tambang yang tidak ditambatkan kemudian dinonaktifkan di pintu masuk Bosphorus

Sebuah ranjau yang putus tambatannya dan terbawa ombak ditemukan di pintu masuk sisi Laut Hitam dari Jalan Bosphorus di Istanbul, media Turki melaporkan pada hari Sabtu. Menurut saluran swasta Turki NTV, seorang nelayan yang melihat tambang 2 km dari Rumelifeneri, di utara Istanbul, memperingatkan pihak berwenang pada Sabtu pagi. “Kami menemukan itu menjadi tipe lama saya. Unit operasi khusus kami membawanya ke tempat yang aman dan melumpuhkannyakata Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar.

Ankara telah berbicara dengan pihak berwenang Ukraina dan Rusia dan akan melanjutkannya.”koordinasinya dengan mereka tentang masalah initambah menteri. “Saat ini tidak ada hambatan untuk lalu lintas laut“, dia meyakinkan.

Menurut saluran swasta Turki NTV, seorang nelayan yang melihat tambang 2 km dari Rumelifeneri, di utara Istanbul, memperingatkan pihak berwenang pada Sabtu pagi. “Unit operasi khusus angkatan laut Turki dikirim ke tempat kejadian“, Kementerian Pertahanan Turki menyatakan di Twitter. Kapal yang ditambatkan di dekatnya dipindahkan dan Bosphorus ditutup sementara untuk lalu lintas maritim, menurut media Turki.

Menurut NTV, tambang yang ditemukan akan berisi 30 kg bahan peledak dan akan menjadi tambang tua buatan Rusia. Pihak berwenang Turki minggu ini memperingatkan risiko ranjau di pantai Ukraina yang bisa ditambatkan karena badai dengan menerbitkan pesan di sistem peringatan maritim NAVTEX. “Tambang ini bisa mengapung di laut dan menimbulkan bahaya“, Angkatan Laut Turki menyatakan.

Tambang bawah air harus dilengkapi dengan sistem yang membuatnya tidak berbahaya jika tidak ditambatkan, menurut Konvensi Den Haag 1907, tetapi tambang yang lebih tua tidak dapat memiliki sistem seperti itu dan dapat menimbulkan bahaya, menurut media Turki.

READ  Polandia diperintahkan untuk membayar denda 70 juta euro

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.