Tentara Ukraina mengklaim mereka dipukuli di penangkaran

Tentara Ukraina di pinggiran Kiev. (Foto ilustrasi) – Aris Messinis

Tentara Ukraina dari resimen Azof ditangkap oleh Rusia setelah pertempuran Mariupol dan ditahan sebelum ditukar, diyakinkan pada hari Senin bahwa mereka telah dipukuli selama penahanan mereka.

“Dalam tahanan, saya melihat bagaimana orang-orang kami dipukuli (…) mereka menelanjangi kami, memaksa kami untuk bertelanjang dada. Jika seseorang mengangkat kepala, mereka langsung mulai memukulinya”, sambung Denys Tcherpouko dalam konferensi pers online. menanggapi nom de guerre “Mangga”.

“Saya melihat seorang tentara diambil dari sel kami dan dua hari kemudian mereka membawanya kembali. Dia tidak bisa bergerak, tulang rusuk dan kakinya patah. Saya tidak tahu nasibnya,” lanjut Denys Tcherpouko.

Mantan tahanan lainnya, Vladislav Jaïvoronok, dengan nama panggilan “Wikipedia”, mengklaim bahwa dia tidak sepenuhnya dirawat karena lukanya yang diterima selama pertempuran di Mariupol, tetapi “dibiarkan hidup sehingga kita dapat hidup sampai saatnya kita bisa hidup kembali. ditukar”.

Prajurit Resimen Azov

Dia mengklaim telah mengamati kasus-kasus “penyiksaan berat”. “Beberapa memiliki jarum di luka mereka, yang lain disiksa dengan air,” katanya.

“Ada tekanan psikologis yang kuat. Kami tidak memiliki kontak dengan orang yang kami cintai, dengan dunia luar,” katanya. Tuduhan ini tidak dapat diverifikasi dari sumber independen.

Vladislav Jaivoronok dan Denys Cherpouko termasuk di antara tentara Ukraina yang menyerah setelah pertempuran di Mariupol, yang direbut Rusia pada Mei dengan banyak kehancuran.

Mereka ditahan di Penjara Olenivka, di wilayah separatis di Ukraina timur, korban serangan pada akhir Juli yang dituduhkan oleh Kiev dan Moskow satu sama lain, yang menewaskan puluhan orang. Kedua prajurit itu adalah anggota resimen Azovsebuah unit militer yang dibenci di Rusia dan di antara para pejuang pro-Rusia karena mengikuti lingkaran ultranasionalis Ukraina.

READ  Karang menurun dengan cepat hampir di semua tempat di dunia

Artikel asli diterbitkan di BFMTV.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.