Tidak biasa. Dilempar ke laut di Jepang 37 tahun yang lalu, sebuah botol ditemukan oleh seorang gadis Amerika

Abbie Graham yang berusia 9 tahun membuat penemuan mengejutkan Juni lalu. Saat berjalan di pantai dekat kota Hilo, Hawaii (Amerika Serikat), dia melihat sebuah botol tersembunyi di antara bebatuan. Ini berisi pesan yang dikirim dari Jepang 37 tahun yang lalu Mainichi.

Pada tahun 1984 dan 1985, klub sains di Choshi High School di Jepang timur mendapat ide untuk melempar botol ke laut untuk mempelajari dinamika arus laut. 750 botol berserakan ke laut dari kapal penjaga pantai di dekat Pulau Miyake-jima.

Tidak ada botol yang ditemukan sejak 2002

Sejak itu, 50 botol telah ditemukan. Sementara beberapa telah ditemukan di wilayah Jepang Okinawa, Akita dan Kyoto, yang lain telah digali di Amerika Serikat, Filipina dan Cina. Namun sejak 2002, saat salah satunya di pulau Kikaijima, di barat daya Jepang, belum membuka botol baru.

Butuh waktu hampir dua puluh tahun sebelum botol ke-51 muncul kembali, hampir 6.000 mil dari tempat ia dilemparkan. Ketika Abbie Graham mendapatkannya, dia menemukan selembar kertas di dalamnya dengan teks dalam bahasa Jepang, Inggris, dan Portugis.

Dia meminta penemu botol untuk menghubungi sekolah menengah Choshi dan menjelaskan pendekatan siswa. Pada awal September, Abbie Graham mengirimkan formulir kembali ke institusi Jepang, dengan foto dirinya dan adiknya sedang makan sushi. Beberapa hari kemudian, kepala sekolah menengah mengumumkan berita yang mencengangkan.

Kejutan dan nostalgia

Mayumi Kanda, 54, berada di klub sains pada saat percobaan. Dia mengatakan bahwa penemuan botol ‘memicu kenangan nostalgia tahun-tahun sekolah menengah’. Siswa SMA Choshi saat ini berencana untuk bertemu dengan si kecil Amerika. Mereka akan mengiriminya surat dan Tairy bata, bendera tradisional Jepang yang digunakan oleh nelayan untuk menunjukkan tangkapan ikan yang besar.

READ  Warsawa ditangkap dalam empat hari selama latihan militer melawan Rusia

Kisah indah ini tidak mungkin terjadi lagi: sekarang dilarang membuang botol ke laut di Jepang karena alasan lingkungan. Praktik ini dulunya umum untuk mempelajari arus laut. Selain itu, botol laut tertua yang pernah ditemukan juga memiliki tujuan ini. Itu ditemukan pada tahun 2018 oleh seorang turis di pantai Australia dan dilepaskan pada tahun 1886 di barat daya Samudra Pasifik dari kapal sains Jerman, yaitu 132 tahun sebelumnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *