Teleskop James-Webb menangkap pembibitan bintang Orion

Kali ini cermin raksasanya, berdiameter 6,5 meter, berbelok ke arah Nebula Orion: Teleskop Luar Angkasa James-Webb dari badan-badan Amerika, Eropa, dan Kanada terus memukau para astronom dan publik dengan gambar-gambar yang dikirimnya dari pos pengamatannya. lebih dari 1,5 juta kilometer dari Bumi.

Pada tanggal 12 September, program PDRs4All, dipimpin oleh Olivier Berné Prancis (dari Institut Penelitian Astrofisika dan Planetologi, di Toulouse) dan Emilie Habart (dari Institut Astrofisika Luar Angkasa, di Paris-Saclay) dan Els Peeters Belgia (dari Universitas of Western Ontario, Canada) telah menerbitkan detail Orion yang belum pernah dilihat sebelumnya, pembibitan bintang terdekat dengan kita di galaksi kita, sekitar 1.350 tahun cahaya dari Bumi.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami James-Webb Telescope: album musim panasnya

Di wilayah ini, bintang-bintang lahir dalam banyak filamen yang menyusun gambar dan bergerak menurut angin bintang. Struktur coklat yang mencita-citakan gambar dan membangkitkan penerbangan elang dengan “kepala” bintang yang bersinar adalah bagian depan materi yang terdiri dari gas dan debu. Daerah ini berada di perbatasan antara sisi kebiruan, di mana radiasi ultraviolet dari gugusan bintang di pusat nebula mengionisasi hidrogen dan mengeluarkan materi, dan wilayah debu, molekul hidrokarbon yang tahan terhadap radiasi (agak berwarna hijau pada gambar).

“Globe” dan bintik-bintik putih

Dilingkari merah, bintang yang membentuk kepala elang tampak menciptakan nebulanya sendiri di sekitarnya, mendorong materi ke pinggiran. “Cahaya ini, mungkin karena hamburan cahaya pada kain, membangkitkan cahaya matahari terbenam tertentu”kata Olivier Berne.

Nebula dilihat oleh Hubble (kiri) dan James-Webb (kanan).
Nebula seperti yang terlihat oleh Spitzer (kiri) dan James-Webb (kanan).

Tim astronom juga langsung menyadarinya dengan melakukan zoom in yang tak terhitung jumlahnya “bola”bintik-bintik putih kecil di nebula, dalam bentuk ubur-ubur, topeng Venesia, kepala, dll., yang merupakan cakram protoplanet, atau “proplyds”, yaitu, pertambahan materi di sekitar bintang muda , tempat kemunculan dari planet masa depan. “Dimensinya hanya sepuluh unit astronomi, seukuran tata surya kita. James-Webb belum pernah melihatnya.”bersaksi Olivier Berné, spesialis di wilayah ini, mirip dengan tata surya kita saat kelahirannya.

READ  Samsung Galaxy S21s bersiap untuk meningkatkan ke Android 12 dengan One UI 4
Baca juga: Teleskop James-Webb menangkap gambar ‘tarantula’ kosmik

“Kami puas. Detail gambar memberikan visi tiga dimensi yang tak tertandingi.”, menghargai Emilie Habart. Perbedaannya dengan teleskop luar angkasa Hubble (yang mengamati yang terlihat) atau Spitzer (dalam inframerah) memang jitu. James-Webb “melihat” menembus debu dan menemukan bintang-bintang yang tetap tersembunyi dari Hubble sampai sekarang. Ia juga melihat sepuluh kali lebih tajam dari Spitzer, sehingga memungkinkan untuk mempelajari benda-benda kecil seperti piringan protoplanet atau filamen materi secara rinci.

Anda memiliki 36,77% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.