Tantangan merehabilitasi lumba-lumba setelah hidup di dolphinarium

Ini adalah salah satu aspek yang paling diperdebatkan dari RUU penyalahgunaan hewan, yang telah disetujui oleh Majelis Nasional pada akhir Januari dan akan diperiksa pada 30 dan 1 September.adalah Oktober di Senat: jika lumba-lumba dan ikan pembunuh dilarang di Prancis, seperti yang diumumkan Menteri Transisi Ekologi Barbara Pompili pada September 2020, apa yang akan terjadi pada paus yang terlibat – dua puluh satu lumba-lumba dan empat orca, terbelah antara Marineland di Antibes (Alpes- Maritimes) dan Planet sauvage di Port-Saint-Père (Loire-Atlantique)?

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Senat memeriksa RUU yang ditulis ulang secara mendalam tentang kondisi hewan

Semua orang setuju, setelah hidup di kolam, diberi makan oleh tabib, tidak ada lumba-lumba atau pembunuh yang dapat segera menemukan kehidupan dalam kebebasan. Nasib lumba-lumba Parc Astérix, yang mengumumkan akhir penampilannya pada bulan Januari dan kembali ke taman Eropa lainnya, tidak memuaskan siapa pun. Jika kurangnya alternatif untuk dolphinarium membenarkan pengejaran kegiatan mereka, asosiasi percaya bahwa sebaliknya, program rehabilitasi progresif di laut terbuka dimungkinkan.

Tempat perlindungan terletak di teluk

Beberapa percobaan yang dilakukan sejauh ini terutama dengan hewan yang lahir di alam liar sebelum ditangkap, dan yang mempertahankan refleksi dari keadaan kebebasan mereka. Di Indonesia khususnya, mantan pelatih Ric O’Barry dikenal karena melatih paus seri Flipper lumba-lumba dan sekarang seorang aktivis melawan penangkaran, telah mendirikan sebuah kuil di Bali, yang menampung tiga lumba-lumba, di ruang tertutup dengan berbagai ukuran, di mana tabib mencoba mengajari mereka untuk makan sendiri lagi. Harapan mereka adalah untuk membebaskan mereka suatu hari nanti, tetapi prosesnya tetap panjang dan tidak pasti menurut individu.

READ  'Jaringan polio memperkuat tanggapan Covid di wilayah Asia Tenggara WTO'

Paus yang ada di taman Prancis, di sisi lain, semuanya lahir di pengasingan. ‘Tidak ada lumba-lumba di Prancis yang bisa menemukan lautan dengan bebas, meyakinkan Christine Grandjean, presiden asosiasi Itu Cukup. Namun di cagar alam laut, mereka dapat menemukan perilaku yang mirip dengan spesies mereka. ” Bagi aktivis, pengawasan manusia oleh tabib dan dokter hewan tetap penting untuk setiap proyek suaka, yang operasinya mirip dengan taman, tetapi di laut lepas. “Dan tanpa menunjukkan”, dia bersikeras.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Sirkus, dolphinarium, toko hewan peliharaan …, Majelis Nasional mengambil serangkaian tindakan untuk memperbaiki kondisi hewan

Beberapa proyek sedang dipelajari di Eropa, tetapi mereka menghadapi kompleksitas administrasi yang serius. Inisiatif paling maju adalah dari pulau Lipsi di Yunani, di Kepulauan Dodecanese, yang bertujuan untuk menyambut hingga 20 lumba-lumba mulai tahun 2022. “Kami membutuhkan lebih dari enam tahun penelitian untuk menemukan tempat yang tepat”, jelas Anastasia Miliou, direktur ilmiah NGO Yunani Archipelagos. Di teluk Vroulia, di barat laut pulau itu, lembaga konservasi laut telah menetapkan sasarannya. Jika Natura 2000 diklasifikasikan, tempat itu dipilih karena suhu dan kualitas air yang ideal, isolasinya (sedikit kehadiran manusia dan sedikit kebisingan atau polusi cahaya).

Anda memiliki 49,89% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *