Tentara Rusia mundur dari Pulau Ular

Itu merupakan posisi strategis di laut hitam ditaklukkan oleh Moskow. Sebuah pulau kecil yang menjadi ikon ketika seorang anggota garnisun kecil Ukraina mempertahankannya, sebelum menyerah, diminta untuk “bercinta”ke kapal Rusia yang menuntut penyerahannya. Pulau Ular telah berada di bawah pemboman Ukraina dalam beberapa pekan terakhir dan tentara Rusia mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah mundur.

“Pada 30 Juni, sebagai tanda niat baik, angkatan bersenjata Rusia mencapai target yang ditetapkan di Pulau Ular dan menarik garnisun mereka di sana,” kata Igor Konashenkov, juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia. , dan memastikan bahwa gerakan ini harus difasilitasi. ekspor gandum dari Ukraina. “Rusia tidak menentang upaya PBB untuk membuat koridor kemanusiaan untuk mengekspor produksi gandum dari Ukraina,” lanjutnya.

“Keputusan ini tidak akan lagi memungkinkan Kiev untuk berspekulasi tentang krisis pangan yang akan datang dengan mengatakan bahwa tidak mungkin mengekspor gandum karena kontrol total Rusia atas Laut Hitam barat laut,” katanya.

“Angkatan bersenjata kami telah melakukan pekerjaan dengan baik”

Tentara Ukraina mengucapkan selamat pada hari Kamis karena memaksa Rusia, “tidak mampu menahan tembakan artileri kami”, untuk mundur dari pulau itu. “Saya berterima kasih kepada para pembela wilayah Odessa yang melakukan yang terbaik untuk membebaskan daerah yang penting secara strategis”, sambut Panglima Angkatan Bersenjata Ukraina di Telegram, Valerii Zaloujni. “Para penjajah tidak dapat menahan tembakan artileri kami, rudal kami dan serangan udara kami,” dia bersukacita, menyertai pesannya dengan video yang menunjukkan serangan di pulau itu.

“Angkatan bersenjata kami telah melakukan pekerjaan dengan baik,” kata Andrei Yermak, kepala administrasi Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, di Twitter.

READ  Militer AS mengatakan kunjungan Pelosi ke Taiwan akan 'bukan ide yang baik', kata Biden

Pulau Ular, yang terletak di barat laut Laut Hitam, dekat pantai Ukraina dan Rumania, direbut oleh Moskow pada awal serangan di Ukraina yang diluncurkan pada 24 Februari. Pulau itu kemudian secara teratur menjadi sasaran serangan pesawat tak berawak dan rudal Ukraina. Oleh karena itu Rusia meyakinkan pada 21 Juni bahwa mereka telah menolak upaya “gila” oleh pasukan Kiev untuk merebut kembali Pulau Ular.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.