Taiwan melaporkan 4 kasus virus corona yang diimpor dari Indonesia, Philippines Taiwan News

TAIPEI (Berita Taiwan) – Pusat Komando Epidemi Pusat Taiwan (CECC) mengumumkan pada Minggu (8 November) empat kasus baru virus corona Wuhan (COVID-19) dari Indonesia dan Filipina.

Lo Yi-chun (羅一鈞), wakil kepala divisi tanggapan medis CECC, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Minggu. diumumkan empat kasus virus korona baru yang diimpor, yang meningkatkan jumlah total kasus yang dikonfirmasi di Taiwan menjadi 578. Kasus terbaru termasuk dua wanita Indonesia dan dua pria Filipina.

Menurut Lo kasus no. 575 dan kasus no. 576 perempuan Indonesia yang berusia antara 30 dan empat puluh tahun, yang datang ke Taiwan pada tanggal 24 Oktober untuk bekerja di penerbangan yang sama. Karantina akan berakhir pada November. 6, mereka diuji pada virus corona.

Mereka dinyatakan positif COVID-19 pada 8 November dan ditempatkan di bangsal isolasi di rumah sakit. Karena kedua wanita itu tidak memiliki gejala penyakit dan tidak melakukan kontak dengan orang lain selama masa karantina, departemen kesehatan tidak mencantumkan kontak apa pun untuk mereka.

Lo bilang kasus itu tidak. 577 adalah pria Filipina berusia 20-an. Dia tiba di Taiwan pada 16 Oktober untuk bekerja dan mengalami gejala penyakit sejak memasuki negara itu.

Tes yang diberikan kepada pria itu pada 29 Oktober selama karantina menunjukkan hasil negatif. Setelah masa karantina berakhir pada 31 Oktober, ia dikirim ke hotel epidemi untuk memulai manajemen kesehatan mandiri.

Pada 5 November, perantara tenaga kerja mengatur agar dia dites virus lagi dengan biaya sendiri. Dia didiagnosis dengan COVID-19 pada 8 November dan ditempatkan di bangsal isolasi di rumah sakit.

Unit kesehatan mengidentifikasi total 36 orang yang melakukan kontak dengan pria itu, termasuk 30 penumpang dalam penerbangannya ke Taiwan dan dua pengemudi pencegahan epidemi, semuanya diminta untuk memulai pemantauan kesehatan diri. Selain itu, empat penumpang yang berada di kendaraan pencegah epidemi yang sama diperintahkan untuk memulai isolasi rumah.

READ  Infeksi Covid kembali meningkat di Indonesia

Lo menunjukkan bahwa kasus no. 578 adalah seorang pria Filipina di masa remajanya yang datang ke Taiwan pada tanggal 25 Oktober untuk belajar. Dia belum melaporkan gejala apa pun sejak tiba di Taiwan.

Karena masa karantina akan berakhir pada 7 November, dia menjalani tes virus corona. Hasilnya positif pada 8 November, dan dia saat ini berada di bangsal isolasi di rumah sakit.

Sebanyak 16 siswa yang naik bus yang sama untuk mencegah epidemi seperti Kasus 578 dinyatakan negatif virus corona selama masa karantina mereka. Karena setiap orang yang melakukan kontak dengan pemuda itu mengenakan peralatan pelindung yang memadai, departemen kesehatan tidak menyebutkan kontak apa pun untuk kasus tersebut.

CECC pada hari Jumat tidak merilis laporan baru tentang orang-orang dengan gejala yang dicurigai. Sejak wabah dimulai, Taiwan telah melakukan 103.897 tes COVID-19, dengan 102.269 negatif.

Dari 577 kasus yang dikonfirmasi secara resmi, 485 diimpor, 55 lokal, 36 berasal dari Armada Niat Baik Angkatan Laut ‘, satu adalah a belum terselesaikan kasus, dan satu (kasus no. 530) telah dihapus sebagai kasus yang dikonfirmasi. Sejauh ini, tujuh orang meninggal karena penyakit tersebut, sementara 524 telah dibebaskan dari isolasi di rumah sakit, meninggalkan 46 pasien di Taiwan yang masih menjalani operasi.

Indonesia saat ini memiliki 433.836 kasus virus corona dan 14.540 kematian. Jumlah kasus COVID-19 di Filipina mencapai 393.961, dengan 7.485 kematian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *