Teknologi penghasil tembaga mungkin merupakan rahasia yang dijaga ketat – ScienceDaily

Sebuah studi baru oleh Universitas Tel Aviv dan Otoritas Kepurbakalaan Israel menunjukkan bahwa bengkel peleburan bijih tembaga sebelumnya dioperasikan di daerah Neveh Noy di Beer Sheva, ibu kota gurun Negev. Penelitian yang dilakukan selama beberapa tahun ini dimulai pada 2017 di Beer Sheva ketika bengkel itu pertama kali ditemukan selama penggalian arkeologi oleh Otoritas Barang Antik Israel untuk melindungi barang antik yang terancam punah.

Studi baru juga menunjukkan bahwa situs tersebut mungkin telah menggunakan perangkat revolusioner di dunia untuk pertama kalinya: tungku.

Penelitian dilakukan oleh Prof. Erez Ben-Yosef, Dana Ackerfeld dan Omri Yagel dari Departemen Arkeologi dan Peradaban Timur Dekat Kuno Jacob M. Alkow di Universitas Tel Aviv, bekerja sama dengan dr. Yael Abadi-Reiss, Talia Abulafia, dan Dmitry Yegorov dari Otoritas Purbakala Israel dan Dr. Yehudit Harlavan dari Survei Geologi Israel. Hasil studi tersebut dipublikasikan di internet pada 25 September 2020 Jurnal Ilmu Arkeologi: Laporan.

Menurut Ny. Abulafia, direktur penggalian atas nama Otoritas Kepurbakalaan Israel, “penggalian tersebut mengungkapkan bukti produksi lokal dari periode Chalcolithic sekitar 6.500 tahun yang lalu. Penemuan mengejutkan termasuk bengkel kecil untuk peleburan tembaga dengan pecahan tungku. – instalasi kecil dari timah yang telah dilebur bijih tembaga – serta banyak terak tembaga. ‘

Meskipun pengerjaan logam sudah terbukti pada zaman Chalcolithic, alat yang digunakan masih terbuat dari batu. (Kata “chalcolithic” sendiri merupakan kombinasi dari kata Yunani untuk “tembaga” dan “batu”.) Analisis isotop residu bijih di dalam pecahan tungku menunjukkan bahwa bijih mentah dari Wadi Faynan ke daerah Neveh Noy dibawa. , di Yordania saat ini, lebih dari 100 kilometer dari Beer Sheva.

READ  Hari Arthritis Sedunia 2020: apakah Anda berisiko terkena arthritis?

Selama periode Chalcolithic, ketika tembaga pertama kali dimurnikan, prosesnya dilakukan jauh dari tambang, tidak seperti model sejarah umum yang menggunakan tungku-tungku di dekat tambang karena alasan praktis dan ekonomis. Para ilmuwan menduga bahwa pelestarian rahasia teknologi adalah alasannya.

“Penting untuk dipahami bahwa pemurnian tembaga adalah teknologi tinggi pada periode itu. Tidak ada teknologi yang lebih canggih daripada di seluruh dunia kuno,” kata prof. Ben-Yosef. “Jika Anda membuang gumpalan bijih ke dalam api, Anda tidak akan mendapatkan apa-apa. Anda membutuhkan pengetahuan untuk membangun tungku khusus yang dapat mencapai suhu yang sangat tinggi dengan tetap menjaga tingkat oksigen.”

Prof. Ben-Yosef mencatat bahwa arkeologi tanah Israel memberikan bukti budaya Ghassulian. Budaya ini dinamai Tulaylât al-Ghassûl, situs arkeologi di Yordania tempat budaya pertama kali diidentifikasi. Budaya ini, yang membentang dari Lembah Beer Sheva hingga Lebanon selatan saat ini, tidak biasa karena pencapaian artistik dan objek ritualnya, sebagaimana dibuktikan oleh benda-benda tembaga yang ditemukan di Nahal Mishmar dan sekarang di Museum Israel di Yerusalem. dapat dilihat.

Menurut prof. Ben-Yosef berdagang dengan orang-orang yang tinggal di sekitar tambang tembaga dengan anggota budaya Ghassulian dari Beer Sheva dan menjual bijih kepada mereka, tetapi dirinya tidak dapat mereproduksi teknologinya. Bahkan di antara pemukiman Ghassulian di sepanjang Wadi Beer Sheva, tembaga dimurnikan oleh para ahli di bengkel khusus. Analisis kimiawi sisa makanan menunjukkan bahwa setiap bengkel memiliki “resep” khusus yang tidak dibagikan dengan pesaingnya. Tampaknya Wadi Beer Sheva diisi dengan air sepanjang tahun, sehingga memudahkan lokasi peleburan tembaga di mana kiln dan peralatan lainnya terbuat dari tanah liat.

READ  Misi astronot NASA SpaceX akan diluncurkan 'segera' pada November

Prof. Ben-Yosef lebih lanjut mencatat bahwa rahasia logam mengkilap disimpan oleh beberapa anggota elit, bahkan di dalam permukiman Chalcolithic dengan alat batu dan tembaga. “Pada awal revolusi metalurgi, rahasia pengerjaan logam disimpan oleh sekumpulan ahli. Di seluruh dunia, kami melihat rumah pengrajin logam di dalam permukiman Chalcolithic, seperti daerah yang kami temukan di Beer Sheva.”

Studi ini membahas pertanyaan sejauh mana masyarakat ini telah bertingkat hierarki atau sosial, karena masyarakat belum terurbanisasi. Para ilmuwan merasa bahwa temuan Neveh Noy memperkuat hipotesis tentang stratifikasi sosial. Masyarakat tampaknya terdiri dari elit yang memiliki keahlian dan rahasia profesional yang jelas, yang mempertahankan kekuatannya dengan menjadi sumber eksklusif bagi pembeli yang berkilau. Benda-benda tembaga itu tidak dibuat untuk digunakan, tetapi memiliki tujuan ritual dan karena itu bersifat simbolis. Kapak tembaga, misalnya, tidak digunakan sebagai kapak. Itu adalah benda artistik dan / atau kultus di sepanjang garis kapak batu. Benda-benda tembaga tersebut kemungkinan digunakan dalam ritual, sedangkan benda sehari-hari masih terbuat dari batu.

“Pada tahap pertama produksi tembaga manusia, batang peleburan digunakan daripada tungku,” kata prof. Ben-Yosef. “Tembikar kecil ini, yang terlihat seperti pot bunga, terbuat dari tanah liat. Itu adalah sejenis oven arang yang dibuat dari arang. Di sini, di bengkel Neveh Noy yang dibuka oleh Otoritas Barang Antik Israel, kami menunjukkan bahwa teknologinya didasarkan pada oven asli. Ini memberikan bukti yang sangat awal untuk penggunaan tungku dalam metalurgi dan ini meningkatkan kemungkinan bahwa tungku ditemukan di wilayah ini.

“Mungkin juga tungku ditemukan di tempat lain, langsung dari metalurgi berbasis wadah, karena beberapa ilmuwan menganggap tungku awal lebih dari sekadar wadah besar yang terkubur di dalam tanah,” kata prof. Ben-Yosef melanjutkan. “Perdebatan hanya akan diselesaikan dengan penemuan-penemuan di masa depan, tetapi tidak ada keraguan bahwa Beer Sheva kuno memainkan peran penting dalam mempromosikan revolusi metal global dan bahwa di milenium kelima SM kota ini merupakan kekuatan teknologi untuk ini. seluruh wilayah itu. “

READ  Penjelajah DuAxel NASA terbagi menjadi dua untuk menjelajahi medan yang paling sulit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *