Tengkorak sepupu manusia berumur dua juta tahun ditemukan oleh tim Australia di Arkeologi gua Afrika Selatan

Tengkorak bibi besar berusia dua juta tahun, sepupu jauh dari manusia, telah digali dalam penggalian arkeologi yang mengarah jauh ke dalam sistem gua Afrika Selatan.

Penemuan ini adalah contoh hominin otak kecil yang paling awal diketahui dan paling diawetkan yang disebut Paranthropus robustus, kata para peneliti di La Trobe University.

Tengkorak jantan yang hampir lengkap, ditemukan di sistem gua Drimolen dekat Johannesburg pada 2018, dapat mengarah pada pemahaman baru tentang evolusi mikro manusia.

Paranthropus robustus berjalan di bumi kira-kira pada waktu yang sama dengan leluhur langsung kita Homo erectus, kata paleoantropolog Angeline Leece, mengacu pada hominin, anggota otak kecil dari pohon keluarga manusia.

“Tapi dua spesies yang sangat berbeda ini – Homo erectus dengan otak yang relatif besar dan gigi kecil, dan Paranthropus robustus dengan gigi yang relatif besar dan otak kecil – mewakili eksperimen evolusi yang berbeda,” katanya.

“Meskipun kami adalah garis keturunan yang akhirnya menang, catatan fosil dua juta tahun lalu menunjukkan bahwa Paranthropus robustus jauh lebih umum daripada Homo erectus di bentang alam.”

Sampai saat ini, para ilmuwan percaya bahwa Paranthropus robustus ada dalam struktur sosial yang mirip dengan gorila, dengan jantan dominan besar yang hidup dalam kelompok betina Paranthropus robustus yang lebih kecil.

Fosil jantan langka ini lebih dekat dengan ukuran spesimen betina yang sebelumnya ditemukan di situs tersebut, memberikan bukti resolusi tinggi pertama untuk evolusi mikro dalam spesies hominin awal.

Para peneliti berpendapat bahwa penemuan itu dapat mengarah pada sistem yang direvisi untuk mengklasifikasikan dan memahami paleobiologi nenek moyang manusia – sebuah perkembangan penting untuk bidang mereka.

READ  CDC: Masker kain memberikan 'perlindungan pribadi' bagi pemakainya

Arkeolog Andy Herries mengatakan tengkorak itu, yang direkonstruksi dengan hati-hati dari ratusan fragmen tulang, adalah awal dari garis keturunan Paranthropus robustus yang sangat sukses yang ada di Afrika Selatan selama satu juta tahun.

“Seperti semua makhluk lain di bumi, nenek moyang kita beradaptasi dan berevolusi agar tetap sukses dalam menjaga lingkungan dan lingkungan,” katanya.

“Kami percaya bahwa perubahan ini terjadi pada saat Afrika Selatan mengering, yang menyebabkan punahnya sejumlah spesies mamalia. Perubahan iklim kemungkinan besar telah menghasilkan stresor lingkungan yang telah mendorong evolusi di Paranthropus robustus. ”

Temuan dari penemuan baru di Cradle of Human Child of South Africa dipublikasikan di Nature Ecology and Evolution pada hari Selasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *