Tata surya kita memiliki tingkat kesejajaran kedua

Jika dilihat dari Bumi, matahari, bulan, dan planet tampak bergerak mengikuti ekliptika. Lebih tepatnya, ekliptika telah tampak seperti Matahari selama setahun. Tapi ada pengecualian seperti komet.

Orbit komet jangka panjang membawanya jauh melampaui planet luar di aphelia, dan tingkat orbitnya tidak perlu mendekati ekliptika.

Model pembentukan matahari menunjukkan bahwa bahkan komet jangka panjang pun awalnya terbentuk di dekat ekliptika dan kemudian didistribusikan dalam orbit yang diamati hari ini melalui interaksi gravitasi, terutama dengan planet-planet gas raksasa. Bahkan dengan distribusi planet, aphelion komet, yang terjauh dari matahari, harus tetap dekat dengan ekliptika. Kekuatan eksternal lainnya diharapkan dapat memperjelas distribusi yang diamati.

Medan gravitasi dari Bima Sakti galaksi di mana tata surya juga hidup dalam pengaruh kecil tetapi tidak dapat diabaikan.

Arika Higuchi, asisten profesor di Universitas Kesehatan Kerja dan Lingkungan di Jepang dan mantan anggota proyek NAOJ RISE, mempelajari efek gravitasi galaksi pada penelitian analitik komet jangka panjang ke dalam persamaan mengenai gerakan orbital.

Penelitiannya menunjukkan bahwa, jika gaya berat galaksi diperhitungkan, aphelia komet jangka panjang berkumpul di sekitar dua bidang: 1. Ekliptika dan 2. Ekliptika kosong.

Ekliptika miring sekitar 60 derajat terhadap piringan Bima Sakti. Ekliptika kosong juga memiliki kemiringan 60 derajat, tetapi berlawanan arah.

Higuchi menyebutnya ‘ekliptika kosong’ berdasarkan penamaan matematis, dan karena awalnya tidak berisi objek, ia pertama kali dihuni oleh komet yang tersebar.

Higuchi melakukan perhitungan numerik parsial pada PC Cluster di Center for Computational Astrophysics of NAOJ.

Studi tersebut menunjukkan bahwa tata surya memiliki tingkat kesejajaran kedua. Pemeriksaan analitik dari orbit komet jangka panjang menunjukkan bahwa aphelia komet, titik terjauh dari komet. Matahari, cenderung jatuh di dekat bidang ekliptika tempat planet-planet hidup, atau ‘ekliptika kosong’ yang baru ditemukan.

READ  Teknologi penghasil tembaga mungkin merupakan rahasia yang dijaga ketat - ScienceDaily

Perbandingan hasil analisis dan komputasi dengan data komet jangka panjang yang terdaftar di JPL Small-Body Database NASA menunjukkan bahwa sebaran memiliki dua puncak, dekat dengan ekliptika dan ekliptika kosong seperti yang diperkirakan. Ini merupakan indikasi kuat bahwa model formasi benar dan komet jangka panjang terbentuk di ekliptika.

Higuchi memperingatkan, Puncak yang tajam tidak persis berada di dekat ekliptika atau ekliptika kosong, tetapi dekat dengan puncak tersebut. Investigasi terhadap distribusi benda kecil yang diamati harus mencakup banyak faktor. Investigasi terperinci tentang distribusi komet jangka panjang akan menjadi pekerjaan kami di masa depan. Proyek survei, yang dikenal sebagai Survei Warisan Ruang dan Waktu (LSST), memberikan informasi berharga untuk penelitian ini. ”

Referensi majalah:
  1. Arika Higuchi. Anisotropi komet jangka panjang dijelaskan melalui proses pembentukannya, The Astronomical Journal (2020). DOI: 10.3847 / 1538-3881 / aba94d

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *