anda. Sesuatu akan berubah secara permanen. Penggemar Liverpool harus berharap bahwa ini berfungsi sebagai panggilan bangun dan bahwa tekanan keras mereka kembali ke lini tengah.

Jika bukan itu masalahnya – jika atmosfer bertekanan di stadion kosong membuat sepak bola menjadi sesi latihan yang tidak berjiwa, mungkin Klopp dan Liverpool tidak akan pernah sama.

Apakah terlalu dini untuk menamainya Borussia Dortmund sisi yang runtuh di bagian atas karena kelelahan setelah dua tahun Jerman? Mungkin.

Tapi sepak bola berubah-ubah dan rentan terhadap semacam imajinasi ulang psikologis tentang kebenaran yang telah membawa kita pada serangkaian hasil Liga Premier yang gila sejauh musim ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *