Takhta Suci menjawab pertanyaan para uskup tentang perayaan Misa dalam bahasa Latin

Surat dari Prefek Gereja untuk Ibadat Ilahi di Konferensi Waligereja menyertai publikasi jawaban atas pertanyaan yang diterima dari gereja-gereja lokal tentang penerapan Motu proprio “Traditionis custodes” yang mulai berlaku Juli lalu.

Berita Vatikan

Sebelas “dubia”, begitu banyak pertanyaan tentang penerapan pelestarian Tradisi Motu proprio dimana Paus Fransiskus, pada Juli 2021, mengumumkan standar baru mengenai penggunaan buku-buku liturgi sebelum reformasi yang dituntut oleh Konsili Vatikan II; dan bilangan yang sama konfirmasi jawaban oleh catatan penjelasan diterbitkan hari ini di situs web Kongregasi untuk Ibadah Ilahi. “Dubia” paling umum yang ditawarkan oleh para uskup dan “responsa” dari Dikasteri, yang disetujui oleh Paus, menyebutkan poin-poin tertentu dari Motu proprio. Mereka disertai dengan sepucuk surat dari prefek, Uskup Arthur Roche, yang ditujukan kepada para presiden konferensi para uskup dan menjelaskan arahannya: “Setiap norma yang ditetapkan selalu memiliki tujuan tunggal untuk melindungi karunia persekutuan gereja dengan berjalan bersama, dengan keyakinan pikiran dan hati, dalam garis yang ditunjukkan oleh Bapa Suci.”.

Gemeentekerke

Pertanyaan pertama adalah tentang kemungkinan merayakan menurut ritual prakonsili di gereja paroki jika tidak ada kemungkinan menemukan gereja, orator atau kapel untuk kelompok orang percaya yang melakukan Misa 1962. tidak digunakan. Motu proprio mengesampingkannya. , untuk menekankan bahwa Misa menurut ritual sebelumnya adalah konsesi terbatas dan bukan bagian dari kehidupan biasa komunitas kongregasi. Jawabannya adalah setuju, tetapi hanya jika ditetapkan bahwa tidak mungkin untuk menggunakan gereja lain dan tanpa memasukkan perayaan dalam daftar massa jemaat, sehingga koherensi dengan kegiatan pastoral jemaat dapat dihindari. Indikasi ini, jawabannya menjelaskan, tidak dimaksudkan untuk meminggirkan orang percaya yang terkait dengan ritus sebelumnya, melainkan untuk mengingatkan mereka. “Bahwa itu adalah konsesi untuk menyediakan bagi mereka dengan baik” dan tidak “Kesempatan untuk mempromosikan ritus sebelumnya” yang sudah tidak berlaku.

READ  Apakah viral load varian delta 1260 kali lebih tinggi?

Sakramen dalam ritual kuno

“Dubium” kedua mengacu pada kemungkinan tidak hanya merayakan Ekaristi (dengan Misa Romawi 1962, subjek konsesi) tetapi juga sakramen-sakramen lain yang Ritual Romawi (yang terakhir edisi biasa tanggal 1952) dan Pontificale Romanum preseden reformasi liturgi. Mari kita ingat dulu bahwa Ritual Romawi meliputi sakramen baptis, penebusan dosa, perkawinan, pengurapan orang sakit, dan sakramen seperti upacara pemakaman. itu Pontificale Romanum, pada gilirannya, adalah tentang sakramen-sakramen yang dipimpin oleh uskup, yaitu pengukuhan dan penahbisan. Jawabannya tidak: otoritas Tahta Suci percaya bahwa untuk maju ke arah yang ditunjukkan oleh Fransiskus, kemungkinan penggunaan buku-buku liturgi yang rusak tidak dapat diberikan, tetapi orang-orang percaya harus didampingi. “Menuju pemahaman penuh tentang nilai bentuk ritual” lahir dari reformasi liturgi. Namun, ada perbedaan penting. “Responsum” menetapkan bahwa akan mungkin untuk menggunakan ritus lama hanya dalam “kongregasi pribadi yang didirikan secara kanonik”, yaitu, secara eksklusif di kongregasi yang sudah didirikan oleh uskup dan didedikasikan untuk orang-orang percaya yang terikat pada ritus lama. Namun, dalam jemaat yang sama ini, tidak akan diizinkan untuk kepausan untuk konfirmasi dan pengaturan. Alasan pelarangan ini, sehubungan dengan pengukuhan, dijelaskan oleh fakta bahwa rumusan Sakramen Penguatan telah diubah oleh Paulus VI dan oleh karena itu tidak disarankan untuk menggunakan rumusan yang telah dihapuskan, mengingat perubahan materi yang dilakukan. . .

Perayaan

Pertanyaan lain adalah tentang kemungkinan melanjutkan penggunaan Misa lama bagi para imam yang tidak mengakui keabsahan dan legitimasi perayaan, dan terutama menolak untuk merayakan Misa Natal bersama uskup pada Kamis Salju. Jawabannya tidak, tetapi sebelum konsesi dicabut, uskup ditanya “Untuk membangun percakapan persaudaraan dengan imam, untuk memastikan bahwa sikap ini tidak mengesampingkan validitas dan legitimasi reformasi liturgi.”, dari Konsili Vatikan Kedua dan Magisterium Paus. Uskup, sebelum mencabut konsesi, menawarkan kepada imam waktu yang diperlukan untuk itu “Konfrontasi yang tulus”, dengan mengundangnya untuk mengalami perayaan itu.

READ  Di La Palma di Kepulauan Canary, gunung berapi meletus selama sebulan

Ceramah dalam terjemahan resmi

Ketika ditanya apakah mungkin untuk menggunakan teks lengkap Alkitab dalam Misa setelah ritual lama dengan memilih bagian-bagian yang ditunjukkan dalam Misa, Takhta Suci menjawab ya. Misa lama tidak hanya berisi ritus tetapi juga bacaan hari itu, sedangkan Misa dipisahkan dengan rubrik dan doa setelah Reformasi Lectionary dengan teks-teks Kitab Suci. Karena Motu Proprio dari Paus Fransiskus menyatakan bahwa ceramah – dalam bahasa Latin dalam Misa lama – harus selalu dikhotbahkan dalam bahasa negara yang berbeda, maka diberi wewenang untuk menggunakan Alkitab dalam terjemahan yang disetujui oleh berbagai konferensi uskup. . untuk penggunaan liturgi. Di sisi lain, publikasi Lectionaries dalam bahasa lokal dengan siklus ceramah yang disediakan oleh ritus lama tidak diizinkan.

“Ya” Takhta Suci kepada otoritas para imam

Pertanyaan kelima berkaitan dengan konsultasi Takhta Suci oleh uskup sebelum menanggapi secara positif permintaan seorang imam yang ditahbiskan setelah 16 Juli 2021 dan yang berniat merayakan menurut pesta ritual lama. Jawabannya menjelaskan bahwa dalam kasus seperti itu konsesi harus disahkan oleh Takhta Suci. Penjelasan ini diperlukan karena Motu proprio versi Italia dari Paus Fransiskus menunjukkan bahwa uskup, sebelum memberikan izin, “Akan berkonsultasi dengan Takhta Apostolik”. Dalam teks Latin dari dokumen tersebut, yang merupakan teks referensi resmi, dijelaskan bahwa uskup harus diberi wewenang oleh Roma sebelum konsesi apa pun kepada imam baru. Kongregasi untuk Ibadah Ilahi mendorong semua pendidik seminari untuk menemani diaken dan imam masa depan untuk memahami dan mengalami kekayaan reformasi liturgi.

Waktu, area dan otorisasi

Ketika ditanya apakah uskup dapat memberikan izin untuk menggunakan Misa lama untuk jangka waktu tertentu, untuk memastikan kemungkinan verifikasi, Takhta Suci menjawab dengan tegas. Takhta Suci juga menjawab dengan tegas pertanyaan apakah konsesi itu hanya terkait dengan wilayah keuskupannya. Dalam “tanggapan” terhadap “dubium” yang lain disebutkan bahwa dalam hal imam yang berwenang tidak ada atau tidak mungkin, orang yang akan menggantikannya juga harus memiliki wewenang formal untuk menggunakan Misa yang lama. Otorisasi juga diperlukan bagi diakon dan pelayan tertahbis yang berpartisipasi dalam perayaan Misa pra-konsili.

READ  penjual tiket pemenang mengantongi satu juta sendiri

Tidak ada perayaan ganda

Pertanyaan kesepuluh dan kesebelas membahas kemungkinan menggabungkan perayaan. Dalam kasus pertama, seorang pendeta atau pendeta yang telah merayakan pada hari kerja untuk umatnya di festival ritual baru tidak boleh merayakan lagi dalam ritual lama, baik dengan kelompok atau secara pribadi. Perayaan ganda selama seminggu hanya diperbolehkan untuk alasan pastoral, yang tidak hadir dalam kasus ini, karena orang percaya telah memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam Ekaristi yang dirayakan menurut Misa sebagai hasil dari reformasi pasca-konsili. . Akhirnya, pada pertanyaan apakah seorang imam yang berwenang menggunakan Misa lama, yang telah merayakan menurut ritual ini untuk sekelompok orang percaya, dapat merayakan Misa kedua dengan ritual yang sama untuk kelompok lain, jawabannya tidak. Memang, tidak “Hanya menyebabkan” Di mana “Kebutuhan pastoral” diakui dalam hal ini, karena orang percaya memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam bentuk ritual Ekaristi saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.