Tidak ada kemenangan derby Merseyside dalam sepuluh tahun – tetapi Everton Ancelotti tidak punya alasan untuk takut pada Liverpool yang rentan

The Toffees sangat yakin bahwa mereka telah membuat awal yang sempurna untuk musim ini, sementara rival sekota mereka menderita kekalahan disiplin 7-2.

Derby Merseyside hari Sabtu berlangsung sepuluh tahun dari sekarang Everton kemenangan terakhir atas Liverpool.

Mengalahkan mereka saat ini bersama tim ini pada periode anniversary akan menjadi cara yang tepat untuk mengakhiri dekade yang sulit bagi The Toffees dan mengumumkan dimulainya era baru jika tidak setara dengan The Reds tidak. ‘supremasi baru-baru ini.

Mungkin terlalu berlebihan. Mungkin simbolisme memenangkan tiga poin akhir pekan ini tidak terlalu sarat dengan apa yang akan dibawa sepuluh tahun ke depan ke Goodison Park.

Namun, Anda bisa memaafkan Everton penggemar karena mereka sangat percaya setelah awal yang sempurna untuk musim Liga Premier 2020-21, terutama sekarang mereka dipimpin oleh dua superstar sejati permainan di Carlo Ancelotti dan James Rodriguez.

Tentu saja, ini di awal proyek, tetapi sudah ada keseimbangan taktis dan penyempurnaan dari apa yang dilakukan Everton Ancelotti, menunjukkan mereka dapat mengakhiri kekeringan mereka melawan Liverpool dan sekitar juara liga tempat.

Orang Italia itu selalu menjadi manajer dengan gambaran besar, pelatih dengan perhatian tajam untuk formasi yang tepat dan struktur permainan timnya yang lebih luas, tetapi tidak memiliki detail yang lebih baik.

Sepanjang karir yang meningkat di AC Milan, Chelsea dan Real MadridAntara lain, ia menunjukkan sikap laissez-faire terhadap menit penyesuaian taktis diperlukan untuk memenangkan gelar liga, tetapi Ancelotti memiliki bakat yang tidak diragukan lagi untuk membuat potongan klik untuk kompetisi piala.

Dan kemungkinan besar itulah yang akan kita lihat di Everton jika ada sesuatu yang harus dijalani dalam empat pertandingan liga pertama musim ini.

READ  Neymar mengirim pesan kepada Ronaldo sebagai selebrasi setelah mencetak hat-trick untuk Brasil

Pemimpin Liga Premier sangat konsisten dalam formasi dan gaya mereka, hanya mengkhawatirkan pukulan luas mereka sendiri daripada tantangan unik dari setiap lawan.

Dalam formasi 4-3-3, fitur yang paling penting adalah: fly-back yang maju bersama dan ingin mengayunkan umpan silang ke dalam kotak di setiap kesempatan; seorang playmaker James Rodriguez bergerak dari kanan untuk menyebarkan bola melebar dan mengatur kecepatan; dan lini tengah tiga orang yang dirancang untuk memberikan basis yang kokoh untuk mendukung serangan balik.

Tujuan umumnya adalah sepak bola tinggi dengan pemain bertahan secara teratur membawa bola dari belakang dan Allan menarik tali dari dasar dari lini tengah, meskipun pola yang bagus cenderung memberikan pendekatan yang lebih langsung di tempat ketiga terakhir – untuk mengimbangi lini serang sederhana Ancelotti di klub-klub sebelumnya.

Dominic Calvert-Lewin, ditelanjangi dan diajari oleh Duncan Ferguson dan Ancelotti untuk bermain sebagai pemburu gelap, adalah target utama untuk umpan silang di dalam kotak dan bola mati.

Richarlison secara teratur bergabung dengannya dan memotong dari sayap kiri untuk memberi Lucas Digne ruang di sisi itu. Kotak panah Richarlison, umpan lapangan James, dan umpan silang Digne – ini adalah pola dari banyak pergerakan Everton musim ini.

Tahun lalu, Ancelotti sebagian besar menggunakan formasi 4-4-2 yang berubah menjadi formasi 4-3-3, meniru sistem yang ia raih begitu banyak kesuksesan. Napoli.

Tujuannya adalah untuk Alex Iwobi atau Bernard untuk bergantian antara peran lini tengah dan penyerang, tergantung pada apakah Everton menguasai bola, meskipun kurangnya kecanggihan pada saat kematian mereka membuat mereka sering terlalu longgar untuk menemukan ritme.

Lebih penting lagi, mereka tidak memiliki gelandang tengah untuk pendekatan kerja yang rumit, dengan Tom Davies dan Gylfi Sigurdsson secara teratur dilewati oleh lawan yang lebih mampu.

READ  Man Utd tidak akan mengejar kesepakatan untuk Sarr, meski ada peluang untuk menandatangani bintang Watford

Penambahan Abdoulaye Ducoure dan Allan, sementara Andre Gomes bergabung dengan sisi lain pemain Brasil itu, memberi Everton tembok kokoh yang melindungi dari lawan, yang pada gilirannya memungkinkan Everton untuk menempatkan garis pertahanan mereka lebih tinggi dan mengambil alih posisi. mendominasi.

Itu mengubah gaya bermain mereka sambil mengubah formasi menjadi 4-3-3 permanen untuk mengakomodasi penandatanganan James di tenda.

Keanggunan Kolombia menambah elemen tak terduga. Nyatanya James – yang sebelumnya unggul di bawah kedua Ancelotti Bayern munich dan Real Madrid – berisi filosofi taktis terbaik dari manajer.

Everton Premier League GFX

Di Ancelotti, para pemain Everton mendapatkan basis yang cerdas dan terlatih, tetapi karena manajer mengambil pendekatan di kursi belakang ketika sistem diterapkan, mereka juga memiliki banyak ruang untuk berimprovisasi – karenanya kombinasi dari lini tengah yang kuat dengan yang baik. kompresi. tersirat dan sulit untuk melacak kebebasan posisi dari James dan Richarlison.

Dan pola taktis umum dari empat pertandingan liga pertama Everton kebetulan merupakan pendekatan yang diperlukan untuk menargetkan kelemahan Liverpool, Aston Villa menunjukkan dua minggu lalu dalam kemenangan 7-2 mereka.

Kurangnya tekanan di lini tengah Liverpool yang pasif, ditambah dengan garis pertahanan tinggi Jurgen Klopp, membuat mereka terkena serangan balik sederhana yang ditarik oleh sisi kanan The Reds.

Gelandang Villa menyemprotkan bola ke kiri untuk Jack Grealish dan Ross Barkley, yang kemudian menyelipkan bola ke belakang Ollie Watkins. Ini adalah dua gerakan sederhana yang melewati mayoritas tim Liverpool, memanfaatkan ruang di belakang Trent Alexander-Arnold dan mengisolasi tautan lemah mereka, Joe Gomez.

Kekuatan psikologis yang dimiliki Liverpool atas lawan mereka, yang memaksa mereka mundur secara gugup untuk menghapus kemenangan, sekarang hampir pasti. Villa telah menusuk sesuatu yang penting, dan sekarang Liverpool perlu menemukan cara untuk kembali menekan atau menghadapi musim yang sangat sulit.

READ  Jumlah penggemar terbatas di sekitar Vasiliy Lomachenko vs.Teofimo Lopez Jr. menghadiri.

Aston Villa Liverpool Premier League GFX

Everton, misalnya, tidak akan takut dengan kemungkinan kemunduran.

Mereka akan menyerang dengan pengabdian, menggunakan pendekatan Villa dengan meniru ritme alami mereka, menggunakan kemiringan panjang James untuk mendukung Alexander-Arnold, menggunakan kekuatan Richarlison untuk melewati tembakan gawang Gomez dan Calvert-Lewin. digunakan untuk memberikan sentuhan akhir.

Jika Anda menang atau kalah pada hari Sabtu, musim depan menjanjikan yang terbaik bagi Everton sejak 2013-’14, ketika Roberto Martinez dan Romelu Lukaku menginspirasi finis di posisi kelima dengan 71 poin. Tetapi dengan Tottenham Everton, yang sedang stabil di bawah Jose Mourinho dan Arsenal, terlihat sangat impresif di bawah Mikel Arteta, dan Everton kemungkinan akan frustrasi dalam upaya mereka untuk mencapai final di empat besar.

Di musim Liga Premier yang paling absurd dan tak terduga ini, akan bijaksana untuk mengesampingkan sesuatu. Memang, sebagai Manchester City dan Liverpool goyah, banyak ahli bertanya-tanya apakah 2020-21 sudah matang untuk yang lain Kota Leicester musim.

Dan jika kami ingin mencapai skala ini di bulan Mei, Everton adalah peluang terbesar untuk mengalahkan ‘Enam Besar’. Jika itu terjadi, mereka harus mulai dengan kemenangan atas Liverpool pada hari Sabtu.

Menurut bukti dari apa yang telah kita saksikan sejauh musim ini, kemenangan pertama dalam derby selama sepuluh tahun tentu tidak lepas dari pertanyaan tim menarik dari Everton ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *