Suriah, Libya, Islam di Prancis … Emmanuel Macron dan Recep Tayyip Erdogan bertemu sebelum KTT NATO

Menurut Elysee, itu adalah wawancara antara dua kepala negara untuk menampilkan pandangan yang berlawanan dari kedua negara dalam beberapa tahun terakhir.

Artikel ditulis oleh

Ditempatkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

“Sebelum KTT NATO, saya melakukan percakapan empat mata yang panjang dengan Presiden Erdogan. Untuk bergerak maju dengan kejelasan, rasa hormat, dan permintaan.”, Emmanuel Macron menulis di Twitter, setelah wawancara selama 45 menit pada Senin, 15 Juni dengan rekannya dari Turki.

Presiden Prancis ingin bertemu dengan Recep Tayyip Erdogan sebelum KTT Aliansi Atlantik Utara di markas NATO di Brussels “pencerah” banyak topik tuntutan hukum Prancis-Turki dalam beberapa tahun terakhir.

Hubungan antara kedua negara telah memburuk tajam karena ketidaksepakatan atas Suriah, Libya dan baru-baru ini atas konflik antara Azerbaijan dan Armenia di Nagorno-Karabakh. Oleh karena itu, pertukaran tatap muka ini bertujuan untuk mengatasi ketegangan ini.

“Kedua Kepala Negara sangat ingin membahas semua topik secara mendalam”, kepresidenan ditentukan di akhir pertukaran apa yang dijelaskan sebagai “makan dan substansial”. Mereka punya jadi mereka bisa menelepon ingin terus bersama Suriah dan Libia “, dua topik penyimpangan di antara mereka.

Wawancara itu merupakan kesempatan bagi presiden Prancis untuk menegaskan kembali bahwa Prancis menghormati Islam dan Muslim, bahwa Sekularisme Prancis menghormati semua agama. Emmanuel Macron mengingatkan rekannya dari Turki bahwa nilai-nilai republik ini tidak boleh dihormati instrumentalisasi.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menuduh pemerintah Prancis pada akhir 2020 sebagai pemimpin “kampanye kebencian” melawan Islam melalui RUUnya melawan ‘separatisme’ dan setelah Emmanuel Macron membela hak karikatur Nabi Muhammad.

READ  The Fiji Times »Polisi Filipina mengancam akan menyingkirkan pelanggar yang dibuat khusus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *